POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Indonesia adalah salah satu negara terburuk di dunia dalam mengelola sampah makanan: Carda Pungan ingin mengubah itu – gaya hidup

Musim hujan telah usai dan matahari bersinar cerah di Surabaya. Di tengah udara panas tabung, sekelompok pria berbaju hijau dengan “carda punkan” berjalan melewati sebuah kampung di sisi barat Surabaya, yang terukir di bagian belakang, yang merupakan rumah bagi banyak tukang kebun. Desa ini terletak di antara gedung “mal super” yang besar dan lapangan golf seluas satu hektar. Jakarta Post Dia bertemu dengan mereka ketika dia akan membagikan bahan makanan kepada orang-orang yang tinggal di antara tempat sampah di sekitar distrik yang disebut Launder.

“Kami berbagi makanan yang telah dipulihkan dari pabrik atau sisa dari pesta. [PPE] Ini karena pekerjaan mereka rentan terpapar COVID-19, ”kata Eva Bactier, salah satu pendiri Carda Punkan.

Gerakan wirausaha sosial telah berjalan hampir setengah dekade. Carda Punk secara aktif berbagi makanan dengan mereka yang tidak mampu membeli makanan sejak tahun 2017. Sebelum terinfeksi, mereka mendistribusikan kembali makanan yang mereka makan setiap hari. Tanpa waktu, Carda Pangan akan mengantarkan makanan bahkan setelah tengah malam.

Gabungan menyesuaikan bantuannya dengan keunikan masing-masing kampung.

“Oleh karena itu, sebelum pendistribusian, kami mengevaluasi masing-masing desa sasaran. Kita lihat statistik desa: umur, rutinitas sehari-hari, jumlah penduduk dan sebagainya. [the villagers] Perebutan makanan. “Eva berkata selama Surat Mengunjungi Food Bank Carda Pangan di Semolovaru, Surabaya.

Grup Punk Carda memiliki 150 desa dalam daftarnya untuk operasi berikutnya. Jumlah ini terus meningkat seiring dengan datangnya rekomendasi desa dari masyarakat. “Kami terbuka untuk saran apa pun; Siapapun bisa kasih rekomendasi desa mana yang harus kami datangi, ”kata Eva.

Anggota Carda Pangan menyiapkan makanan sebelum dibagikan. (JP / Ian Def)

Pada tahun 2011, sebuah laporan dari Economist Intelligence Unit menyatakan Indonesia sebagai penghasil limbah makanan terbesar kedua di dunia. Laporan tersebut menyebutkan bahwa setiap orang di Indonesia membuang 300 kilogram makanan. Earth.org Orang Indonesia menyia-nyiakan setidaknya 1,3 miliar ton makanan setiap tahun – cukup untuk memberi makan 3 miliar orang.

READ  China Xi mengatakan akan mendukung perusahaan untuk meningkatkan investasi di Indonesia

Oleh karena itu, tidak mengherankan jika Carda Pangan sering mendapatkan ramuannya dari sisa kelebihan usaha perhotelan dan makanan, pernikahan, pesta dan makanan yang kedaluwarsa.

Tim Carda Pangan menggunakan metode organoleptik untuk memverifikasi setiap item makanan sebelum didistribusikan kembali. Ini berarti memeriksa rasa, bau, penampilan dan rasa mulut serta mengevaluasi kualitasnya.

“Kalau melihat ada perubahan rasa, buang saja dengan berat hati,” kata Eva.

“Makanya kami biasanya redistribusi makanan sekarang. Kami coba berikan yang segar dan siap makan. Tidak selalu makanan berat, kadang bisa roti saja,” ujarnya.

Pada awalnya, Carda Punk menerima sisanya dari perusahaan katering milik Teddy Trunayudo, salah satu pendiri Carda Punk, sebelum menjalin kontak dengan berbagai perusahaan dan penyelenggara acara. Carda Punk butuh waktu lama untuk membangun reputasi dan kemitraannya. Koalisi menolak membantu organisasi dengan latar belakang politik dan agama.

“Untuk menjaga kemandirian, kami telah membuat banyak rencana untuk mendukung gerakan ini sehingga kami tidak harus bergantung pada sponsor. Kami sedang mengerjakan proyek bernama Lumbang Alam. Kami berencana memproduksi keripik apel dan jus peras dingin dari buah-buahan yang kami miliki. terima langsung dari petani, “kata Eva.

Membantu petani

Karta Pangan sering kali melarang hiu kredit untuk membeli hasil panen dengan harga yang sangat rendah dari petani. Kemitraan ini memungkinkan petani untuk mendistribusikan hasil panen kepada pelanggan tetap melalui sistem pemesanan.

Terlepas dari reputasi Carda Pangan yang semakin meningkat, Eva dan rekan-rekannya yakin bahwa pemerintah daerah dapat bertindak untuk mengatur limbah makanan yang dapat dimakan yang dapat didistribusikan kepada masyarakat miskin.

Anggota Carda Pangan memberi pengarahan kepada penduduk desa sebelum membagikan makanan.Anggota Carda Pangan memberi pengarahan kepada penduduk desa sebelum membagikan makanan. (JP / Ian Def)

Carda Punk bekerja untuk mendorong perusahaan agar secara resmi mendukung perusahaan distribusi makanan lainnya. Tim Eva berusaha meyakinkan perusahaan yang sebagian besar khawatir mendistribusikan sisa makanan karena risiko keracunan makanan – selama prosesnya ditangani dengan benar, diharapkan tidak ada masalah.

READ  Informasi Gempa: Light Mac. 4.0 Gempa

“Ketiadaan regulasi mendorong perusahaan untuk mendistribusikan sisa produknya. Pada saat yang sama, kami mempromosikan kebijakan yang melarang perusahaan makanan membuang dengan mudah produk yang tidak laku. Misalnya, di Amerika Serikat, mereka memiliki keringanan pajak, jadi Dengan adanya regulasi seperti itu bisa mengurangi pemborosan makanan, ”jelas Eva.

Tim Carda Punk melakukan beberapa investigasi dengan perwakilan pemerintah, yang tidak memberikan indikasi apa pun bahwa mereka ada di dalamnya. Ini tidak menghalangi Eva, Teddy, atau anggota tim lainnya.

“Kami tahu perjalanan kami untuk menerapkan regulasi itu panjang. Namun, jika kami bisa meresmikannya, itu bisa menjadi titik awal pengelolaan sampah makanan di Indonesia.

Periode premi Anda Kedaluwarsa dalam 0 hari

Tutup x

Berlangganan untuk mendapatkan akses tak terbatas Dapatkan diskon 50% sekarang