POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia Investasikan $34 Miliar untuk Reboot Daily Journal of Commerce

Indonesia Investasikan $34 Miliar untuk Reboot Daily Journal of Commerce

Seorang anak laki-laki bermain dengan gedung-gedung yang jauh di kawasan bisnis utama Jakarta. Proyek senilai $34 miliar untuk memindahkan ibu kota Indonesia ke Kalimantan baru-baru ini disetujui. (Dita Alangkara/The Associated Press)

Ditulis oleh Edna Tarrigan dan Ninik Carmini

Associated Press

Jakarta, Indonesia – Jakarta padat, penuh polusi, rawan gempa dan cepat miring ke Laut Jawa. Sekarang pemerintah pergi: ibu kota negara pindah ke Kalimantan.

Presiden Joko Widodo membayangkan pembangunan ibu kota baru sebagai obat mujarab untuk masalah Jakarta. Lebih sedikit penduduk akan mendapatkan manfaat kota, dan negara akan dapat memulai kembali dengan “kota berkelanjutan” di lokasi yang tidak rawan bencana alam, terintegrasi dengan lingkungan alamnya, dan didukung oleh transportasi umum yang baik.

“Pembangunan ibu kota baru bukan hanya pemindahan kantor pemerintahan yang sebenarnya,” kata Widodo pekan lalu sebelum parlemen menyetujui rencana tersebut. “Tujuan utamanya adalah membangun new smart city – kota baru yang berdaya saing global, membangun lokomotif baru untuk transformasi… menuju Indonesia berbasis inovasi dan teknologi berbasis ekonomi hijau.”

Namun, para skeptis khawatir tentang dampak lingkungan dari menyelam ke kota seluas 256 hektar (990 mil persegi) di provinsi Kalimantan Timur Kalimantan, yang merupakan rumah bagi orangutan, macan tutul, dan berbagai satwa liar lainnya, juga sebagai komitmen. $34 miliar untuk proyek ambisius di tengah pandemi global.

“Studi lingkungan strategis ibu kota baru menunjukkan setidaknya ada tiga masalah mendasar,” kata Dwi Sawung, pejabat kelompok lingkungan hidup WALHI. “Ada ancaman terhadap sistem air dan risiko perubahan iklim, ancaman terhadap tumbuhan dan hewan, risiko polusi dan kerusakan lingkungan.”

Rencana Widodo pertama kali diusulkan pada tahun 2019, untuk menciptakan kota Nusantara – istilah Jawa kuno yang berarti “kepulauan” – yang akan memerlukan pembangunan gedung-gedung pemerintah dan perumahan dari awal. Perkiraan awal adalah bahwa sekitar 1,5 juta pegawai negeri sipil akan dipindahkan ke kota, sekitar 2.000 kilometer timur laut Jakarta, meskipun kementerian dan lembaga pemerintah masih bekerja untuk menyelesaikan jumlah itu.

READ  Analisis ING: Perdagangan April yang kuat di Indonesia menunjukkan pemulihan ekonomi

Ini akan didirikan di dekat Balikpapan, yang merupakan pelabuhan Kalimantan Timur dengan populasi sekitar 700.000.

Pengemudi menunggu pada jam sibuk pagi hari di Jakarta, Indonesia, pada hari Rabu. (Dita Alangkara/The Associated Press)

Indonesia adalah negara kepulauan dengan lebih dari 17.000 pulau, tetapi saat ini 54 persen dari populasi negara dengan lebih dari 270 juta jiwa tinggal di Jawa – pulau terpadat di negara ini dan di mana Jakarta berada.

Jakarta sendiri adalah rumah bagi sekitar 10 juta orang dan tiga kali lipat dari jumlah itu di wilayah metropolitan yang lebih besar.

Ini telah digambarkan sebagai kota tenggelam tercepat di dunia. Dengan laju saat ini, diperkirakan sepertiga Jakarta bisa tenggelam pada tahun 2050. Penyebab utamanya adalah pengambilan air tanah yang tidak terkendali, namun diperparah dengan naiknya Laut Jawa akibat perubahan iklim.

Selain itu, udara kota dan air tanah sangat tercemar, air mengalir secara teratur, dan jalan-jalannya tersumbat sehingga kemacetan diperkirakan menelan biaya ekonomi $ 4,5 miliar setiap tahun.

Dengan membangun ibu kota yang dibangun khusus, Indonesia akan mengikuti jalan yang telah diikuti oleh negara lain – termasuk Pakistan, Brasil, dan Myanmar – di masa lalu.

Komite yang mengawasi konstruksi dipimpin oleh Putra Mahkota Abu Dhabi, Sheikh Mohammed bin Zayed Al Nahyan – tidak asing dengan proyek konstruksi ambisius di UEA. Kelompok ini juga termasuk Masayoshi Son, miliarder pendiri dan CEO perusahaan induk Jepang SoftBank, dan mantan Perdana Menteri Inggris Tony Blair, yang saat ini menjalankan Tony Blair Institute for Global Change.

Dana negara akan membayar 19 persen dari proyek, dan sisanya akan datang dari kerjasama antara pemerintah dan badan usaha, dan dari investasi langsung oleh perusahaan milik negara dan sektor swasta.

READ  BGMEA ingin menghilangkan hambatan perdagangan di Indonesia

Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuligono mengatakan perencanaan awal telah dilakukan dengan pembukaan lahan seluas 56.180 hektar (138.800 hektar) untuk pembangunan istana presiden, gedung parlemen dan kantor pemerintah, serta jalan yang menghubungkan ibu kota dengan ibu kota lainnya. kota di Kalimantan Timur. .

Hadimuljono mengatakan idenya adalah agar wilayah pemerintahan inti akan dilaksanakan pada tahun 2024. Rencana saat ini membutuhkan sekitar 8.000 pegawai negeri untuk pindah ke kota pada saat itu.

Widodo mengatakan sebelumnya bahwa ia mengharapkan untuk memindahkan Istana Kepresidenan dan Kementerian Dalam Negeri, Luar Negeri, Pertahanan dan Negara ke ibu kota baru sebelum akhir masa jabatan keduanya pada tahun 2024. Seluruh relokasi dijadwalkan akan selesai pada tahun 2045.

Dampak jangka panjang dari upaya ini di Jakarta dan orang-orang di belakangnya tidak jelas, kata Agus Bambagyo, pakar kebijakan publik dari Universitas Indonesia. Dia percaya bahwa antropolog harus dibawa untuk mempelajari masalah ini.

“Akan terjadi perubahan sosial yang sangat besar, baik bagi masyarakat yang bekerja di PNS, masyarakat pada umumnya, maupun masyarakat sekitar,” ujarnya.