POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia berlayar ke ekonomi biru bersama Swedia

Indonesia berlayar ke ekonomi biru bersama Swedia

Jakarta. Indonesia sedang melakukan upaya untuk mencapai penggunaan sumber daya laut yang berkelanjutan dan inklusif – juga dikenal sebagai ekonomi biru – dengan Swedia.

Kedua negara menandatangani pernyataan bersama tentang kerja sama di bidang ekonomi biru dalam kunjungan Menteri Pembangunan Nasional Suharso Munwarva ke Swedia pada Oktober lalu. Swedia juga mendukung pembuatan peta jalan ekonomi biru di Indonesia.

“Swedia telah ditetapkan sebagai mitra strategis untuk mengembangkan peta jalan ekonomi biru sejalan dengan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional Indonesia 2020-2024,” kata Duta Besar Swedia untuk Indonesia Marina Berg pada konferensi Kamis.

Laut sangat penting bagi ekonomi, kesejahteraan, dan kemakmuran kedua negara.

“Sektor maritim yang kompetitif, inovatif, dan berkelanjutan dapat berkontribusi pada peningkatan kesempatan kerja, pengurangan dampak lingkungan, dan lingkungan hidup yang menarik,” kata Marina.

“Kepemimpinan dalam ekonomi biru akan menjadi isu penting bagi Indonesia selama kepresidenan G20, [as] Ia menambahkan, hal tersebut menjadi salah satu prioritas Pokja Pembangunan.

Menurut Soeharso, sekitar dua pertiga wilayah Indonesia terdiri dari lautan, terbentang seluas lebih dari 6,4 juta kilometer persegi. Indonesia memiliki potensi ekonomi kelautan yang melimpah, mulai dari perikanan dan pariwisata hingga industri dan jasa kelautan.

“Diperkirakan potensi ekonomi kelautan Indonesia sebesar $1,3 miliar, dan dapat menyediakan lapangan kerja bagi 45 juta orang,” kata Suharso dalam diskusi yang sama.

Terumbu karang yang indah juga penting untuk wisata bahari, perikanan, dan pembangunan infrastruktur pesisir. Suharso mengungkapkan bahwa pengelolaan terumbu karang yang berkelanjutan dapat menghasilkan tambahan $37 miliar bagi perekonomian Indonesia pada tahun 2030.

“Transisi Indonesia ke ekonomi biru diharapkan dapat mengurangi ketergantungan ekonomi negara pada sektor ekstraktif,” kata Menkeu.

READ  Talenta teknologi yang berpengalaman adalah anugerah ekonomi untuk masa depan Indonesia

Konferensi ini merupakan bagian dari minggu tahunan Swedish-Indonesian Sustainability Partnership (SISP). Swedia sangat menekankan pada peningkatan keberlanjutan dalam hubungan diplomatiknya dengan Indonesia. Menurut Marina, Swedia ingin memperdalam hubungan dengan Indonesia di bidang ini.

“Kami melihat peluang besar untuk kolaborasi dalam memajukan agenda keberlanjutan selama kepresidenan G20 Indonesia, dan juga selama 2023 ketika Swedia mengambil alih Uni Eropa. [European Union] Saat SISP Week 2021 dimulai pada hari Senin, Marina berkata,