POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia memperkirakan pertumbuhan PDB kuartal ketiga sebesar 4,5% y/y, memperingatkan tantangan di depan

(Mengoreksi perkiraan pertumbuhan PDB Q3 di headline dan paragraf pembuka menjadi 4,5%, bukan 4,3%, setelah Kementerian Keuangan mengeluarkan koreksi)

Seorang petani memanen sawi di desa Palani, Provinsi Sulawesi Tengah, Indonesia pada 4 Agustus 2021. Foto Antara/Pasri Marzuki/Via Reuters.

JAKARTA (Reuters) – Menteri keuangan Indonesia memperingatkan pada hari Senin bahwa peningkatan ekspor dan pemulihan konsumsi rumah tangga akan menyebabkan pertumbuhan ekonomi 4,5% pada kuartal ketiga, menyempurnakan perkiraan sebelumnya untuk pertumbuhan 4-5%, tetapi tantangan masih akan datang. . .

Ekonomi terbesar di Asia Tenggara itu tumbuh 7,07% pada kuartal kedua, tetapi gelombang baru infeksi COVID-19 pada bulan Juli, yang disebabkan oleh penyebaran variabel delta, dan langkah-langkah untuk mengendalikan wabah merusak pemulihan ekonominya.

Data kuartal ketiga dijadwalkan untuk dirilis pada 5 November.

Menunjuk perkiraan kuartal ketiga baru sebagai revisi ke atas, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan indikator permintaan domestik telah membaik sejak minggu kedua Agustus, ketika langkah-langkah anti-virus mulai mereda.

Ekspor dari Indonesia, pengekspor batubara termal dan minyak sawit terbesar di dunia, juga naik, di tengah rekor kenaikan harga.

“Ini menunjukkan ekonomi Indonesia sangat bullish,” kata Sri Mulyani dalam konferensi pers online, seraya menambahkan bahwa dampak ekonomi dari wabah virus itu dipandang “tidak terlalu dalam”.

Menteri juga memberikan perkiraan resmi baru untuk pertumbuhan setahun penuh tahun 2021 sebesar 4%, dibandingkan dengan perkiraan sebelumnya sebesar 3,7% hingga 4,5%.

Analis memperkirakan ekonomi Indonesia tumbuh 3,2% pada kuartal Juli-September, dan 4,6% pada kuartal saat ini, sementara pertumbuhan pada 2021 adalah 3,4%, menurut survei Reuters bulan ini.

“Pada kuartal IV masih ada potensi rebound, meski dengan laju yang lebih natural. Rebalancing aktivitas ekonomi di China, Amerika Serikat, dan Uni Eropa bisa mempengaruhi kita di kuartal IV dan tahun depan,” kata Sri Mulyani. .

READ  Surplus perdagangan Indonesia bulan Desember turun ke level terendah lima bulan: jajak pendapat Reuters

Kemungkinan tapering di Amerika Serikat dan Uni Eropa, kemungkinan perlambatan pertumbuhan ekonomi China dan peningkatan inflasi secara global, di antara faktor ketidakpastian lainnya, tercatat sebagai potensi hambatan bagi pemulihan Indonesia.

Dia menambahkan bahwa pemerintah memperkirakan volatilitas pasar keuangan dan permintaan yang lebih rendah untuk komoditas dari pasar negara berkembang karena peristiwa global ini.

(Cerita ini mengoreksi perkiraan pertumbuhan PDB Q3 di headline dan paragraf pembuka menjadi 4,5% dari 4,3%, setelah Kementerian Keuangan merilis koreksi)

(Laporan oleh Gayatri Soroyo) Penyuntingan oleh Shri Navaratnam dan Simon Cameron Moore