POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia dalam Fokus - Oktober 2021 |  Gua Brian Leighton Basner

Indonesia dalam Fokus – Oktober 2021 | Gua Brian Leighton Basner

Pembangunan pembangkit listrik tenaga surya terapung terbesar di Asia Tenggara dimulai di Indonesia

Pada awal Agustus 2021, pengembang pembangkit PT PJB Masdar Solar Energi (PMSE) mengumumkan telah mencapai financial close pembangkit listrik tenaga surya terapung Cirata 145MW di Jawa Barat. PMSE adalah perusahaan patungan yang dibentuk antara Masdar, grup energi terbarukan yang berbasis di Abu Dhabi dan PT PJB, anak perusahaan perusahaan listrik milik negara Perusahaan Listrik Negara.

Pembangunan pabrik tersebut kini telah dimulai dan diharapkan mulai beroperasi pada November 2022. Jika selesai, pabrik tersebut akan menjadi pabrik pertama di Indonesia dan terbesar di Asia Tenggara.

Pemerintah Indonesia telah menetapkan tujuan energi bersih jangka pendek yang bertujuan untuk menghasilkan 23% energi dari sumber terbarukan pada tahun 2025, dan 31% pada tahun 2030. Untuk mencapai tujuan tersebut, energi surya diharapkan menjadi sumber energi yang paling potensial. dan relatif paling cepat dalam perkembangannya. Dengan harga panel surya yang turun 60% dalam enam tahun terakhir, energi surya juga menjadi relatif terjangkau, dan pemerintah Indonesia memprioritaskan pengembangan dan penggunaannya di dalam negeri.

Pejabat Senior Departemen Energi Dadan Kosdiana berkomentar bahwa meskipun sekitar setengah dari perkiraan 417 gigawatt potensi energi terbarukan negara itu dapat berasal dari surya, kurang dari 0,1% dari potensi itu telah digunakan. Dalam hal ini, Indonesia dapat menggunakan 375 danau atau waduk untuk menerapkan sistem PV terapung dan menghasilkan tambahan energi sebesar 28 GW untuk memenuhi kebutuhan energi negara.

Regulator Indonesia SKK Migas menyetujui rencana proyek penyerapan karbon Tangguh LNG

SKK Migas, regulator minyak dan gas Indonesia, telah menyetujui tahap pengembangan berikutnya untuk lapangan gas alam Ubadari, Vorwata Carbon Utilization and Storage (CCUS) di pabrik Tangguh Liquefied Natural Gas (LNG) di Papua Barat, yang dioperasikan oleh BP dan mitranya.

READ  Wabah virus corona di Indonesia membebani rumah sakit, menimbulkan kekhawatiran Delta

Operator berencana untuk memompa 25 juta ton karbon dioksida (CO2) kembali ke Waduk Vorwata untuk menghilangkan hingga 90% dari CO2 terikat reservoir yang saat ini dikeluarkan, dan menyediakan produksi gas tambahan melalui pemulihan gas yang ditingkatkan. Hal ini akan menjadikan proyek Tangguh sebagai salah satu kilang LNG dengan intensitas GRK paling sedikit di dunia.

Proyek Tangguh juga diharapkan dapat menghasilkan lebih lanjut 1,3 triliun kaki kubik gas recovery dari lapangan Ubadari dan Vorwata. Tunduk pada persetujuan lain dari SKK Migas, rekayasa dan desain front-end untuk kedua lapangan akan dilakukan pada pertengahan 2022, dan proyek diharapkan akan dimulai pada 2026 setelah keputusan investasi akhir.

Perkembangan baru ini sejalan dengan meningkatnya tekanan pada entitas global untuk mengurangi emisi karbon dioksida, serta upaya pemerintah Indonesia untuk memenuhi aspirasi dan komitmen produksi gasnya untuk memerangi perubahan iklim.

Perundingan kesepakatan perdagangan antara Indonesia dan Uni Emirat Arab

Indonesia dan Uni Emirat Arab telah memulai pembicaraan perjanjian perdagangan tentang perdagangan bebas dan perjanjian investasi antara kedua negara. Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif (CEPA) adalah yang pertama dari jenisnya dengan sebuah negara di Timur Tengah, dan juga yang pertama untuk Uni Emirat Arab dengan sebuah negara di Asia Tenggara.

Ekonomi digital, transformasi energi, pengembangan ruang angkasa dan bioteknologi adalah sektor-sektor utama yang akan dibahas sebagai bagian dari CEPA, karena negara-negara berusaha untuk memfasilitasi akses bersama ke produk-produk pasar seperti produk pertanian dan makanan, baja tahan karat, logam mulia, dan produk otomotif.

Proposal tersebut bertujuan untuk meningkatkan perdagangan bilateral hingga 10 kali lipat dari $2,93 miliar yang telah tercatat pada tahun 2020, dan kedua negara berharap kesepakatan dapat dicapai dalam waktu satu tahun.

READ  BSP mengatakan PHL siap untuk menangani perubahan kebijakan Fed

Perundingan negosiasi antara kedua negara dilakukan di belakang pengumuman UEA awal tahun ini untuk menginvestasikan $10 miliar dalam dana kekayaan negara yang baru dibuat di Indonesia, dengan proyek-proyek besar di sektor-sektor seperti infrastruktur, pariwisata dan pertanian – silakan merujuk ke buletin kami edisi Maret yang membahas ini. Selain itu, UEA juga menawarkan pintu gerbang ke negara-negara Teluk dan Afrika lainnya, memperluas akses Indonesia ke ekonomi lain dalam jangka panjang.

Proyek baru untuk mengubah sepeda motor bertenaga bahan bakar menjadi listrik di Indonesia

Pada bulan Agustus, Indonesia meluncurkan program percontohan untuk mengubah sepeda motor bertenaga bahan bakar menjadi kendaraan listrik. Proyek ini dimulai dengan konversi 10 sepeda motor ini, dan bertujuan untuk mengubah sekitar 90 sepeda lagi pada November tahun ini. Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif mengatakan, semua sepeda motor yang dijual mulai 2040 adalah mobil listrik, sedangkan mobil baru yang dijual mulai 2050 adalah kendaraan listrik.

Data dari Asosiasi Industri Mobil Indonesia menunjukkan bahwa negara ini memiliki lebih dari 112 juta sepeda motor dan 15 juta mobil pada 2019 – dan pemerintah telah menetapkan target memiliki 13 juta sepeda motor listrik dan 2,2 juta mobil listrik pada 2030.

Gojek juga mengumumkan sebelumnya bahwa mereka bertujuan untuk membuat setiap mobil dan sepeda motor di platformnya menjadi kendaraan listrik pada tahun 2030.

Rencana negara untuk beralih ke mobil listrik berjalan seiring dengan rencana untuk memanfaatkan pasokan bijih nikel laterit yang kaya yang digunakan dalam baterai lithium, memicu ambisi untuk menjadi pusat global untuk produksi baterai dan kendaraan listrik, dengan potensi yang lebih murah dan lebih ramah lingkungan. mobil dalam jangka panjang.

READ  Pusat Industri Hijau Indonesia menyambut Inovasi Hijau dan Aliansi Solusi Berkelanjutan dengan Solusi Sampah untuk mengembangkan ekonomi sirkular

Aturan baru Bank Indonesia tentang pinjaman minimum kepada UMKM

Bank Indonesia telah mengeluarkan peraturan baru yang bertujuan untuk meningkatkan peran usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM), meningkatkan inklusi ekonomi dan membuka akses keuangan dalam pemulihan ekonomi nasional di masa pandemi COVID-19. Ketentuan baru, Peraturan Bank Indonesia (PBI) No. 23/13/PBI 2021 tentang Dasar Pemikiran Pembiayaan Makroprudensial (RPIM) Bagi Bank Umum Konvensional, Bank Syariah, dan Unit Usaha Syariah, berlaku mulai 31 Agustus 2021 dan akan dicabut Sepenuhnya pra-2015 batu tulis.

Sesuai aturan baru, bank wajib memenuhi RPIM secara bertahap, mulai dari 20% pada 2022, 25% pada 2023, dan 30% pada 2024. Hal ini dapat dicapai melalui pembiayaan komprehensif dalam berbagai bentuk, seperti pemberian kredit atau langsung. pembiayaan atau pemberian kredit atau pembiayaan melalui lembaga keuangan lain, lembaga layanan publik dan/atau badan komersial, serta pembelian surat berharga, yang berkontribusi dalam penyediaan dana dan pembiayaan kepada UMKM, rantai pasok UMKM, dan masyarakat berpenghasilan rendah.

Dengan permintaan kredit bank di sektor UMKM, ini merupakan langkah ke arah yang benar bagi bank untuk bertindak sebagai perantara yang seimbang dalam sistem keuangan dan bagi bisnis untuk mendapatkan bantuan yang mereka butuhkan agar dapat berfungsi dan tumbuh.

[View source.]