POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Industri TPT Indonesia Terus Terpuruk, Akankah Kembali Kembali?

Industri TPT Indonesia Terus Terpuruk, Akankah Kembali Kembali?

Industri tekstil Indonesia merupakan industri yang mempunyai peranan penting dalam perekonomian negara. Menjadi produsen tekstil terbesar ke-21 yang memasok pasar global, Indonesia mengalami jatuh bangun dalam menjaga kestabilan ekosistem komoditas ini. Kinerja industri TPT dilaporkan melambat sejak triwulan III tahun 2022 hingga menjadi negatif pada tahun 2023, akibat kondisi perekonomian global dan tingginya persediaan Tiongkok sehingga menyebabkan barang impor legal dan ilegal membanjiri pasar lokal. Perlu dilakukan penerapan pemanfaatan industri TPT dari hulu hingga hilir yang diikuti dengan rasionalisasi pegawai.

Namun neraca perdagangan dinilai masih stabil sehingga peluang ekspor dinilai akan mampu meningkat, dan dengan diadakannya KTT ASEAN mendatang diharapkan mampu memperbaiki kebijakan perdagangan yang masih belum sempurna.

Disebutkan bahwa untuk memaksimalkan potensi kontribusi industri TPT terhadap perekonomian nasional, perlu diperhatikan hal-hal sebagai berikut:

1. Persaingan sehat di pasar lokal untuk meningkatkan pemanfaatan produksi dan mendorong investasi melalui trade remedies, penanggulangan impor ilegal, keseimbangan komoditas, standar mutu produk (SNI), dan tingkat kandungan lokal (TKDN)

2. Meningkatkan daya saing dan meningkatkan integrasi industri untuk menembus pasar ekspor melalui penggunaan bahan baku lokal secara ekstensif, penelitian dan pengembangan, produk dan industri ramah lingkungan, produktivitas tenaga kerja, dan efisiensi biaya (energi dan logistik).

Perlu adanya sinergi yang bermanfaat antara sektor hulu dan hilir guna meningkatkan nilai tambah untuk memajukan komoditas TPT dalam negeri di tingkat internasional.

Selama ini banyak bermunculan permasalahan terkait kinerja industri TPT yang selalu menurun dan terkait dengan strategi efisiensi melalui PHK sehingga tindakan yang tidak dapat dihindari.

Terpuruknya industri TPT yang disebabkan oleh pandemi COVID-19 dan perang antara Rusia dan Ukraina mempengaruhi dinamika pemerintahan bahkan di tingkat global sehingga menyebabkan penurunan permintaan ekspor dan perluasan pasar. Dengan masih berlangsungnya perang dagang antara Tiongkok dan Amerika, penting adanya komunikasi antara pemerintah dan pelaku usaha guna memperbaiki ekosistem salah satu negara dengan ekonomi terbesar ini. Masalah sekecil apa pun dapat merugikan perekonomian nasional secara keseluruhan karena sandang merupakan salah satu kebutuhan pokok.

READ  Industri keuangan syariah global tumbuh 10% pada 2023-2024 meskipun terjadi perlambatan ekonomi

Meski demikian, pemerintah Indonesia juga menyatakan adanya optimisme terhadap pemulihan kondisi industri TPT Indonesia memasuki tahun politik, dan terdapat potensi perbaikan.

Berdasarkan keterangan Wakil Ketua Badan Legislatif DPR Dr. M. Nordin, untuk memperbaiki ekosistem industri TPT Indonesia, harus ada komunikasi antar pemangku kepentingan, termasuk pembentuk undang-undang, yakni DPR, DPR, atau pemerintah, serta kelompok ahli yang terdiri dari pakar, akademisi, pelaku usaha. , dan masyarakat. , media massa.

Industri TPT mempunyai alarm yang sangat mendesak karena berperan penting dalam investasi yang dapat membuka banyak lapangan kerja, menyerap banyak tenaga kerja, memberikan kontribusi signifikan terhadap pendapatan negara, dan membantu menggerakkan roda perekonomian nasional.

Berdasarkan fakta di lapangan, banyak pelaku industri TPT yang merasa khawatir dengan kebijakan regulasi terkait barang TPT yang dinilai tidak stabil. Saat ini ketentuan peraturan perundang-undangan yang mengatur tentang pemenuhan kebutuhan dasar berupa pangan dan papan sudah ada, namun ketentuan peraturan yang khusus mengatur sandang belum ada. Menanggapi kekhawatiran ini, badan legislatif DPRK saat ini berupaya memantau dan meninjau undang-undang tersebut. Pemerintah juga menyatakan akan menggelar rapat dengar pendapat (RPDU) dengan pemangku kepentingan atau pemangku kepentingan terkait. Mereka juga mengatakan telah melakukan kunjungan kerja ketiga yang meliputi wilayah Jawa Barat, Jawa Tengah, dan Sulawesi Selatan.

Pelaku industri tekstil mengaku sangat prihatin dengan beberapa ancaman di masa dan pasca pandemi, yakni produk luar negeri baik legal maupun ilegal, membanjiri pasar, mengganggu aktivitas dunia usaha, sementara biaya produksi khususnya energi masih tinggi dan belum mendukung aktivitas. Selain itu, operasional para pelaku industri, pasca pandemi, lembaga-lembaga keuangan baik perbankan maupun non-bank semakin memperketat pinjaman keuangannya karena situasi dan kondisi yang terjadi saat ini.

READ  CEO Ramalan Mayapada Dato Sri Tahir Soal Nasib Ekonomi Indonesia

Menurut Pak Nour El-Din, diperlukan strategi untuk mencapai ketahanan ekosistem industri dan bisnis melalui enam upaya berikut:

1. Menyediakan bahan baku bagi industri dan perdagangan tekstil, termasuk mengembangkan industri serat rayon dengan menambah dan merevitalisasi lahan hutan tanaman industri (HTI), menata dengan baik tata niaga serat poliester, dan membebaskan serat kapas dari kewajiban karantina.

2. Membangun sistem pasar ekspor dan impor yang kompetitif di Indonesia, dengan menetapkan kebijakan komitmen pasar dalam negeri untuk meningkatkan inklusi domestik minimal 70%, mendorong kerja sama perdagangan secara terprogram dan terpadu, meningkatkan dan melaksanakan kerja sama perdagangan internasional dan dengan demikian keduanya di tingkat bilateral, multilateral dan regional, serta mencegah tindakan ilegal dan penegakan hukum dengan melibatkan pemangku kepentingan yang ada.

3. Melaksanakan sistem penyediaan sumber daya manusia yang terintegrasi pada industri TPT dengan menyediakan tenaga kerja siap pakai, dan menyediakan sarana dan prasarana pendidikan vokasi/khusus yang memadai (gedung, guru, kurikulum, dan pembiayaan). ).

4. Fasilitasi penyelenggaraan usaha, antara lain pengurusan izin, bantuan permodalan, bantuan teknologi atau mesin industri, akses penuh terhadap pemasaran, keringanan pajak, bea dan/atau cukai

5. Akses energi dan teknologi, termasuk penyediaan sarana dan prasarana energi dan teknologi bagi industri tekstil, penetapan harga energi yang rendah, dan mendukung transfer teknologi 4.0 di industri

6. Tercapainya pendekatan industri tekstil yang berkelanjutan dan ramah lingkungan dengan memberikan fasilitas atau insentif kepada pelaku usaha yang menerapkan konsep “industri hijau dan berkelanjutan” di bidang tekstil, serta membantu pengusaha yang tidak mampu menerapkan konsep “industri hijau dan berkelanjutan”. dan industri berkelanjutan” dan konsep industri berkelanjutan “melalui Memberikan kesempatan untuk adaptasi dan implementasi di bidang tertentu.

READ  Tingkat pertumbuhan ekonomi Standard Chartered Indonesia pada tahun 2024 mencapai 5,1 persen

Menanggapi hal tersebut, perwakilan Duniatex, perusahaan tekstil besar di Indonesia yang merupakan salah satu pemain besar di industri tekstil, mengatakan bahwa kondisi ekosistem industri tekstil perlahan membaik. Dengan adanya perang dagang antara Tiongkok dan Amerika, Amerika menjadi enggan membeli dari Tiongkok hingga Indonesia mampu mengalami peningkatan permintaan tekstil sebagai bentuk pergeseran permintaan. Padahal, pada masa pandemi, seluruh industri, tidak hanya tekstil saja, mengalami penurunan yang sangat tajam, namun untuk saat ini industri TPT akan bergerak ke arah yang lebih maju.

Terkait maraknya isu impor ilegal bahkan fenomena thrift, Duniatex menilai hal tersebut tidak terlalu mempengaruhi dinamika penjualannya karena kualitas dan benang yang digunakan berbeda-beda sehingga tidak bisa digolongkan sebagai kompetisi.

Industri TPT Indonesia ke depan diharapkan bisa rebound hingga menjadi surplus penerimaan devisa negara.