POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia Tolak Bilang Presiden Ukraina Diundang ke KTT G-20 – BenarNews

Indonesia Tolak Bilang Presiden Ukraina Diundang ke KTT G-20 – BenarNews

Indonesia menolak untuk mengkonfirmasi undangannya ke Ukraina untuk menghadiri KTT G-20 pada hari Kamis, tetapi sehari sebelumnya, tweet Presiden Ukraina Volodymyr Zhelensky berterima kasih kepada Presiden Joko Widodo atas undangannya.

Secara terpisah, Gedung Putih mengatakan pada hari Rabu bahwa Presiden Ukraina Volodymyr Zhelensky tidak dipanggil dari Indonesia, tetapi menegaskan kembali bahwa negara penyerang dan anggota G-20 Rusia tidak boleh diminta untuk menghadiri KTT. Keduanya.

Pada hari Kamis, Djokovic mengkonfirmasi bahwa dia telah berbicara dengan Zelensky sehari sebelumnya, tetapi tidak menyebutkan KTT G-20 November di Bali. Indonesia memimpin kelompok 20 negara tahun ini dengan ekonomi terbesar di dunia.

“Kemarin saya berbicara dengan Presiden Ukraina Zhelensky. Saya tegaskan kembali dukungan Indonesia atas segala upaya menyukseskan pembicaraan damai dan memberikan bantuan kemanusiaan,” cuit Djokovic di Twitter.

Diane Triansya Johnny, seorang pejabat senior di Kementerian Luar Negeri Indonesia, membenarkan bahwa Djokovic dan Zhelensky telah berbicara di telepon.

“Hasil diskusi antara kedua pemimpin akan diumumkan langsung oleh pihak istana,” ujarnya.

Namun, pada hari Rabu, Zhelensky mentweet bahwa Djokovic telah mengundang dirinya sendiri ke KTT G-20 November.

“Dia mengadakan pembicaraan dengan Presiden Djokovic. Ucapkan terima kasih [him] Untuk dukungan [Ukrainian] Kedaulatan dan integritas teritorial, terutama untuk posisi yang jelas di PBB. Ketahanan pangan dibahas. Hargai undangan Anda ke KTT G-20.

Pada hari Rabu, juru bicara Gedung Putih Jen Zhaki mengatakan kepada wartawan bahwa dia telah membaca pernyataan Gelensky tentang panggilan tersebut tetapi belum mendengar dari Indonesia tentang hal itu.

“Kami telah melihat laporan bahwa Presiden Zhelensky telah diundang ke G-20. Kami pasti menyambutnya. … Tetapi kami tidak memiliki konfirmasi lebih lanjut di luar laporan berita dan kami pikir itu pasti positif, ”katanya kepada wartawan.

READ  Bekas luka konflik Aceh membuka hati masyarakat lokal terhadap penderitaan Rohingya - nusantara

Psaki juga mencatat bulan lalu bahwa Presiden Joe Biden telah mengatakan bahwa Ukraina dapat berpartisipasi dalam KTT G-20.

“Dan seperti yang dia katakan bulan lalu … dia tidak berpikir Rusia harus dipanggil, tetapi, pada akhirnya, itu adalah keputusan untuk G-20,” katanya.

“Seperti yang Anda sebutkan siapa yang akan menjadi tuan rumah KTT, tentu kita sudah sampai di Indonesia. Tapi kami tidak memiliki rincian lebih lanjut.

Pengumuman Gelensky tentang diundang ke pertemuan di Bali mungkin telah melanggar protokol. Ini terjadi empat hari setelah dia secara sepihak mengumumkan bahwa Menteri Luar Negeri dan Menteri Pertahanan AS akan datang ke Kiev untuk bertemu dengannya pada hari berikutnya. Anthony Blinken dan Lloyd Austin bertemu dengannya di ibukota Ukraina pada hari Minggu, tetapi pemerintahan Biden merahasiakan kedatangan mereka sebelumnya, menurut laporan berita.

Biden punya Kepada wartawan bulan lalu Rusia, yang menduduki negara tetangga Ukraina pada 24 Februari di Brussel, harus dikeluarkan dari G-20.

“Jika tidak bisa – jika Indonesia dan yang lain tidak setuju, menurut saya saya harus bertanya apakah kedua Ukraina dapat menghadiri pertemuan, dan juga – pada dasarnya. Ukraina dapat menghadiri dan memantau pertemuan G20.

Pada 6 April, Amerika Serikat melangkah lebih jauh dan mengatakan akan memboikot beberapa pertemuan kelompok itu jika pejabat Rusia hadir, dan kemudian melakukannya di akhir bulan.

Pada 20 April, ketika pejabat Rusia berpidato di pertemuan G-20 yang diselenggarakan oleh Indonesia di Washington, beberapa negara, termasuk Ukraina dan Amerika Serikat, keluar. Indonesia telah mengundang seluruh anggota, termasuk Rusia, untuk menghadiri pertemuan para menteri keuangan dan pimpinan bank sentral di Washington hari itu.

READ  Hasil menyusui berhubungan positif dengan praktik rumah sakit menyusui

Permintaan ‘Gowdowing’ untuk AS ‘

Pada hari Selasa, Kantor Berita Bloomberg melaporkan bahwa Amerika Serikat dan beberapa negara lain frustrasi dengan Indonesia dan belum mencabut panggilan untuk kepresidenan Rusia. Vladimir Putin Jakarta ditekan untuk mengundang Ukraina sebagai tamu untuk menghadiri KTT G-20..

Ditanya tentang kemungkinan Putin menghadiri KTT G-20, Diane, seorang pejabat senior kementerian luar negeri Indonesia, mengatakan pada hari Kamis: “KTT ini masih jauh. Ini akan dijawab pada waktunya.”

Higmahando Juana, dosen hukum internasional di Universitas Indonesia, mengatakan mengundang Ukraina ke KTT G20 akan menjadi keputusan yang bijaksana.

“Itu hanya menjadi perhatian kami saat itu. Ini lebih baik daripada menerima tuntutan AS agar Rusia dikeluarkan dari G-20,” kata Higmahando kepada Benares.

Indonesia membutuhkan jaminan dari Amerika Serikat dan sekutunya bahwa tidak akan memboikot KTT G20 jika mewakili Rusia, katanya. Dia juga mengatakan bahwa Indonesia harus meminta Rusia untuk menerima partisipasi Ukraina dalam KTT.

Nando Sriyanto, pengamat politik internasional Badan Riset dan Inovasi Nasional (PRIN), mengatakan kasus Ukraina akan menguji posisi Indonesia sebagai pemimpin G-20.

“Indonesia dapat mengarahkan kepentingan Rusia dan kepentingan negara terhadap Rusia agar pertemuan G-20 dapat berjalan lebih baik,” kata Nando kepada Benares.

Nando mengatakan PBB merupakan forum yang tepat untuk membahas konflik Ukraina-Rusia, sedangkan G-20 didirikan sebagai kelompok ekonomi.

“Ada baiknya Indonesia tetap berpegang pada tujuan G-20, misalnya dengan fokus pada dampak perang Rusia-Ukraina terhadap stabilitas ekonomi global,” kata Nando.

Indonesia telah memilih mendukung resolusi Majelis Umum PBB yang mengutuk serangan militer Moskow di Ukraina. Namun, pada saat yang sama, Jakarta tidak secara langsung mengkritik Rusia atau menggunakan kata “invasi”.

READ  Perempuan Indonesia ambil sampah plastik bata demi bata

Ari Firdaus di Jakarta berkontribusi dalam laporan ini.