POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

India vs Inggris: Ravichandran Ashwin mencetak kemenangan besar dalam tiga hari

India vs Inggris: Ravichandran Ashwin mencetak kemenangan besar dalam tiga hari

Inggris telah kalah dalam empat Tes berturut-turut di India, dua tes terakhir setelah memenangkan undian
Inggris 218 (Crawley 79; Kuldeep 5-72, Ashwin 4-51) & 195 (Akar 84; Ashwin 5-77)
India 474: (Gale 110, Rohit 103, Padikkal 65, Jaiswal 57, Sarfaraz 56; Bashir 5-173)
India menang dengan satu inning dan 64 run dan memenangkan seri 4-1
Kartu catatan angka

Tur Inggris ke India berakhir dengan buruk karena beberapa pukulan tingkat atas yang buruk menyebabkan kekalahan telak dalam waktu tiga hari pada Tes kelima di Dharamsala.

Membutuhkan 259 untuk kembali memukul di kandang sendiri, Inggris tersingkir karena 195 kekalahan dengan satu inning dan 64 run dan memberi India kemenangan 4-1.

Margin itu akan lebih besar dari sebelumnya jika bukan karena 84 milik Joe Root. Inggris unggul 113-6 hanya untuk Root yang berhasil membujuknya untuk berlari dari belakang ketika kontes telah selesai secara efektif.

Prestasi pagi hari itu dibayangi oleh pukulan yang tidak kompeten oleh James Anderson, yang membawa Kuldeep Yadav di belakangnya untuk menjadi pemain bowler pertama yang mencapai 700 gawang Tes.

Dengan Shoaib Bashir menyelesaikan lima gawang keduanya dalam seri tersebut, India tersingkir dengan jumlah 477. Dalam keadaan yang tidak bersalah, persyaratan minimum Inggris adalah menunda pertandingan ke hari keempat.

Sebaliknya, mereka diturunkan ke off-spinner Ravichandran Ashwin, yang merayakan Tes ke-100 dengan skor 5-77.

Ben Duckett dan Ollie Pope memainkan pukulan yang buruk, Zak Crawley melakukan kesalahan kaki, pertahanan Ben Stokes lemah dan Ben Fox melakukan pukulan bowling. Di sela-sela itu, Jonny Bairstow memasukkan 39 dari 31 bola sebelum disematkan oleh Kuldeep.

Setidaknya Root menunjukkan ketabahan untuk melawan, tetapi dia tidak mampu mencegah kekalahan sepihak selama delapan sesi permainan.

READ  "Saya pikir itu salah Masvidal."

Meskipun ini adalah kekalahan pertama Inggris di bawah Stokes, kekalahan ini adalah kekalahan ketujuh mereka dalam 12 Tes dan mengakhiri musim dingin yang buruk dalam berbagai format yang juga mencakup pertahanan lemah dari Piala Dunia 50-over.

Tim Inggris yang sangat berbeda akan mengalihkan perhatian untuk mempertahankan Piala Dunia T20 pada bulan Juni, dengan Tes berikutnya melawan Hindia Barat di Lord's pada bulan Juli.

Inggris menderita kekalahan telak

Seri ini menjanjikan banyak hal bagi Inggris setelah mereka mencatatkan kemenangan mendebarkan dalam Tes pertama di Hyderabad, tetapi mereka secara bertahap gagal dalam hal ini, penampilan terburuk mereka dalam tur tersebut.

India adalah tempat yang sangat sulit bagi tim tamu. Ini adalah kemenangan ke-17 berturut-turut mereka di kandang, sebuah rekor beruntun sejak tahun 2012. Di awal seri, tim tuan rumah sempat unggul 4-1.

Kekecewaan Inggris datang dari peluang yang mereka sia-siakan di setiap Tes kedua, ketiga dan keempat. Seperti Ashes musim panas lalu, kebangkitan Inggris seharusnya bisa lebih baik.

Ada sedikit pengenceran. Harry Brook melewatkan seluruh seri dan Jack Leach hanya memainkan satu Tes. Inggris akan berbicara tentang kemajuan, dan kemunculan pemain muda Bashir dan Tom Hartley akan menjadi hal yang positif.

Namun pukulan Inggris secara bertahap terpecah menjadi pertunjukan horor terakhir ini. Ada keputusan yang harus diambil tentang masa depan Bairstow dan Fox, dan Bowling perlu meningkatkan kecepatannya di musim panas.

Inggris sudah setengah jalan menjalani apa yang kemungkinan akan diperpanjang hingga empat tahun di bawah kapten Stokes dan pelatih Brendon McCullum. Meskipun komitmen mereka untuk bermain kriket rekreasi patut dipuji, sekaranglah waktunya untuk menggabungkannya dengan hasil yang konsisten.

READ  Penantang Australia Terbuka bersiap untuk turnamen karena posisi Novak Djokovic tidak jelas

Prestasi Anderson dibayangi oleh pukulannya yang buruk

Anderson, 41, adalah pemain kriket Inggris dan olahraga Inggris yang hebat. Langkahnya menuju 700 gawang merupakan langkah yang sulit selama setahun terakhir, namun prestasi tersebut dicapai dalam suasana yang sempurna, dengan matahari bersinar dari pegunungan Himalaya yang tertutup salju.

Kuldeep mendorong tepian, penjaga gawang Foakes mengambil bola dan Anderson merayakannya dengan melambaikan bola ke penonton. Setelah Bashir mengejutkan Jasprit Bumrah dengan tangan tajam Foakes, Inggris berpeluang mengakhiri babak dengan penampilan pukulan yang positif.

Sebaliknya, hal itu justru meledak dalam upaya agresi yang keliru. Pertandingan Duckett dan Pope dibubarkan, sehingga Duckett meminta bola kelima Ashwin untuk dilempar dan Pope melakukan sapuan tergesa-gesa. Ben Crowley memberikan pelatihan memegang kakinya.

Bairstow, dalam Tesnya yang ke-100, memukul Ashwin sebanyak tiga angka enam hanya untuk dibatalkan oleh tikungan tajam Kuldeep. Perjuangan memukul Stokes berlanjut ketika Ashwin langsung melewatinya, sementara Foakes tersingkir karena upaya menyapu yang tidak biasa untuk over kelima Ashwin.

Dia menggali lebih dalam, dengan kepercayaan diri dalam bertahan yang tidak dimiliki rekan satu timnya. Turnya yang mengecewakan – Root hanya pernah melewati 50 kali sebelumnya – diakhiri dengan mantan kapten Inggris itu memberikan pelajaran tentang kesabaran, pemilihan tembakan, dan kemampuan beradaptasi.

Dia memperoleh 28 poin dari kemitraan dengan Hartley dan menambahkan 48 poin lagi dengan Bashir yang penuh tekad. Root berusia 78 tahun ketika orang Anderson terakhir bergabung dengannya, akhirnya bersembunyi bersama Kuldeep saat dia berburu selama satu abad.

India berakhir dengan penampilan dominan

Jika Inggris bisa menunjukkan pemain yang mereka lewatkan, India akhirnya mendominasi seri ini tanpa Virat Kohli, Mohammed Shami dan Rishabh Pant. KL Rahul hanya memainkan Tes pertama dan melewatkan sisa seri karena cedera.

READ  Luka Doncic menyebut Pascal Siakam NBA Players of the Week

Batsmen Yashasvi Jasewal, Shubman Gill dan Sarfaraz Khan dan penjaga gawang-batsman Dhruv Gurel semuanya tampil. Bahkan di hari terakhir, kapten Rohit Sharma harus absen karena cedera punggung, sehingga Bumrah harus mengambil alih komando.

Jika pukulan memiliki nuansa baru, para pemain bowling India yang berpengalaman dan terampillah yang akhirnya secara bertahap membedakan Inggris. Di awal seri, ada ayunan terbalik untuk Bumrah, dan inilah hasil tangkapan lima gawang Kuldeep di babak pertama dan kepiawaian Ashwin di babak kedua.

Mengambil bola baru, Ashwin membuat kerusuhan dalam lima gawangnya yang ke-36 di Tes – sebuah rekor untuk pemain bowling India. Dia mengeksploitasi kelemahan teknik Duckett dan Pope, dan memasang jebakan untuk Crowley. Ashwin telah memecat Stokes lebih sering daripada pemain lain di Tes dan memukul kapten saat makan siang untuk secara efektif mengakhiri pemikiran tentang pukulan India lagi.

Bumrah membuat Hartley unggul 20 gol, gawang India ke-17 dalam pertandingan tersebut tetapi gawang pertama tidak diambil oleh pemintal. Sementara itu, Mark Wood berada satu kaki di depan Yorker untuk melengkapi pasangan tersebut.

India dibuat frustrasi oleh Bashir sampai Ravindra Jadeja memasukkan bola, dan kemudian upaya Root untuk bangkit mengakhiri pertandingan sebelum minum teh pada hari ketiga.