POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia mengubah ibu kotanya saat kota tua tenggelam ke laut

Jakarta, kota terbesar di Indonesia, telah bebas dari kekuasaan Belanda selama hampir 70 tahun – tetapi dampak kolonialisme yang berkepanjangan belum berakhir.

Misalnya kota Jawa sekitarnya akan tenggelam ke laut Karena banyak dari 10 juta penduduk kota tidak Sumur harus diandalkan untuk akses ke air perpipaan dan untuk penyedotan air minum.

Banjir, polusi, tanah longsor dan kemacetan telah menyebabkan begitu banyak kerusakan yang, pada kenyataannya, memindahkan ibu kota di seluruh negeri. Ya, serius: pemerintah memindahkan ibu kota negara ke pulau Kalimantan. Seperti yang dinyatakan di dalamnya Associated Press.

Namun langkah itu sepertinya tidak akan membantu penduduk termiskin, yang telah dilanda bencana lingkungan, kehancuran finansial, dan efek samping kolonialisme sejak Belanda membangun kota yang sengaja dibagi pada tahun 1600-an.

“Membangun ibu kota baru bukan hanya tentang kantor pemerintahan,” kata Presiden Joko Widodo. AP. “Tujuan utamanya adalah untuk menciptakan kota baru yang inovatif, kota baru yang berdaya saing global, mesin baru untuk perubahan… menuju Indonesia yang berbasis inovasi dan teknologi dalam hal ekonomi hijau.”

Ini bagus secara teori, tapi selangkah demi selangkah APRencana saat ini adalah sekitar 8.000 pegawai pemerintah akan pindah ke ibu kota baru pada tahun 2024. Seluruh proses relokasi dijadwalkan akan selesai pada 2045, tetapi sepertiga dari Jakarta akan terendam lima tahun sebelum 2050. Dan tidak begitu jelas bagaimana reaksi penduduk biasa yang bukan warga negara atau apa yang akan terjadi pada orang-orang yang tidak dapat direlokasi.

Selain itu, lokasi baru di Kalimantan tidak ideal mengingat keragaman flora dan fauna di sekitarnya. AP Provinsi Kalimantan bagian timur di Kalimantan adalah rumah bagi orangutan, macan tutul, dan banyak satwa liar lainnya.

READ  Fintech Australia Sky Credit Group mengincar pasar kendaraan roda dua listrik Indonesia

“Studi lingkungan strategis ibu kota baru menunjukkan bahwa setidaknya ada tiga masalah mendasar,” kata Dwi Sawung, seorang pejabat di Forum Lingkungan Hidup Indonesia atau WALHI, kepada Wire Service. “Ada ancaman terhadap sistem air dan risiko perubahan iklim, ancaman terhadap flora dan fauna, dan ancaman terhadap polusi dan dampak lingkungan.”

Terjebak di antara batu dan tempat yang keras – tinggal di kota yang hancur atau pindah ke tempat baru yang tidak lengkap – Indonesia kembali mengingatkan kita bahwa hanya karena sebuah negara merdeka tidak berarti bebas dari sejarah buruk.

Lebih lanjut tentang perubahan iklim: Para peneliti mengatakan “Gletser Kiamat” akan mencair secara permanen

Tertarik untuk mendukung adopsi energi bersih? Temukan berapa banyak uang (dan planet ini!) Dapat dihemat dengan beralih ke tenaga surya Memahamisolar.com. Dengan mendaftar melalui Link iniFuturism.com dapat memperoleh komisi kecil.