POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia menggantikan India sebagai produsen stainless steel kedua di dunia

Indonesia menggantikan India sebagai produsen stainless steel kedua di dunia

Dinamika pasar stainless steel di dunia berkembang pesat. Produksi telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir dan tren ini diperkirakan akan berlanjut hingga 2022. Meskipun sejauh ini merupakan produsen terbesar di dunia, produksi China dibatasi oleh peraturan negara; Tapi di tempat lain di dunia produksi meningkat.

Akibatnya, pada tahun 2022, produksi baja tahan karat dunia diperkirakan akan mencapai rekor 58,2 juta ton (metrik ton) dengan pertumbuhan 2,5 persen, menurut lembaga penelitian MEPS yang berbasis di Inggris, yang mengkhususkan diri di pasar baja.

Besi tahan karat

Meskipun produksi meningkat, ketersediaan diperkirakan akan tetap terbatas karena masih ada kekurangan pasokan logam di banyak negara. Jika ada, permintaan tetap kuat karena negara-negara di geografi yang berbeda melihat peningkatan dalam aktivitas ekonomi. Ini berarti bahwa pembeli harus mempersiapkan diri untuk kenaikan harga yang berkelanjutan atau bahkan eskalasi.

Cerita menjadi menarik ketika lembaga riset tersebut menyebutkan bahwa Indonesia siap menggantikan India sebagai produsen terbesar kedua di dunia tahun ini dengan produksi stainless steel 4,5 metrik ton.

Pada tahun berjalan 2021, produksi global akan mencapai 56,8 juta ton, menunjukkan pertumbuhan 11,6 persen dibandingkan tahun sebelumnya, menurut badan riset tersebut.

Dalam anggaran 2021-22, pemerintah secara seragam menurunkan tarif menjadi 7,5 persen untuk produk setengah jadi, datar dan panjang non-paduan, paduan, dan baja tahan karat untuk meredakan kelesuan domestik. Hal ini dimaksudkan untuk menguntungkan para pendaur ulang logam yang sebagian besar adalah usaha kecil dan menengah.

Penambahan nikel meningkatkan sifat baja tahan karat dan menjadikannya paduan serbaguna. Logam ini juga digunakan dalam kawat dan koin berkinerja tinggi.

Strip baja tahan karat tenggelam karena impor Cina dan Indonesia

READ  Puncak Pertumbuhan Ekonomi Indonesia 2024-2025: BI

Pengetatan pasar nikel

Dengan kenaikan ganda dalam produksi baja tahan karat global, pasar nikel menyusut, diperburuk oleh permintaan dari industri baterai. Produsen nikel mengantisipasi bahwa tahun ini memang akan berakhir dengan kekurangan pasokan; Namun tahun depan, pasar akan memasuki kondisi surplus dengan lebih banyak produksi yang masuk, terutama dari Indonesia.

Kelompok Studi Nikel Internasional memperkirakan surplus 76.000 ton untuk tahun 2022. Ketika krisis energi China mereda, aktivitas peleburan tingkat tinggi telah diamati, menurut pengamat pasar.

Sejak awal bulan, kekhawatiran tentang penyebaran Omicron, alternatif baru untuk virus Corona, telah menguasai pasar logam. Ketidakpastian tentang arah masa depan variabel baru dan dampak potensialnya terhadap aktivitas ekonomi muncul yang membuat pelaku pasar berhati-hati.

Dari perspektif India, kami adalah importir bersih produk berbasis nikel dan nikel. Nilai impor terus meningkat dalam beberapa tahun terakhir dan telah mencapai sekitar $800 juta.

(Penulis adalah seorang komentator politik dan spesialis pasar komoditas. Pendapat bersifat subjektif)