POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia dan Foxconn dalam pembicaraan tentang investasi di mobil listrik

Indonesia dan Foxconn dalam pembicaraan tentang investasi di mobil listrik

Indonesia dan perakit iPhone Foxconn telah mengadakan pembicaraan tentang investasi kendaraan listrik di negara Asia Tenggara itu, meskipun kedua belah pihak berbeda pendapat tentang apa yang telah diambil.

Kedua belah pihak mengkonfirmasi dalam pernyataan terpisah bahwa diskusi tentang investasi berlangsung pada akhir Oktober. Masuknya Foxconn ke Indonesia seperti itu akan menjadi dorongan besar bagi negara yang ingin memposisikan dirinya sebagai pemain utama dalam rantai pasokan kendaraan listrik global.

Indonesia mengatakan pada 24 Oktober bahwa Foxconn “berencana untuk membangun” mobil listrik dan baterai di sana, meskipun perusahaan Taiwan tersebut belum mengkonfirmasi bahwa rencana tersebut telah dilakukan.

Badan Koordinasi Penanaman Modal Indonesia (BKPM) merilis pernyataan yang merinci pertemuan antara Ketua Bhalil Hadalia dan Ketua Foxconn Yong Liu dan Horace Locke, pendiri penyedia skuter listrik dan sistem pertukaran baterai terkemuka Taiwan Gogoro.

BKPM mengutip Liu yang mengatakan bahwa Foxconn “berencana untuk membangun industri baterai-listrik dan kendaraan listrik yang komprehensif di Indonesia” untuk kendaraan roda dua dan empat. “Kami tidak hanya akan melakukan perakitan, tetapi kami ingin membangun seluruh industri untuk Indonesia di Indonesia,” kata Liu, menurut pernyataan itu.

Foxconn mengkonfirmasi bahwa pertemuan telah dilakukan “mengenai potensi investasi di Indonesia” mengenai kendaraan listrik dan baterai. Dia menambahkan, Kepala BKPM menawarkan insentif untuk mendukung investasi masa depan perusahaan Taiwan di Indonesia.

Ketika dihubungi oleh Nikkei Asia, Foxconn mengulangi pernyataan sebelumnya; Seseorang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan bahwa diskusi tersebut masih dalam tahap awal dan belum ada keputusan.

Pembicaraan itu dilakukan ketika Foxconn telah menegaskan kembali komitmennya terhadap bisnis mobil listrik, dengan mengatakan pihaknya berencana untuk mengubah sektor otomotif yang baru lahir menjadi bisnis senilai $35 miliar dalam waktu lima tahun. Itu sudah membangun fasilitas produksi di Thailand dengan perusahaan minyak dan gas yang didukung negara PTT untuk melayani Asia Tenggara, dan berencana untuk membangun pabrik kendaraan listrik di Eropa, India, dan Amerika Utara atau Selatan pada tahun 2024.

Sebelumnya pada bulan Oktober, Foxconn membuat beberapa kesepakatan senilai $280 juta dengan startup kendaraan listrik AS Lordstown Motors untuk mengakuisisi pabrik Ohio, yang akan menjadi basis manufaktur kendaraan listrik pertama Foxconn untuk pasar Amerika Utara.

Pabrikan Taiwan itu bergabung dengan daftar panjang perusahaan yang telah menyatakan minatnya untuk berinvestasi di industri mobil listrik Indonesia yang baru lahir. Perusahaan-perusahaan ini termasuk BASF yang berbasis di Jerman, Tesla AS, dan CATL China.

Hyundai Motor Group Korea Selatan dan LG Energy Solutions pada bulan September mulai membangun pabrik baterai EV senilai $ 1,1 miliar di Indonesia, yang dijadwalkan untuk memulai produksi pada tahun 2024. Hyundai juga membangun pabrik mobil di dekatnya, dan produksi diharapkan akan dimulai tahun depan.

Perusahaan sangat tertarik dengan Indonesia karena cadangan nikelnya yang kaya, komponen penting dalam baterai kendaraan listrik. Indonesia memproduksi sekitar 760.000 ton nikel pada tahun 2020 dan memiliki cadangan 21 juta ton lagi, menurut Survei Geologi AS, lebih banyak daripada tempat lain di dunia dalam kedua kategori tersebut.

Negara ini menyumbang hampir 30 persen dari produksi nikel dunia dan sekitar 22 persen dari cadangan global yang sangat penting untuk memastikan pasokan bahan baterai yang stabil.

READ  Huawei berpartisipasi dalam Proud Games Made in Indonesia Festival untuk mempromosikan ekonomi digital nasional

Archipelagic Indonesia ingin memanfaatkan cadangannya dengan mendatangkan investasi dan menjadi roda penggerak penting dalam rantai pasokan kendaraan listrik global. Ini mendirikan perusahaan induk baterai milik negara pada bulan Maret, dan mengatakan bahwa dalam lima tahun, negara itu bermaksud untuk memiliki industri terintegrasi yang mencakup segala hal mulai dari pengembangan hulu, penambangan bahan baku untuk baterai mobil listrik, hingga hilir — pembuatan baterai dan kendaraan itu sendiri.

Untuk mendorong investasi pengolahan nikel termasuk kilang, pemerintah juga memberlakukan larangan ekspor bijih nikel mentah pada Januari 2020, dua tahun lebih awal dari perkiraan.

Salinan artikel ini Pertama kali diterbitkan oleh Nikkei Asia pada 25 Oktober 2021. © 2021 Nikkei Inc. semua hak disimpan.

Cerita terkait