POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Inflasi AS diperkirakan akan tetap tegas di hadapan The Fed

Inflasi AS diperkirakan akan tetap tegas di hadapan The Fed

(Bloomberg) – Tanda terbaru dari tekanan harga yang mendasari di Amerika Serikat akan menawarkan sedikit harapan untuk menyelesaikan perdebatan di antara pejabat Federal Reserve mengenai apakah mereka telah membuat kemajuan yang cukup pada inflasi untuk melepaskan rem kebijakan moneter.

Paling Banyak Dibaca dari Bloomberg

Ukuran suku bunga pilihan The Fed pada hari Jumat diharapkan menunjukkan bahwa inflasi tetap tinggi pada bulan April, lebih dari dua kali lipat target bank sentral. Risalah pertemuan awal Mei pada hari Rabu dapat membantu menjelaskan kesediaan para pejabat untuk menunggu bulan depan.

Beberapa pejabat Fed telah mengindikasikan minggu ini bahwa mereka ingin membuka diri karena menilai data ekonomi serta tekanan di sektor perbankan. Presiden Fed Dallas Lori Logan mengatakan dia belum yakin para pejabat harus melewatkan kenaikan suku bunga bulan depan, sementara Gubernur Philip Jefferson mengatakan kesabaran diperlukan.

Baca selengkapnya: Powell mengarahkan debat kebijakan dengan sinyal yang jelas tentang jeda suku bunga bulan Juni

Indeks harga PCE inti, yang tidak termasuk komponen makanan dan energi yang paling mudah menguap, diperkirakan meningkat 4,6% tahun-ke-tahun, sesuai dengan kenaikan tahunan bulan sebelumnya. Pada basis bulanan, pengukur inti diharapkan naik 0,3% untuk bulan kedua.

Laporan Pendapatan dan Pengeluaran Pribadi juga diharapkan menunjukkan bahwa pengeluaran konsumen yang disesuaikan dengan inflasi tetap datar pada awal kuartal kedua. Ini membantu menjelaskan mengapa para ekonom memperkirakan ekonomi AS akan semakin dingin setelah berkembang pada tingkat 1,1% pada kuartal pertama.

Apa yang dikatakan Bloomberg Economics:

“Ukuran inflasi yang disukai The Fed akan menunjukkan sedikit atau tidak ada kemajuan pada inflasi selama sebulan terakhir, dan pembacaan akhir Mei dari Ekspektasi Inflasi Jangka Panjang Universitas Michigan akan mengkonfirmasi apakah pembacaan awal yang lebih tinggi adalah kebetulan atau tidak.”

—Anna Wong, Stuart Ball, Eliza Winger, dan Gereja Jonathan. Untuk analisis selengkapnya, klik di sini

Data AS lainnya minggu mendatang ini termasuk Penjualan Rumah Baru dan Pesanan Barang Tahan Lama untuk bulan April, serta data PDB yang direvisi untuk kuartal pertama.

READ  S'pore, Indonesia telah sepakat untuk terus berupaya meningkatkan logistik dan hubungan perdagangan lainnya

Ketua Federal Reserve St. Louis James Bullard dan Mary Daley dari San Francisco dijadwalkan untuk berbicara pada hari Senin, sementara Raphael Bostick dari Atlanta dan Thomas Parkin dari Richmond akan membahas teknologi yang mengganggu di sebuah konferensi.

Sementara itu, kebuntuan atas batas utang AS mendekati tenggat waktu kritis, dengan 1 Juni diharapkan hari terakhir AS dapat membayar tagihannya secara penuh.

Lebih jauh ke utara, data pekerjaan Kanada akan mengungkapkan gambaran rinci tentang pendapatan, pekerjaan, dan jam kerja di bulan Maret, karena beberapa orang khawatir kenaikan upah akan menghalangi upaya untuk memperlambat inflasi.

Di tempat lain, data Jerman akan mengungkapkan apakah negara tersebut menyerah pada resesi pada kuartal pertama, sementara inflasi Inggris mungkin telah melambat secara signifikan. Di antara berbagai keputusan suku bunga, Selandia Baru mungkin menaikkan lagi.

Klik di sini untuk mengetahui apa yang terjadi minggu lalu dan di bawah ini adalah ringkasan kami tentang apa yang akan terjadi dalam ekonomi global.

Asia

KTT G7 di Hiroshima diakhiri pada hari Minggu dengan keamanan ekonomi termasuk diversifikasi rantai pasokan di antara isu-isu utama dalam agenda.

Para bankir bank sentral Selandia Baru, Korea Selatan dan Indonesia akan membuat keputusan akhir mereka tentang suku bunga selama minggu ini karena pengetatan inflasi global akan segera berakhir.

RBNZ diperkirakan akan membuat setidaknya satu kenaikan 25 basis poin setelah kenaikan lima poin persentase sejak akhir 2021.

Baik Bank of Korea maupun Bank Indonesia sudah di-suspend sejak awal tahun dan diperkirakan akan kembali baik-baik saja.

Bank-bank China kemungkinan akan mempertahankan suku bunga pinjaman acuan mereka tidak berubah pada hari Senin, tetapi tekanan meningkat pada bank sentral untuk melonggarkan kebijakan karena pemulihan melemah.

Pembuat kebijakan di Singapura dan Malaysia juga akan mengamati data harga terbaru untuk memeriksa laju perlambatan inflasi di ekonomi mereka.

READ  Sektor kosmetik halal menawarkan prospek ekonomi yang cerah bagi Indonesia dan Pakistan: Utusan

Angka CPI dari Tokyo pada hari Jumat akan menunjukkan tren nasional di Jepang. Wakil perdana menteri Singapura, Vietnam dan Thailand akan berbicara, bersama dengan para pemimpin Sri Lanka dan Laos, di sebuah acara media di Tokyo akhir pekan ini.

Eropa, Timur Tengah dan Afrika

Kesehatan ekonomi Jerman akan menjadi pusat perhatian minggu ini dengan beberapa laporan yang mungkin mengindikasikan berlanjutnya malaise.

Diantaranya, indeks manajer pembelian untuk kawasan euro dan anggota terbesarnya akan dirilis pada hari Selasa. Survei IFO tentang kepercayaan bisnis Jerman akan dipublikasikan pada hari Rabu, dengan semua tindakan utama oleh para ekonom diperkirakan akan menurun.

Pada hari Kamis, perkiraan PDB Jerman yang baru akan dirilis. Mengingat kelemahan dalam data baru-baru ini, para ekonom akan mengamati kemungkinan revisi ke bawah yang bisa berarti kontraksi pada kuartal pertama. Hasil seperti itu bisa berarti bahwa kemerosotan ekonomi yang menurut banyak orang telah dihindarkan oleh negara itu ternyata benar-benar terjadi.

Beberapa pejabat ECB akan berbicara minggu ini termasuk Presiden Christine Lagarde saat mereka merayakan ulang tahun ke-25 lembaga tersebut pada tahun 1999.

Sementara itu di Inggris, para ekonom memperkirakan penurunan inflasi yang signifikan, meskipun dengan perkiraan rata-rata sebesar 8,2%, hasilnya kemungkinan akan menggarisbawahi tantangan yang masih dihadapi BoE.

Di tempat lain, beberapa keputusan bank sentral dijadwalkan di seluruh wilayah dalam minggu mendatang:

  • Pada hari Senin, Bank of Israel diperkirakan akan menaikkan suku bunga untuk kesepuluh kalinya berturut-turut pada hari Senin dalam upaya untuk mengekang inflasi yang sangat tinggi.

  • Juga pada hari Senin, para pejabat di Ghana kemungkinan akan membiarkan patokan tidak berubah karena inflasi diperkirakan akan terus melambat.

  • Sehari kemudian, bank sentral Hungaria mungkin mulai menurunkan suku bunga tertinggi di Uni Eropa.

  • Pada hari Rabu, bank sentral Nigeria diperkirakan akan memperpanjang fase pengetatan moneter terpanjangnya dalam lebih dari satu dekade.

  • Juga pada hari itu, keputusan Islandia kemungkinan besar akan mengarah pada unjuk rasa lainnya.

  • Turki kemungkinan akan mempertahankan suku bunga sebesar 8,5% pada hari Kamis, menghentikan siklus bullish menjelang putaran kedua pemilihan presiden bulan ini karena Presiden Recep Tayyip Erdogan berusaha untuk memperpanjang kekuasaannya selama dua dekade.

  • Pada hari yang sama, para pembuat kebijakan Afrika Selatan secara luas diperkirakan akan menaikkan suku bunga utama sebesar 50 basis poin, didukung oleh pelemahan rand yang signifikan dan inflasi yang stabil dalam ekonomi yang mengarah ke resesi.

  • Pada hari Jumat, harga Eswatini, yang mata uangnya dipatok ke rand Afrika Selatan, kemungkinan akan naik.

READ  Perekonomian Indonesia Tetap Tangguh Di Tengah Guncangan Global - Secara Akademik

Amerika Latin

Dalam minggu yang sangat ringan di kawasan ini, survei prospek pasar dari Brasil dan Meksiko akan dirilis pada hari Senin bersamaan dengan data perdagangan mingguan di Brasil.

Di Peru, laporan produksi kuartal pertama diharapkan menunjukkan bahwa ekonomi lebih lemah dari tiga bulan sebelumnya serta dari periode yang sama di tahun sebelumnya, karena inflasi yang tinggi, kondisi keuangan yang sulit, dan gejolak politik memakan banyak korban. .

Pembacaan indikator inflasi acuan Brasil pertengahan bulan dapat melihat pembacaan tahunan sekitar 4%, jauh dalam kisaran target bank sentral dan secara sensasional mendekati target 3,25%.

Bank sentral Paraguay kemungkinan akan mempertahankan suku bunga utamanya di 8,5% meskipun inflasi hanya 5,3% sekarang dan tampaknya akan kembali ke target 4%.

Meksiko merilis data proksi PDB Maret dan pembacaan akhir output kuartal pertama, yang akan menyoroti ketahanan ekonomi terbesar kedua Amerika Latin itu. Pembacaan inflasi di pertengahan bulan cenderung menunjukkan perlambatan lebih lanjut untuk membawa pembacaan tahunan tidak jauh dari 6% bahkan dengan pembacaan inti naik lebih dari satu poin persentase.

— Dengan bantuan dari Jeremy Diamond, Andrea Dudek, Robert Jameson, dan Sylvia Westall.

Paling Banyak Dibaca dari Bloomberg Businessweek

© 2023 Bloomberg LP