POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia Harus Desak G20 Selesaikan Masalah Kelaparan Dunia: FAO

Indonesia Harus Desak G20 Selesaikan Masalah Kelaparan Dunia: FAO

Jakarta (Antara) – Organisasi Pangan dan Pertanian (FAO) mengharapkan Indonesia sebagai ketua Kelompok Dua Puluh (G20) tahun ini mendorong negara-negara anggota forum untuk bekerja sama dalam menangani isu kelaparan dan ketahanan pangan yang meluas di dunia.

“Fokusnya harus mendukung negara-negara yang berisiko kelaparan dan kekurangan gizi,” kata Perwakilan FAO di Indonesia dan Timor Leste Rajendra Ariel dalam pernyataan resmi yang dirilis di sini, Jumat.

Sebagai bagian dari perayaan Hari Pangan Sedunia, yang jatuh pada 16 Oktober, FAO mendesak semua orang untuk mengambil tindakan dan membangun solidaritas global untuk mengubah sistem pertanian pangan, mendorong pertumbuhan ekonomi yang inklusif, mengatasi ketidaksetaraan, meningkatkan ketahanan, dan mencapai pembangunan berkelanjutan. Tujuan.

Menurut data Organisasi Pangan dan Pertanian, saat ini, 3,1 miliar orang di seluruh dunia tidak mampu membeli makanan sehat. Kelaparan yang terus meningkat mempengaruhi 828 juta orang pada tahun 2021. Sementara itu, jumlah orang yang menghadapi masalah ketahanan pangan meningkat dari 135 juta pada tahun 2019 menjadi 193 juta pada tahun 2021, mendorong Organisasi Pangan dan Pertanian untuk menekankan bahwa menjamin itu akan memakan biaya. lagi. Tidak ada yang tertinggal.

Ariel mengatakan negara-negara anggota G20 harus bekerja dengan lembaga keuangan internasional untuk meningkatkan likuiditas dan akses keuangan untuk memberikan perlindungan sosial bagi yang paling miskin.

“Kami membutuhkan lebih banyak koordinasi antara dukungan darurat dan bantuan pembangunan, dan inisiatif untuk mempromosikan perdamaian di daerah yang terkena dampak konflik. Setiap orang perlu bekerja sama untuk mendukung negara-negara yang terkena dampak krisis pangan untuk meningkatkan produksi pangan lokal dan meningkatkan ketahanan populasi yang paling rentan. ,” tambahnya. .

READ  Ekonomi Indonesia kuat meski ada tantangan, kata Wakil Menteri Keuangan

Berita terkait: Negara-negara Asia Pasifik merencanakan respons COVID-19 untuk mengatasi kelaparan: FAO

Menurut Ariel, Indonesia sebagai negara yang memimpin G20 tahun ini berpeluang mengajak negara-negara anggota lainnya untuk memperkuat solidaritas dengan negara-negara yang paling rentan.

Menurut FAO, perlu ada transformasi global pertanian pangan, mulai dari tingkat terkecil, yaitu petani kecil dan nelayan.

Dorongan Ariel untuk mengubah sistem pertanian pangan yang diarahkan pada efisiensi, inklusi, ketahanan dan keberlanjutan, untuk mencapai produksi yang lebih baik, nutrisi yang lebih baik, lingkungan yang lebih baik, dan kehidupan yang lebih baik untuk semua.

Penting juga untuk memastikan dukungan mata pencaharian masyarakat yang efektif, terkoordinasi dengan baik dan tepat waktu, dengan mempertimbangkan musim tanam yang kritis dan musim produksi ternak.

“Kita harus selalu ingat bahwa setidaknya dua dari tiga orang yang menderita kelaparan ekstrim adalah produsen pangan skala kecil dari daerah pedesaan yang membutuhkan dukungan kita untuk membantu mengubah sistem pertanian pangan,” tambah Ariel.

Berita terkait: Kepresidenan G20 mendukung sistem ketahanan pangan global yang berkelanjutan: BRIN
Berita terkait: 85.000 anak mungkin meninggal karena kelaparan di Yaman