POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia should strengthen accountability and transparency in social sector

Indonesia harus mempromosikan akuntabilitas dan transparansi di sektor sosial – akademisi

Ruth Shapiro

Hong Kong, Cina ●
Jumat 5 Agustus 2022

2022-08-05
05:40

c9040729547ca602062682df16034207
2
akademisi
amal, organisasi, kepercayaan, penggelapan, akuntabilitas, transparansi, pengurangan pajak, perusahaan, asia, indeks, donasi, skandal
Gratis

Skandal publik yang terkait dengan sektor sosial menodai reputasinya dan mengeringkan sumbangan ke organisasi, terlepas dari keterlibatan mereka dalam skandal tersebut. Satu apel yang buruk dapat merusak seluruh tong. Artikel-artikel seperti yang ditulis oleh Mehmet Ersan Pamungas dan diterbitkan dalam makalah ini pada 2 Agustus dapat mengurangi kepercayaan di sektor sosial secara keseluruhan dengan menyatukan aktor-aktor jahat dengan sebagian besar organisasi yang bekerja keras untuk memberikan layanan vital kepada orang Indonesia yang membutuhkan.

Seperti yang dikatakan Pamungas dengan benar, penguatan sistem pemerintah dapat membantu meningkatkan akuntabilitas, tetapi bukan itu keseluruhan ceritanya. Sementara Global Giving Index menyebut Indonesia sebagai negara yang paling dermawan, negara kita Keadaan baik Indeks 2022 Ini mengadopsi sudut pandang yang lebih institusional, memeriksa lingkungan untuk berbuat baik dari perspektif organisasi, keuangan, lintas sektoral, dan ekosistem.

Kami menemukan bahwa Indonesia ‘berhasil’, dan belum mencapai potensinya dalam mengarahkan sumber daya swasta untuk kebutuhan sosial. Jadi, meski tidak diragukan lagi bahwa orang Indonesia murah hati, kami melihat perlunya lebih banyak dukungan institusional untuk meningkatkan akuntabilitas dan transparansi, dan membangun kepercayaan di sektor sosial.

Akuntabilitas di bidang sosial di Indonesia dapat diatasi melalui beberapa mekanisme.

Sinyal pemerintah dapat membantu menunjukkan kepercayaan di sektor sosial. Sinyal-sinyal ini dapat mencakup peningkatan perlakuan pajak atas sumbangan amal. Meskipun tingkat pengurangan pajak 100 persen atas sumbangan individu dan perusahaan untuk amal, Indonesia membatasi pendapatan yang memenuhi syarat untuk pemotongan ini hingga 5 persen, melemahkan efek insentif.

READ  Gubernur Bank Indonesia Identifikasi 5 Tantangan Perekonomian Global Tahun Depan

Vietnam misalnya, menawarkan 100 persen dan tidak menetapkan batasan apa pun. Singapura menawarkan subsidi pajak sebesar 250 persen tanpa batas. Menetapkan batas mengirimkan sinyal yang beragam tentang niat pemerintah.

Indonesia juga merupakan salah satu dari hanya lima ekonomi yang kami periksa di Asia yang membatasi pemotongan pajak untuk donasi kepada organisasi yang beroperasi di sektor tertentu. Anehnya, sumbangan untuk organisasi lingkungan dikecualikan pada saat perubahan iklim memiliki dampak yang signifikan terhadap negara dan kawasan.

Pemerintah dapat berbuat lebih banyak untuk membeli layanan sektor sosial. Hanya 18 persen CBO di Indonesia yang memiliki kontrak dengan pemerintah, jauh di bawah 27 persen di Malaysia dan 44 persen di Singapura.

Pengadaan pemerintah dari sektor sosial saling menguntungkan. Pemerintah dapat memanfaatkan pengetahuan dan pengalaman lokal dari organisasi masyarakat, yang mendapat manfaat dari pendapatan dan legitimasi menjadi kontraktor pemerintah yang diakui.

Bidang lain yang perlu ditingkatkan adalah penegakan hukum dan peraturan yang terkait dengan sektor sosial. Penelitian kami menunjukkan bahwa hanya 41 persen CBO di Indonesia yang percaya bahwa undang-undang ini selalu atau sebagian besar ditegakkan, termasuk yang terendah di Asia. Penerapan hukum dan peraturan yang konsisten adalah kunci untuk memastikan efektivitasnya.

Selain itu, sektor sosial perlu berbuat lebih banyak untuk mengomunikasikan kegiatan dan pengaruhnya, dan untuk membantu para donor mengetahui cara membelanjakan hadiah mereka. Badan amal yang secara aktif membagikan kisah mereka dan menyoroti nilai yang mereka bawa ke masyarakat dapat membantu melawan skandal publik dan persepsi negatif.

Organisasi pengiriman sosial harus memiliki situs web yang jelas dan informatif yang mengomunikasikan nilai yang mereka berikan kepada masyarakat dan dampak dari donasi pendukung. Yang menggembirakan, 62 persen organisasi Indonesia yang disurvei mengatakan bahwa mereka merasa sepenuhnya dipercaya oleh masyarakat, tetapi masih ada ruang untuk perbaikan.

READ  Jajak pendapat Reuters: Bank Indonesia menaikkan suku bunga pada kuartal ketiga hingga akhir tahun di 4,00 persen

Seperti yang ditunjukkan oleh Indeks Doing Good, infrastruktur pemberian kelembagaan masih matang di Indonesia, seperti di sebagian besar Asia. Sementara para donor mungkin tergoda untuk meninggalkan kegiatan amal dan sebagai gantinya mencoba memberikan langsung kepada mereka yang membutuhkan, dukungan dari sektor sosial membantu masyarakat dalam jangka panjang.

***

Penulis adalah salah satu pendiri dan CEO Center for Asian Philanthropy and Society (CAPS).