POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia mengedepankan rencana perdamaian Ukraina, yang memicu kritik tajam dari Barat

Indonesia mengedepankan rencana perdamaian Ukraina, yang memicu kritik tajam dari Barat

Seorang menteri pertahanan Indonesia telah mengajukan rencana perdamaian untuk Ukraina, menuai kritik tajam dari pejabat keamanan Barat tetapi pujian dari China dan menyoroti perbedaan yang semakin dalam antara Barat dan Selatan atas invasi Rusia ke tetangganya.

Dalam pidato hari Sabtu di Dialog Shangri-La, sebuah konferensi pertahanan tahunan di Singapura, Prabowo Subianto mengusulkan gencatan senjata antara Rusia dan Ukraina, diikuti dengan pembentukan zona demiliterisasi antara garis depan yang ada, misi PBB dan referendum di “disengketakan”. propinsi”.

Presentasi oleh Prabowo, mantan kepala pasukan khusus dan kandidat utama untuk pemilihan presiden tahun depan di Indonesia, dilakukan saat Amerika Serikat dan Eropa berjuang untuk membujuk banyak negara berkembang untuk mengkritik serangan Rusia ke Ukraina.

Oleksey Reznikov, menteri pertahanan Ukraina, mencemooh saran tersebut. “Saya akan berusaha untuk bersikap sopan,” katanya dalam sesi terpisah di konferensi tersebut. “Sepertinya rencana Rusia.” Dia menambahkan, “Kami tidak membutuhkan mediator yang mengusulkan rencana aneh seperti itu” sebelum mengusir Rusia dari Ukraina.

Perwakilan Tinggi Uni Eropa untuk Kebijakan Luar Negeri, Josep Borrell, berbicara langsung setelah Menteri Pertahanan Indonesia, mengatakan bahwa harus ada “perdamaian yang adil”, bukan “perdamaian menyerah”.

Meskipun Indonesia, ekonomi terbesar di Asia Tenggara, telah secara resmi mengutuk invasi Moskow ke Ukraina, komentar Prabowo menggarisbawahi tumbuhnya ambivalensi di pihak negara-negara di luar Barat terhadap konflik tersebut.

Sementara Prabowo menegaskan bahwa dia tidak “menyamakan penjajah dengan penaklukan”, dia mengatakan bahwa beberapa reaksi terhadap perang tersebut “sangat emosional”.

“Kami di Asia telah mengalami konflik dan perang, mungkin lebih buruk dan lebih berdarah daripada yang kami saksikan di Ukraina,” kata Prabowo. “Tanya Vietnam, tanya Kamboja, tanya orang Indonesia berapa kali kita diserbu.”

READ  Di Indonesia, literasi keuangan merupakan hal mendasar bagi mata pencaharian masyarakat perikanan yang berkelanjutan

Negara-negara Afrika dan Amerika Latin semakin menentang membingkai konflik sebagai perang global, bukan perang Eropa.

Beberapa negara di Asia Tenggara abstain dari pemungutan suara atau bahkan menentang rancangan resolusi yang mendukung Kiev di PBB. Negara berkembang lainnya enggan menjatuhkan sanksi terhadap Rusia.

Penasihat kebijakan luar negeri Brasil mengkritik sikap keras Barat terhadap Moskow, mengatakan kepada Financial Times bahwa masalah keamanan Presiden Rusia Vladimir Putin harus “diperhitungkan” oleh kekuatan Barat.

Pada bulan Mei, pertikaian diplomatik pecah antara Afrika Selatan dan Amerika Serikat setelah duta besar Washington menuduh bahwa senjata telah dimuat ke sebuah kapal yang berlabuh di Cape Town yang menuju Rusia.

Menteri Pertahanan Belanda Kajsa Olungren menegaskan, “Netralitas bukanlah pilihan dalam konflik ini. Semua negara di sini mengharapkan kedaulatan mereka dihormati. Tapi kedaulatan Ukraina tidak dihormati.”

Delegasi dari China, yang upaya mediasinya ditanggapi dengan sangat skeptis di Barat, memuji rencana Prabowo dan mengecam Eropa atas kritiknya.

“Saya sangat menghargai upaya teman-teman kita di kawasan, seperti Indonesia dan Afrika Selatan,” kata Cui Tiankai, mantan duta besar China untuk Amerika Serikat.

Dengan segala hormat kepada teman-teman Euro-Atlantik kami: Saya rasa Anda tidak mengelola situasi keamanan Anda secara efektif. Mungkin salah urus akan menjadi kata yang lebih baik.”