POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia mengulangi larangan pemulangan massal sebelum Hari Raya dan SE Asia News & Top Stories

Indonesia mengulangi larangan pemulangan massal sebelum Hari Raya dan SE Asia News & Top Stories

Jakarta – Indonesia mendesak masyarakat untuk menghindari eksodus massal tahunan ke desa-desa adat sebelum Hari Raya bulan depan, karena khawatir akan peningkatan kasus virus corona di negara yang sudah memiliki jumlah penularan tertinggi di Asia Tenggara itu.

Dalam pidato Rabu (28 April) kepada gubernur, wali kota, dan wali daerah, Presiden Joko Widodo mengatakan bahwa jumlah kasus Covid-19 harian baru hampir dua kali lipat setelah Hari Raya tahun lalu atau yang dikenal dengan Idul Fitri, karena banyak yang melanggar larangan tersebut. ‘mudik’ Atau, pengembalian tahunan ke desa asal.

Widodo mengatakan diperkirakan 18,9 juta orang masih dapat kembali ke rumah, meskipun ada larangan tahun ini yang menyebabkan negara itu menangguhkan penerbangan domestik dan alat transportasi lainnya.

Tapi itu kurang dari 89 juta orang yang mengatakan mereka berencana untuk pergi ke Mudik sebelum pemerintah mengumumkan larangan tahun ini pada 21 April, dan 29 juta orang sebelum itu meningkatkan kampanye melawan Mudik setelah pengumuman.

Indonesia memiliki populasi sekitar 270 juta.

Pada tahun lalu, banyak yang menentang larangan – bersembunyi di truk yang melewati jalan utama – meskipun ada risiko denda hingga 100 juta rupee (9.000 dolar Singapura) dan maksimal satu tahun penjara.

“Kita harus tetap mengingatkan masyarakat untuk melarang modec, sehingga jumlah (eksodus massal) akan semakin menurun,” kata Pak Widodo dalam seruannya kepada kaum konservatif dan pemimpin lokal lainnya, sebelum Hari Raya yang jatuh pada 12 atau 13 Mei. Tergantung lokasi bulan.

Indonesia memiliki 34 provinsi yang terdiri dari lebih dari 500 kota dan wilayah.

Widodo bertemu dengan para pemimpin pemerintahan lokal dari seluruh Indonesia pada hari Rabu, dan istana presiden merilis rekaman pertemuan tersebut pada hari Kamis.

READ  Indonesia meningkatkan batas pergerakan Covid saat kasus virus meningkat

“Kita semua tahu kasus virus Covid-19 di India. Saya perlu peringatan karena kita semakin dekat dengan Idul Fitri,” kata Pak Widodo.

Dia mencatat bahwa empat jeda panjang tahun lalu menyebabkan lonjakan virus corona di Indonesia: Idul Fitri pada akhir Mei yang menyebabkan peningkatan 93 persen kasus baru; Akhir pekan yang panjang di bulan Agustus menyebabkan kenaikan 119 persen; Akhir pekan panjang di bulan Oktober dengan kenaikan 95 persen; Dan malam tahun baru dengan peningkatan 78 persen kasus baru.

Jenis baru Coronavirus pertama kali ditemukan di Inggris, Afrika Selatan, dan Brasil, yang tampaknya menyebar lebih efisien, dan dilaporkan telah memicu infeksi di India.

Ini terjadi pada saat acara keagamaan besar dan demonstrasi politik diadakan, ketika negara Asia Selatan melonggarkan kewaspadaannya.

Dalam pidatonya, Widodo mengatakan: “Pada bulan Oktober yang berakhir pada November, Desember dan Januari, India telah meratakan lekukannya.”

“Saya ingat di bulan Januari, kami menelepon Menteri Kesehatan India (Harsh Vardan) untuk menanyakan apa yang telah mereka lakukan. Dia menjawab bahwa kuncinya adalah kunci mikro, yang kami adopsi di sini setelah itu.”

Presiden menjelaskan bahwa Indonesia mencapai puncaknya pada bulan Januari, ketika negara mencatat setiap hari kasus baru berkisar antara 14.000 dan 15.000, menambahkan bahwa jumlahnya telah menurun menjadi antara 4.000 dan 6.000.

Pada puncaknya, tingkat hunian isolasi Covid-19 di Kompleks Karantina Pusat Wisma Atlet di Jakarta mencapai 92 persen. Presiden mengatakan, dua pekan lalu turun menjadi 21 persen, tapi sekarang naik menjadi 25 persen.

Negara terpadat keempat di dunia melaporkan 100.256 kasus virus korona pada hari Selasa, turun secara signifikan dari hampir 177.000 kasus pada puncaknya pada awal Februari.

READ  Jokowi meminta masyarakat Indonesia untuk berbelanja online untuk membantu menghidupkan kembali pertumbuhan

India saat ini memiliki sekitar 2,9 juta kasus aktif, dari sekitar 138.000 pada Februari.


Indonesia mencapai puncaknya pada bulan Januari ketika negara tersebut mencatat antara 14.000 dan 15.000 kasus baru setiap hari Foto: Reuters

“Hati-hati. Jangan menuruni bukit,” kata Pak Widodo. Dia meminta para gubernur dan pemimpin lokal lainnya untuk melanjutkan kampanye melawan orang Indonesia yang melakukan perjalanan itu.

Widodo juga menyampaikan kabar terbaru tentang ekonomi, dengan mengatakan bahwa indikator ekonomi telah menunjukkan peningkatan sejak Maret.

Dia mengatakan konsumsi listrik mencatat pertumbuhan 33 persen dari penurunan sebelumnya, indeks manufaktur rebound, dan impor barang modal naik.

“Di bulan Maret, April, kita bisa melihat perekonomian mulai mendekati normal.

“Oleh karena itu, target kita tahun 2021 bisa tercapai untuk pertumbuhan ekonomi antara 4,5 persen hingga 5,5 persen,” ucapnya.

Dia menambahkan: “April, Mei dan Juni adalah periode kritis. Jika kita dapat mengekang Covid tanpa menyebabkan guncangan, itu akan menjadi pencapaian … Untuk maju, akan lebih mudah.”