POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia mengintegrasikan nilai-nilai Islam ke dalam kebijakan pemulihan ekonominya

Indonesia mengintegrasikan nilai-nilai Islam ke dalam kebijakan pemulihan ekonominya

Dengan jumlah umat Islam terbesar di dunia, wajar jika Indonesia mulai melirik prinsip ekonomi Islam atau Syariah untuk meningkatkan ketahanan ekonominya dan memanfaatkan potensi ekonomi Syariah.

Perekonomian yang sah diyakini akan memungkinkan bangsa untuk melaksanakan pemulihan ekonominya yang terkena dampak pademi COVID menuju ekonomi yang adil, berkelanjutan, dan hijau.

Untuk mengembangkan ekonomi legitimasi secara maksimal, pada tahun 2020 pemerintah mengeluarkan Keputusan Presiden tentang Komisi Nasional Ekonomi dan Keuangan Syariah (KNEKS).

Faktanya, pemerintah Indonesia telah mengerahkan perangkat pembiayaan yang inovatif, seperti mengeluarkan instrumen hijau sejak 2018 untuk mendanai aksi perubahan iklim dan mendukung Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs).

Pemerintah juga telah membentuk Badan Layanan Umum Dana Lingkungan (BPDLH) untuk mengelola keuangan lingkungan dan memfasilitasi pengembangan perdagangan dan penetapan harga karbon, menurut Menteri Keuangan Sri Moliani Indrawati.

Indonesia saat ini sedang mempersiapkan regulasi penetapan harga karbon sebagai pedoman dalam merumuskan kebijakan dalam negeri dan kerangka kelembagaan penetapan harga karbon.

Menkeu mencontohkan, transisi menuju ekonomi hijau akan berdampak pada stabilitas dan inklusi keuangan, oleh karena itu perlu mengutamakan perangkat pembiayaan hijau dalam sistem keuangan.

Selain itu, lembaga keuangan harus menerapkan manajemen risiko yang kuat yang didukung oleh informasi yang komprehensif untuk menilai risiko terkait iklim.

Semua kerja keras telah terbayar karena pada bulan April tahun ini Kementerian Keuangan Indonesia menerima Penghargaan Obligasi Iklim 2021 dari Climate Bond Initiative (CBI), yang dianggap sebagai salah satu lembaga pemerintah terkemuka di dunia yang mempromosikan pembiayaan hijau tahun lalu.

Berita terkait: Kemenkeu memenangkan Penghargaan Obligasi Iklim 2021

“Ini adalah pengakuan publik atas keberhasilan semua organisasi dan lembaga pemerintah dalam mengarahkan modal, pergeseran menuju pencapaian solusi rendah karbon, dan langkah yang lebih besar menuju nol bersih,” kata Kementerian Keuangan dalam pernyataan resmi pada 27 April.

READ  Emirates Airlines menandatangani nota dengan Indonesia untuk mendukung kebangkitan industri pariwisata

CEO Climate Bond Initiative Sean Kidney memuji pemerintah Indonesia karena telah memenangkan penghargaan (penerbit) terbesar untuk sukuk hijau (obligasi yang sesuai dengan Syariah) di dunia tahun lalu.

Penghargaan Obligasi Iklim diberikan kepada 23 agensi tahun ini sebagai pengakuan atas kepemimpinan, praktik terbaik, dan inovasi mereka dalam keuangan hijau dan berkelanjutan. Pembiayaan hijau mencakup obligasi hijau, pinjaman, sukuk (obligasi Syariah), dan pengembangan pasar yang signifikan dalam investasi berbasis iklim.

Melalui Climate Bond Awards, Sukuk Indonesia telah meraih 12 penghargaan internasional sejak pertama kali diterbitkan pada tahun 2018. Penghargaan tersebut juga merupakan penghargaan internasional ke-42 untuk obligasi pemerintah Syariah.

Selain itu, pemerintah juga telah menerapkan asas keadilan yang merupakan nilai utama ekonomi syariah berbasis syariah dalam upaya pemulihan ekonomi di tengah pandemi COVID-19 yang banyak menyerang masyarakat miskin.

“Kami telah menerapkan nilai-nilai Islam saat merancang kebijakan pemulihan ekonomi,” kata Moliani dalam pidatonya baru-baru ini di Simposium Nasional Ekonomi dan Pembiayaan Syariah.

Pemerintah berupaya membangun perekonomian Indonesia yang lebih inklusif dan berkeadilan dengan mengutamakan kelompok rentan di bidang pendidikan, ekonomi dan kesehatan.

Apalagi, pemerintahan Joko Widodo mendukung anak-anak dari keluarga kurang mampu dengan memberikan beasiswa dari SD, SMP, dan SMA hingga perguruan tinggi dalam program Kartu Indonesia Pintar.

Selain itu, pemerintah memberikan dukungan kepada masyarakat yang kehilangan pekerjaan, melalui program kartu pra kerja yang sejalan dengan aspek pemerataan nilai ekonomi syariah, menurut Indrawati.

Berita terkait: Jumlah penerima kartu Indonesia Pintar meningkat signifikan

Apalagi, pemerintah memberikan dukungan kepada masyarakat rentan di bidang kesehatan dengan membayar biaya jaminan kesehatan, agar mereka dapat memperoleh manfaat dari berbagai layanan dasar secara gratis.

READ  Pasar Berkembang - Rupee, memimpin kenaikan di pasar mata uang Asia; Data China mendukung saham

Menkeu menegaskan, “Ini adalah dimensi hukum Syariah yang menurut saya sangat penting untuk kita teruskan dan tawarkan dalam berbagai peran untuk mendukung dan memperkuat perekonomian Indonesia agar pulih dari pandemi COVID-19.”

Sementara itu, menurut Wakil Presiden Maarouf Amin, Indonesia perlu menerapkan strategi agresif untuk mendorong pembangunan ekonomi dan keuangan yang berlandaskan Islam, karena Indonesia akan menjadi produsen produk halal terbesar di dunia pada tahun 2024.

Ia menegaskan bahwa pemerintah memiliki komitmen yang kuat untuk mengembangkan ekonomi yang sah, dengan fokus pada pengembangan industri halal, industri keuangan syariah, Dana Sosial Syariah, serta pengembangan dan perluasan usaha Syariah, dalam pidatonya saat rapat dengan Komnas HAM. Ekonomi dan Keuangan Syariah (KNEKS). Pada 26 April 2021.

Amin mengutip State of the Global Islamic Economy Report 2019-2020 yang menyoroti peningkatan peringkat Indonesia sebagai produsen produk halal global, dari urutan kesepuluh dan naik ke urutan keempat puluh lima, setelah Malaysia, Uni Emirat Arab, Bahrain dan Arab Saudi.
Berita terkait: Digitalisasi dapat membantu mendorong perkembangan ekonomi yang sah: wakil presiden

Pertemuan tersebut dihadiri oleh Direktur Eksekutif KNEKS Vintje Raharjo, Direktur Jasa Keuangan Syariah di KNEKS Tawfiq Hedayat, Direktur Keuangan Sosial Syariah Ahmed Al-Juwaini, Manajer Bisnis dan Kewirausahaan Syariah Bhutto Rahwidhasa, Direktur Industri Produk Halal, Afzal Alissar, dan Manajer Infrastruktur Syariah Sutan Amir Hedayat.

Ia menyerukan kerja sama yang komprehensif dengan berbagai pemangku kepentingan, termasuk pemerintah daerah, industri, pemasok teknologi, dan usaha kecil dan besar untuk mendorong pertumbuhan pusat bisnis syariah di seluruh Indonesia.

Hampir 90 persen dari 271 juta penduduk Indonesia adalah Muslim. Negara ini diproyeksikan memiliki populasi 184 juta Muslim dewasa, lebih dari 50 persen di antaranya adalah kelas menengah ke atas dan kebanyakan dari mereka bekerja di sektor swasta, menurut Menteri BUMN Eric Thoher, merangkap. Kepala Komunitas Ekonomi Sah.

READ  Meningkatnya permintaan mobil listrik mendorong perekonomian Indonesia - Opini

Meski dibandingkan dengan negara lain, Indonesia mulai terlambat menerapkan sistem keuangan syariah, namun sebagai negara dengan penduduk muslim terbesar memiliki keunggulan tersendiri.

PT Bank Syariah Indonesia Tbk (BSI) yang baru dibentuk diharapkan menempati peringkat pertama di antara 10 bank syariah teratas di dunia, dengan aset melebihi 240 triliun rupee. Aset perbankan syariah tumbuh 10,9 persen pada 2020, sedangkan aset konvensional tumbuh hanya 7,7 persen.

Pemerintah optimis dapat meningkatkan ekonomi Islam dan mendorong pertumbuhan ekonomi negara-negara di tengah pandemi COVID-19.

Berita terkait: Indonesia menerapkan prinsip keadilan dalam perekonomian Islam dalam rangka pemulihan