POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia melakukan lindung nilai terhadap dorongan ekonomi AS

Indonesia melakukan lindung nilai terhadap dorongan ekonomi AS

Jakarta (Jakarta Post/Asia News Network): Indonesia mendukung peluncuran prakarsa ekonomi regional yang dipimpin AS minggu ini, tetapi juga bersikeras bahwa proposal tersebut dipelajari dengan cermat sebelum komitmen konkret dibuat, karena Washington menikmati hype terbatas dari sebuah “kembali” ke Asia.

Dengan Kerangka Ekonomi Indo-Pasifik (IPEF) diresmikan di Jepang pada hari Senin, Presiden AS Joe Biden berjanji untuk “bekerja dengan teman-teman dekat dan mitra di kawasan pada tantangan paling kritis untuk daya saing ekonomi di abad ke-21.”

Program ini menawarkan sedikit cara dari kesepakatan perdagangan bebas tradisional, tetapi mengantisipasi integrasi mitra melalui standar yang disetujui AS di empat bidang utama: ekonomi digital, rantai pasokan, infrastruktur energi bersih, dan langkah-langkah anti-korupsi.

Gedung Putih mengklaim memiliki “puluhan mitra utama” untuk membantu memperluas kepemimpinan ekonomi AS di kawasan itu, tetapi pejabat pemerintah mengkonfirmasi Rabu (25 Mei) bahwa hanya Indonesia yang bergabung dalam acara peluncuran tersebut.

Sebuah pertemuan virtual diadakan untuk meluncurkan kerangka kerja, di mana setiap negara diwakili oleh pejabat tinggi. Menteri Perdagangan Mohamed Lutfi hadir mewakili Presiden Joko ‘Jokowi’ Widodo.

Kami menyambut baik niat Amerika Serikat dan negara-negara lain untuk memperkuat hubungan dan kerja sama ekonomi di kawasan Indo-Pasifik. “Peluncuran IPEF adalah buktinya,” kata Mohamed dalam sebuah pernyataan yang direkam pada hari Senin.

Ke depan, lanjutnya, kerangka tersebut harus menguntungkan semua negara yang terlibat, tetap komprehensif dan bermanfaat dalam jangka panjang, dan tidak menghambat rencana pembangunan di kawasan, serta bekerja selaras dengan kerangka kerja yang ada seperti ASEAN Outlook on the Indo-Pacific. .

Dokumen masa depan ASEAN adalah tanggapan Asia Tenggara terhadap strategi Indo-Pasifik oleh kekuatan Barat, yang dituduh China memaksa negara-negara untuk menyelaraskan.

READ  Perjanjian baru akan menghasilkan produksi WA baru di supermarket Indonesia

Deputi Direktur Perundingan Perdagangan Bebas kementerian, Ranita Kusumadiwi, menjelaskan bahwa Indonesia bukan anggota teknis IPEF, tetapi “mitra AS yang mendukungnya.”

Dia mengatakan bahwa meskipun Indonesia sangat ingin membahas program tersebut, namun masih menyelesaikan uji tuntasnya.

“Perwujudan konkret dari kerjasama IPEF ini masih dipelajari. Misalnya, kami masih memperdebatkan apakah Indonesia akan berbagi keempat pilar kerangka atau jika kami akan memilih pilar individu,” kata Ranita kepada The Jakarta Post, Rabu.

“Lebih banyak pembicaraan perlu dilakukan dengan Amerika Serikat sebelum kita tahu bagaimana kemitraan akan terbentuk,” tambahnya.

Untuk saat ini, Jakarta ingin berkolaborasi dengan pemerintahan Biden dalam ekonomi digital, keamanan rantai pasokan, dan transisi energi bertahap. Namun terlepas dari kepentingan tersebut, Indonesia tetap akan menempatkan kepentingan regional ASEAN pada IPEF.

“Yang pasti Indonesia dan negara-negara ASEAN lainnya akan bekerja sama dalam IPEF hanya jika visi mereka tumpang tindih dengan ASEAN Outlook Document, yang memuat aspirasi ASEAN untuk kawasan Indo-Pasifik,” lanjutnya.

Bahkan sebelum kerangka itu diluncurkan, Indonesia dan negara-negara lain di kawasan itu berhati-hati untuk tidak terlalu mudah berpegang pada apa pun yang dipotong Washington.

Di bawah kepresidenan AS Donald Trump sebelumnya, sebagian besar keterlibatan dengan Asia Tenggara dan Indo-Pasifik disaring melalui lensa persaingan strategis AS-China atau dalam hal defisit perdagangan AS.

China saat ini adalah mitra dagang terbesar di Asia Tenggara, yang telah menyalurkan jutaan dolar ke kawasan selama dekade terakhir sementara Amerika Serikat telah memfokuskan prioritas ekonominya di tempat lain.

Tetapi sementara Beijing telah memberikan banyak stimulus ekonomi, negara-negara masih mengandalkan keuntungan keamanan yang ditawarkan oleh Washington, terutama dalam hal sengketa teritorial yang belum terselesaikan dengan China di domain maritim.

READ  Dana Kekayaan Baru RI Tertarik pada Ekonomi Digital Badak - Sabtu, 19 Juni 2021

Yuz Rizal Damuri, direktur eksekutif Center for Strategic and International Studies (CSIS) yang berbasis di Jakarta, menggambarkan IPEF sebagai cara untuk membawa Amerika Serikat kembali ke kawasan itu, setelah bertahun-tahun mengabaikannya.

Dia menambahkan bahwa program tersebut mungkin juga telah diluncurkan karena pengaruh Beijing yang berkembang di wilayah tersebut. Dan sementara masih banyak yang belum diketahui tentang bagaimana IPEF muncul, Yuz mengatakan kepada surat kabar itu bahwa kerangka kerja tersebut berbeda dari blok perdagangan ekonomi tradisional.

Secara tradisional, kesepakatan perdagangan luar negeri memberi penghargaan kepada peserta mereka dengan akses pasar, yang merupakan entri berbasis rujukan untuk mitra ekonomi bersama. Tapi Washington tidak menawarkan hal semacam itu.

“Sangat aneh bahwa akses pasar tidak dijamin untuk peserta IPEF di tingkat perdagangan. Tapi saya pikir AS akan mencoba menarik negara-negara Indo-Pasifik dengan memberikan bantuan tunai untuk proyek-proyek pembangunan.

“Seberapa kuat negara-negara ini mendukung Amerika Serikat secara politis akan bergantung pada seberapa menarik umpannya.”

Di tengah meningkatnya ketegangan antara Washington dan Beijing, Yoss mengatakan, negara-negara Indo-Pasifik yang tetap netral secara politik akan sangat menguntungkan Amerika Serikat. Meskipun insentif keuangan yang ditawarkan oleh pemerintahan Biden dianggap “kelas dua” dibandingkan dengan Presiden China Xi Jinping, wilayah yang disengketakan dapat mengambil manfaat dari kehadiran pemberi dana alternatif untuk proyek-proyek pembangunannya.

Amerika Serikat mengharapkan negara-negara ini untuk bermain sesuai aturannya, tetapi kompensasi ekonomi tidak seberapa dibandingkan dengan China. Jangan berharap Washington berada di level yang sama dengan Beijing. Namun, Amerika Serikat mungkin merupakan tindakan penyeimbang yang baik untuk menetralisir dominasi geoekonomi China di kawasan itu,” kata Yos.

Ini adalah kembalinya Amerika Serikat ke wilayah tersebut. Kami tidak punya pilihan, secara politik dan ekonomi, selain untuk berpartisipasi. Meskipun detailnya tidak jelas, dan uangnya sedikit, itu pasti akan tumbuh di masa depan. Indonesia akan kehilangan kesempatan jika kita menyelamatkan masalah ini.”

READ  Asia melihat ke blok perdagangan yang berfokus pada China untuk pulih dari virus corona

Menjadi tuan rumah KTT AS-ASEAN khusus pada pertengahan Mei, Amerika Serikat menjanjikan $150 juta untuk upaya AS di kawasan itu, selain $100 juta yang dijanjikan oleh Wakil Presiden AS Kamala Harris selama perjalanannya ke kawasan itu tahun lalu.

Sebagai imbalannya, China berjanji tahun lalu untuk memberikan $1,5 miliar dalam bantuan pembangunan selama tiga tahun ke depan dan membeli $150 miliar produk pertanian dari negara-negara ASEAN dalam lima tahun ke depan, di samping kontribusi terhadap tanggapan ASEAN terhadap virus COVID-19.