POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia dan Inggris berada di puncak daftar inisiatif hijau – Eropa

Diane Septari (Jakarta Post)

Jakarta
Jumat, 12 November 2021

2021-11-12
16:10

01551940782bf1aa405406f8612db4f1
1
Eropa
Diplomasi, Hubungan Bilateral, Hubungan Indonesia-Inggris, Ekonomi Hijau, Perdagangan Karbon, Deforestasi, COP26, Perdagangan
Gratis

Indonesia dan Inggris sedang mencari cara untuk bekerja sama di pasar karbon, produksi baterai lithium dan pengembangan vaksin sebagai bagian dari prioritas utama pemerintah untuk memperdalam hubungan bilateral.

Presiden Djokovic Widodo menjamu Menteri Luar Negeri Inggris Liz Truss di Istana Merdeka pada Kamis untuk membahas kelanjutan pertemuan sebelumnya dengan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson (COP26) di Skotlandia awal bulan ini di sela-sela Konferensi Perubahan Iklim PBB.

Di bagian atas daftar kerja sama strategis Presiden dengan Inggris adalah pembentukan pertukaran pasar karbon antara Bursa Efek London (LSE) dan Bursa Efek Indonesia (BEI), yang akan memungkinkan Indonesia untuk menggunakan salah satu COP26 kuncinya. prioritas secara global. Mekanisme perdagangan karbon yang terpisah.

Kedua belah pihak juga mengusulkan usaha patungan untuk mengembangkan teknologi manufaktur katoda di Inggris untuk memenuhi permintaan lokal dan Eropa untuk baterai lithium-ion.

“Indonesia akan menyediakan pionir yang diperlukan dari pabrik-pabrik Indonesia yang dibangun melalui investasi bersama kami,” kata Djokovic dalam sebuah pernyataan, mengirimkan tim teknis untuk mempublikasikan proyek secara rinci.

Truss juga mengadakan pertemuan terpisah dengan Menteri Luar Negeri Retno LP Marsudi untuk membahas kemajuan Kerjasama Strategis Indonesia-Inggris yang terjalin pada tahun 2012 dan berbagai isu bilateral.

Yang terpenting, Redno menekankan bahwa Indonesia tidak ingin terjebak dalam retorika dan ingin “melakukan pembicaraan” dalam mengejar pembicaraan iklim COP26.

“Berkaitan dengan itu, pernyataan Presiden Widodo [COP26 Forestry and Land Use] Pertemuan itu sangat jelas. Lebih lanjut Presiden menyatakan bahwa Indonesia bertujuan untuk mengubah sektor hutan dan penggunaan lahan menjadi penyerap karbon bersih pada tahun 2030. Ini komitmen Indonesia sebagai bagian dari solusi,” ujarnya.

READ  Seorang pria terinfeksi virus corona di Indonesia meninggalkan istrinya terbang

Baca selengkapnya: Inggris dan Indonesia memimpin upaya global untuk meningkatkan perdagangan berkelanjutan dan melindungi hutan

Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya Bakar telah menarik perhatian internasional yang tidak semestinya setelah para kritikus menuduhnya merusak pentingnya nol deforestasi pada tahun 2030, setelah mengatakan agenda pembangunan Indonesia “tidak boleh dihentikan untuk mengurangi emisi karbon atau deforestasi.”

Bagian dari strategi pemerintah adalah mempertimbangkan “pengelolaan hutan lestari” di mana rencana transformasi sektor kehutanan ditujukan untuk memberikan kontribusi yang signifikan terhadap upaya pengurangan emisi, dengan negara sebenarnya kehilangan hingga 450.000 lebih. Hektar hutannya setiap tahun.

Berbeda dengan ekonomi maju, kebanyakan dari mereka mengeksploitasi sumber daya alam mereka secara massal sebelum perlindungan lingkungan berlaku, dengan pendukung membenarkan perlunya Indonesia untuk mengembangkan diri lebih agresif untuk mencapai potensi ekonominya.

Sementara itu, planet ini berada di ambang mencapai tingkat pemanasan global yang berbahaya, yang dapat menyebabkan bencana lingkungan parah pertama di negara-negara seperti Indonesia.

Indonesia menginginkan lebih banyak konsesi dari Inggris atas upayanya untuk memberlakukan pengelolaan pohon berkelanjutan di bawah Perjanjian Kemitraan Sukarela untuk kerja sama Administrasi dan Perdagangan Penegakan Hukum Hutan (FLEGT-VPA), kata Redno. Kerjasama ini bertujuan untuk menghentikan perdagangan kayu ilegal dan hanya dapat mengekspor kayu dan produk kayu legal yang diverifikasi.

“Kami sepakat untuk membahas kemungkinan pembentukan perjanjian perdagangan bebas atau terbatas dan untuk mempromosikan pengembangan Dewan Ekonomi dan Perdagangan Bersama (JETCO) untuk meningkatkan saling pengakuan standar dan sertifikasi,” katanya.

Baca selengkapnya: Indonesia, Inggris berbicara erat tentang kerja sama Indo-Pasifik di bidang kesehatan, keamanan, dan perdagangan

Selain mengkaji isu-isu regional, termasuk situasi di Myanmar dan Afghanistan, Menteri juga menguraikan rencana Indonesia untuk menjadi presiden komite tahunannya, yang mencakup dukungan untuk infrastruktur kesehatan global yang kuat dan transformasi energi.

READ  Gempa Malang merusak 40 rumah dan tempat ibadah di Jemper

Truss, sementara itu, mengatakan pemerintah Inggris ingin melakukan lebih banyak investasi di Indonesia, terutama di sektor ekonomi hijau dan energi hijau.

“Kami membahas infrastruktur. Kami membahas ilmu kehidupan. Indonesia memiliki potensi investasi terbesar, dan baik pemerintah Inggris maupun sektor swasta Inggris ingin mendukungnya,” katanya.

Dia mengatakan bagian dari peta jalan untuk kolaborasi yang lebih erat adalah ekonomi dan teknologi digital. Truss juga menekankan bahwa Indonesia dan Inggris harus memastikan bahwa “standar teknis dirancang oleh dunia independen”.

“Kami ingin bekerja sama dengan Indonesia di bidang-bidang seperti siber, dan teknologi generasi berikutnya, apakah itu 5G, 6G atau benar-benar bidang seperti kecerdasan buatan dan kuantum,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Kerja sama dengan Inggris telah meningkat sejak Brexit, dengan kepentingan Inggris diselaraskan dengan kawasan seperti Asia Tenggara untuk mencegah pemisahan diri dari UE.

Kedua negara sudah bekerja sama erat di bidang pertahanan dan pertahanan, termasuk produksi kapal perang rancangan Inggris yang akan dimulai tahun depan di Surabaya, Jawa Timur.