POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia akan menggandakan ukuran ekonomi digital Asia Tenggara saat ini pada tahun 2030

Indonesia akan menggandakan ukuran ekonomi digital Asia Tenggara saat ini pada tahun 2030

Jakarta. Nilai ekonomi internet Indonesia kemungkinan akan mencapai $330 miliar pada tahun 2030, hampir dua kali lipat dari nilai $170 miliar ekonomi digital Asia Tenggara saat ini, menurut laporan terbaru oleh Google, Temasek dan Bain minggu lalu.

“Indonesia sendiri dapat menjadi GMV ganda Asia Tenggara hari ini pada tahun 2030,” kata perusahaan tersebut dalam laporan baru-baru ini berjudul “The Giant Twenties: The SEA Digital Contract.”

Laporan tersebut juga memperkirakan bahwa ekonomi internet Indonesia kemungkinan akan mencapai nilai $146 miliar pada tahun 2025 dari $70 miliar tahun ini, didukung oleh pertumbuhan e-commerce dan kerangka peraturan terbuka yang mendukung layanan keuangan digital.

Laporan tersebut, edisi keenam Ekonomi Internet Asia Tenggara, mencakup Indonesia, bersama dengan Vietnam, Thailand, Filipina, Malaysia dan Singapura. Mereka memberikan wawasan tentang e-commerce yang berkembang, transportasi dan makanan, perjalanan online, media online, dan sektor jasa keuangan, serta sektor teknologi kesehatan dan pendidikan yang berkembang.

Ini juga merupakan faktor dalam pandemi dan bagaimana hal itu secara dramatis mempercepat digitalisasi sebagai hasilnya.

Menurut laporan tersebut, dari awal pandemi hingga paruh pertama tahun 2021, terdapat 21 juta konsumen digital baru di Indonesia. Khususnya, 72 persen adalah daerah non-perkotaan – menyoroti tingkat penetrasi yang menguntungkan.

Selain itu, pengguna yang menggunakan layanan digital sebelum pandemi telah menggunakan layanan 3,6 kali lebih banyak daripada yang mereka miliki sejak awal.

Hasilnya, seluruh sektor Indonesia yang dikaji dalam laporan ini menunjukkan pertumbuhan dua digit pada tahun 2021.

Tidak mengherankan, e-commerce tetap menjadi pendorong pertumbuhan terbesar untuk ekonomi digital, dengan pertumbuhan tahunan sebesar 52 persen mencapai $53 miliar dari $35 miliar. Media online berada di urutan berikutnya dengan 48 persen, disusul transportasi dan makanan sebesar 36 persen.

READ  Kunjungan bersama ke Indonesia, India, Republik Korea dan Amerika Serikat

Laporan tersebut juga menyoroti pengambilalihan Singapura sebagai “tujuan investasi terpanas di kawasan” oleh Indonesia, menandakan era baru ekonomi digital di tahun-tahun mendatang.

Laporan itu menulis: “Meskipun pasar tidak pasti, modal global terus mengalir ke pasar karena fundamental pertumbuhan yang kuat, terutama ketika ada peningkatan penggunaan sebagai akibat dari Covid-19, seperti di e-commerce, fintech, dan kesehatan. teknologi, dan teknologi pendidikan. .