POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia selangkah lebih dekat untuk memindahkan ibu kota saat Jakarta tenggelam |  berita |  DW

Indonesia selangkah lebih dekat untuk memindahkan ibu kota saat Jakarta tenggelam | berita | DW

Badan legislatif Indonesia pada hari Selasa mengesahkan undang-undang yang menciptakan kerangka hukum untuk memindahkan ibu kota negara dari Jakarta – kota yang terendam, ramai, tercemar, dan rawan banjir berpenduduk lebih dari 10 juta orang – ke hutan Kalimantan, di bagian pulau Indonesia . Dari Kalimantan, sekitar 2.000 kilometer (1.200 mil) jauhnya.

RUU hari Selasa, yang dikenal sebagai Undang-Undang Ibu Kota Negara, mendefinisikan badan pengatur yang disebut Otoritas Ibu Kota Negara dan menguraikan bagaimana $32 miliar (€28,2 miliar) yang dialokasikan untuk pembangunannya akan dihabiskan.

“Ibu kota baru memiliki fungsi sentral dan merupakan simbol identitas bangsa serta pusat gravitasi ekonomi baru,” kata Menteri Perencanaan Suharso Munwarva.

Kapan Indonesia mulai bekerja untuk memindahkan ibu kota?

Pembangunan awal proyek yang digagas oleh Presiden Indonesia Joko Widodo – lebih dikenal sebagai Jokowi – pada April 2019 dan dijadwalkan dimulai pada 2020, terhambat oleh pandemi virus corona.

Sekarang, jalan dan pelabuhan akan menjadi salah satu proyek infrastruktur prioritas yang akan ditangani dari tahun 2022 hingga 2024.

Kementerian Keuangan Indonesia mengatakan bahwa beberapa proyek yang dilaksanakan akan dilaksanakan melalui kemitraan publik-swasta.

Menjelang pemungutan suara Selasa, presiden mengatakan ibu kota baru akan menjadi tempat di mana “orang-orang dekat dengan tujuan apa pun, di mana mereka dapat bersepeda dan berjalan kaki ke mana-mana karena tidak ada emisi.”

Dia mengatakan ibu kota “tidak hanya akan memiliki kantor pemerintah, tetapi kami ingin membangun kota pintar baru yang dapat menjadi magnet bagi bakat global dan pusat inovasi.”

Ambisi ini digaungkan dalam pernyataan pemerintah yang mengklaim bahwa ibu kota baru akan menempatkan Indonesia “pada posisi yang lebih strategis dalam jalur perdagangan global, arus investasi, dan inovasi teknologi.”

READ  Desa wisata simbol kebangkitan ekonomi Indonesia: Menteri

Pemerintah berharap ibu kota baru Indonesia – negara terpadat dan ekonomi terbesar di Asia Tenggara, dan rumah bagi populasi Muslim terbesar di dunia – akan menjadi “pusat super” untuk pengobatan, kesehatan, dan teknologi rendah karbon.

Pemerintah mengatakan akan menciptakan utopia nol-emisi; Kritikus takut kehancuran hewan yang terancam punah dan habitatnya

Di mana ibu kota baru Indonesia akan berada?

Ibukota baru akan menempati sekitar 56.180 hektar (216 mil persegi) di provinsi Kalimantan Timur di bagian Kalimantan Indonesia – sebuah pulau yang berbagi dengan Malaysia dan Brunei. Total 256.142 hektar telah dialokasikan untuk proyek tersebut, dengan tambahan lahan disisihkan untuk ekspansi di masa mendatang.

Beberapa presiden telah menyarankan langkah seperti itu di masa lalu. Widodo, bagaimanapun, adalah orang pertama yang menggunakannya, bahkan memilih namanya, “Nusantara”, yang berarti kepulauan dalam bahasa Indonesia.

Langkah ini dipandang sebagai hal yang tak terhindarkan, dengan lebih dari 30 juta penduduk wilayah Jabodetabek dan para pakar lingkungan memperingatkan bahwa sepertiga dari kota itu bisa terendam air pada tahun 2050.

Meskipun para advokat telah menyoroti sisi positif dari langkah tersebut, para kritikus mengatakan mega proyek tersebut mengancam hutan hujan Kalimantan – yang sudah diserang oleh industri pertambangan dan kelapa sawit negara itu – dan spesies yang terancam punah yang hidup di dalamnya.

Para kritikus juga mengeluhkan fakta bahwa undang-undang tersebut telah disahkan melalui Parlemen dengan sedikit konsultasi publik atau penilaian dampak lingkungan.

Apakah Indonesia negara pertama yang memindahkan ibu kotanya?

Tidak ada kerangka waktu yang ditetapkan untuk penyelesaian proyek tersebut, dan Jakarta akan tetap menjadi ibu kota Indonesia hingga keputusan presiden dikeluarkan untuk meresmikan langkah tersebut.

READ  Indonesia kehilangan $6,8 miliar karena orang pergi ke luar negeri untuk perawatan medis: Presiden

Jika Nusantara menjadi kenyataan, Indonesia akan mengikuti jejak Brasil (1960), Malaysia (2003) dan Myanmar (2006) dengan memindahkan pusat pemerintahan dari kota padat penduduk ke pusat pemerintahan yang telah ditentukan.

Indonesia terdiri dari sekitar 17.000 pulau, namun lebih dari setengah dari 270 juta penduduknya tinggal di Jawa, pulau terpadat di dunia.

js / wmr (AFP, Reuters)