POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia menargetkan lonjakan 33% pada investasi 2022 dengan memanfaatkan pemrosesan sumber daya

Indonesia menargetkan lonjakan 33% pada investasi 2022 dengan memanfaatkan pemrosesan sumber daya

Pemandangan jalan utama di kawasan bisnis setelah ibu kota Indonesia memulai masa darurat dua minggu untuk mencegah penyebaran penyakit coronavirus (COVID-19) di Jakarta, Indonesia, 24 Maret 2020. REUTERS/Willy Kurniawan

Daftar sekarang untuk akses GRATIS tanpa batas ke Reuters.com

  • Indonesia bertujuan untuk menarik investasi $83 miliar pada tahun 2022-menteri
  • Investasi asing langsung naik 10% pada tahun 2021 menjadi hampir $32 miliar
  • Bertujuan untuk menarik lebih banyak investor ke dalam pemrosesan sumber daya
  • Indonesia ingin mengembangkan industri EV menggunakan cadangan nikel

JAKARTA, 27 Jan (Reuters) – Indonesia bertujuan untuk meningkatkan total investasi tahun ini sepertiga, didukung oleh masuknya investasi ke sektor pengolahan sumber daya, seorang menteri kabinet mengatakan pada hari Kamis, setelah melaporkan investasi asing langsung (FDI) naik 10 % pada tahun 2021.

Ekonomi terbesar di Asia Tenggara itu ingin menarik investasi senilai 1.200 triliun rupiah ($83,43 miliar) tahun ini, baik dari dalam maupun luar negeri, naik dari tahun 2021 sebesar 901,02 triliun rupiah, Menteri Investasi Bahlil Lahadalia mengatakan pada konferensi pers online.

Tahun lalu, Indonesia mencatat FDI sebesar Rp 454 triliun, naik 10% dari tahun 2020 dan mewakili lebih dari setengah total investasi. Data tersebut belum termasuk investasi di sektor perbankan dan migas.

Daftar sekarang untuk akses GRATIS tanpa batas ke Reuters.com

“Fokus prioritas investasi pada 2022, pertama kita harus mengacu pada visi besar presiden kita, yaitu transformasi dan hilirisasi (sumber daya alam),” kata Menteri Investasi Bahlil Lahadalia dalam konferensi pers.

Investasi di area ini tahun ini termasuk pabrik gasifikasi batubara senilai $2,3 miliar oleh penambang negara Bukit Asam (PTBA.JK) dan proyek baterai kendaraan listrik oleh LG Group Korea Selatan dan Teknologi Amperex Kontemporer China (CATL), katanya. Baca selengkapnya

READ  Naiknya harga minyak akan merugikan ekonomi global karena perang Ukraina mengganggu pasokan Rusia

“Tahun ini beberapa (investor) telah memastikan untuk membangun industri di Kaltara yang akan menjadi pusat produksi alumina besar dan juga akan memiliki petrokimia,” kata Bahlil. Baca selengkapnya

Menteri juga mengatakan akan mendesak Foxconn yang berbasis di Taiwan (2317.TW) untuk merealisasikan rencana investasi Indonesia untuk mengembangkan mobil listrik. Baca selengkapnya

Indonesia, produsen nikel terbesar di dunia, telah mendorong untuk mengembangkan industri EV sebagai bagian dari upaya untuk memeras nilai lebih dari cadangan bijihnya. Ini melarang ekspor bijih nikel pada tahun 2020.

Presiden Joko Widodo mengatakan dia ingin negara kaya sumber daya itu berhenti mengekspor bauksit, tembaga, timah, dan emas yang belum diproses dalam langkah selanjutnya untuk menarik investasi.

Penerima FDI terbesar tahun lalu adalah sektor logam dasar diikuti oleh pertambangan dan transportasi, pergudangan dan telekomunikasi.

Singapura adalah sumber FDI terbesar, diikuti oleh Hong Kong, China, Amerika Serikat dan Jepang.

Pada kuartal keempat, FDI naik 10,1% secara tahunan, mencapai 122,3 triliun rupiah

($1 = 14,383.000,00 rupiah)

Daftar sekarang untuk akses GRATIS tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan oleh Gayatri Soroyo dan Bernadette Christina Munthe; Diedit oleh Martin Petty dan Ed Davies

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.