POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia menawarkan pelajaran ekonomi ke Nigeria saat FG mempersiapkan rencana lima tahun

Indonesia menawarkan pelajaran ekonomi ke Nigeria saat FG mempersiapkan rencana lima tahun

Analis ekonomi mengatakan Nigeria memiliki beberapa pelajaran untuk dipelajari dari Indonesia sementara pemerintah federal sedang mempersiapkan rencana jangka menengah lima tahun.

Pemerintah federal telah mengungkapkan rencana untuk mengungkap rencana pembangunan nasional jangka menengah, yang berlangsung dari 2021 hingga 2025.

Rencana pembangunan datang 10 bulan setelah berakhirnya rencana pemulihan dan pertumbuhan ekonomi (2017-2020).

ERGP, yang diperkenalkan pada tahun 2017 oleh pemerintah federal, diterbitkan untuk memulihkan pertumbuhan dan investasi pada manusia serta membangun ekonomi yang kompetitif.

Namun, hasilnya menunjukkan bahwa pemerintah federal telah gagal mencapai sebagian besar tujuannya. Misalnya, selain tingkat pertumbuhan PDB 7 persen, ERGP bertujuan untuk memastikan tingkat inflasi 9,90 persen, produksi minyak 2,5 juta barel per hari, dan tingkat pengangguran 11,23 persen, antara lain, pada tahun 2020.

Namun, data yang tersedia pada akhir tahun 2020 menunjukkan bahwa PDB riil tumbuh 0,11 persen, tingkat pengangguran 33,3 persen, dan produksi minyak stabil 1,42 juta barel per hari, sedangkan tingkat inflasi 15,75 persen.

Indonesia memiliki banyak kesamaan dengan Nigeria dalam hal keragaman. Negara ini, seperti Niogeria, juga kaya akan sumber daya alam seperti batu bara, gas, dan sumber daya minyak.

Menurut catatan, Indonesia mencatat prestasi besar di bidang pertanian dan merupakan salah satu produsen minyak sawit terbesar di dunia.

– iklan –

Di kedua negara, pertanian berkontribusi dua digit terhadap PDB.

Namun, Nigeria belum mencapai lebih dari $3 miliar ekspor non-migas sejak 2013, menurut temuan Dewan Promosi Ekspor Nigeria (NEPC), tetapi ekspor non-migas Indonesia pada tahun 2020 telah stabil pada tingkat 131,13 miliar dolar.

Para ahli mengaitkan hal ini dengan ketidakmampuan untuk mengolah banyak bahan mentah menjadi produk jadi dan setengah jadi di Nigeria, tidak seperti Indonesia, yang terutama memproduksi dan mengekspor produk jadi.

READ  Industri Tekstil Indonesia - Pertumbuhan, Tren, COVID-19

Indonesia memiliki perekonomian terbesar di Asia Tenggara. Dalam nada yang sama, Nigeria memiliki ekonomi terbesar di Afrika.

Indonesia, seperti Nigeria, adalah anggota dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC).

Indonesia sebelumnya telah mensubsidi harga BBM untuk menurunkan harga bagi sebagian besar warga. Pada tahun 2014, dukungan tersebut merugikan negara sebesar $7 miliar. Tahun berikutnya, itu mengakhiri sistem subsidi, membebaskan sumber daya yang besar untuk daerah lain yang membutuhkan pembangunan.

Namun Nigeria belum menyelesaikan sistem subsidi bensinnya, yang menelan 120 miliar nitrogen setiap tahun. Bensin juga dicuri di Nigeria, di mana beberapa elemen menghasilkan uang dari sistem pendukung yang tidak bermoral dan buram.

– iklan –

Untuk mencapai kemajuan berkelanjutan dalam pertumbuhan ekonomi, Nigeria membutuhkan rencana pembangunan jangka panjang yang akan menjadi agenda masing-masing departemen, terlepas dari partai politik mana yang berkuasa, kata Kepala Ekonom KTT Ekonomi Nigeria Wilson Irumipur.

Dia menjelaskan bahwa seperti Indonesia, Nigeria harus memiliki undang-undang khusus tentang perencanaan pembangunan yang melampaui administrasi apa pun.

“Ini mencapai ukuran stabilitas dalam hal prosedur pemerintah,” katanya.

“Rencana pembangunan adalah bahwa pemerintah menentukan bagian mana dari ekonomi yang ingin dituju dan sektor swasta mengoordinasikan sumber daya dalam perekonomian. Jadi, itu bukan jenis kebijakan laissez-faire di mana pemerintah duduk di belakang dan di belakang. sektor swasta menentukan laju ekonomi.

“Negara-negara ini telah berhasil melembagakan kebijakan pemerintah terlepas dari partai politik mana yang berkuasa.”

Artinya, setiap presiden merencanakan untuk dirinya sendiri dalam tiga bulan pertama secara proporsional dengan rencana pembangunan bangsa. Ini memastikan banyak konsistensi. Apa yang dilakukan adalah kita tidak membuat kemajuan dalam satu napas dan kemunduran di napas lainnya.”

READ  Pertumbuhan Syariah Lebih Baik Dari Pertumbuhan Ekonomi Nasional: Bank Indonesia

Pemeriksaan menunjukkan bahwa perdagangan antara Nigeria dan Indonesia telah meningkat dengan keseimbangan yang mendukung yang pertama lebih dari 500 juta dolar.

– iklan –

Mengenai analisis komparatif kedua negara, Wilson mencatat, “Menarik untuk dicatat bahwa pada 1980-an, Nigeria tampil lebih baik daripada Indonesia, mengingat indikator ekonomi utama saat itu. Dari segi PDB, Nigeria memiliki PDB lebih besar daripada Indonesia. Nigeria memiliki $165 miliar pada saat itu, sementara Indonesia memiliki $86 miliar.”

Maju cepat ke 2020, katanya, ceritanya berbeda.

“Kebalikannya, Indonesia telah meningkatkan PDB-nya menjadi lebih dari satu triliun dolar dan 15 lebih besar Di dalam dunia.”

ICIR Hasilnya menunjukkan bahwa Indonesia mencatat arus masuk investasi sebesar $29 miliar ke negara tersebut. Nigeria, di sisi lain, hanya tertarik $2,6 miliar di tahun 2020.

Lebih banyak catatan menunjukkan bahwa Indonesia memiliki 9,8 persen penduduknya di kemiskinan Pada tahun 2020. Namun, di Nigeria, kemiskinan 51 persenMenurut Jam Kemiskinan Dunia.

Sebagai perbandingan, Nigeria mencetak statistik yang lebih baik daripada Indonesia pada 1980-an, tetapi seiring waktu, Indonesia membuat reformasi pasar besar dan meningkatkan Nigeria di banyak bidang ekonomi.

Pakar pembangunan dan penasihat bersama untuk Departemen Pembangunan Internasional Inggris, Celestine Okeke, mengatakan: ICIR Tidak adanya rencana nasional untuk Nigeria yang akan mendorong rencana jangka menengah lainnya adalah kutukan bagi pembangunan Nigeria.

“Rencana pembangunan nasional adalah kuncinya, membantu rencana-rencana lain untuk dimasukkan ke dalam rencana keseluruhan. Disinilah letak kesalahan kita sebagai bangsa. Saya tidak mau pesimis, tapi cara kita merencanakan menunjukkan bahwa kita tidak bisa membuat banyak kemajuan. Inilah sebabnya kami menaruh uang pada masalah tanpa menyelesaikannya sebagaimana mestinya dengan diagnosis yang tepat. ”

READ  Indonesia berencana perpanjang keringanan pajak kendaraan roda empat

Ekonom politik Katch Ononogo menunjukkan bahwa pertumbuhan dan perencanaan ekonomi di Nigeria belum tercermin dengan baik dalam ekonomi lokal karena sebagian besar rencana tersebut masih belum mempengaruhi kehidupan masyarakat.

Rencana pembangunan kita harus dikaitkan dengan ekonomi lokal. Ini adalah satu-satunya cara kita dapat mengatakan bahwa kita mengangkat orang keluar dari kemiskinan.

Berbicara tentang pertumbuhan PDB 5,01 persen Nigeria pada kuartal kedua, dan model perencanaannya, mantan Direktur Jenderal Kamar Dagang dan Ekonom Abuja Chijiyuki Ikechukwu mengatakan bahwa pertumbuhan PDB tahun-ke-tahun 5,01 persen tidak menyiratkan negara tersebut. Itu keluar dari hutan.

Sekitar waktu ini pada tahun 2020, ekonomi global benar-benar mati, dan begitu pula ekonomi Nigeria. Jadi mencapai pertumbuhan tahunan 5,1 persen tidak boleh dilihat sebagai segalanya Uhuru. “

“Kita perlu mempertimbangkan peluang yang hilang di semua sektor selama dan setelah COVID-19. Peluang di lembaga pengembangan keuangan, lembaga pembangunan internasional, manufaktur, pertanian, ketenagakerjaan, dan lain-lain, dan berusaha mengejar ketertinggalan ekonomi. berada di luar hutan. Ketidakamanan bisa diterima begitu saja dan tidak ada dalam keadaan seperti itu.

“Untuk menjaga pertumbuhan, pemerintah perlu terus menciptakan iklim investasi yang semakin baik bagi sektor swasta.”