POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

India meninjau konsesi tarif nol atas impor ponsel dalam pembicaraan perjanjian perdagangan ASEAN

India meninjau konsesi tarif nol atas impor ponsel dalam pembicaraan perjanjian perdagangan ASEAN

(MENAFN- KNN India)
New Delhi, 10 Juli (KNN) Dalam perkembangan penting, India sedang bersiap untuk mengevaluasi kembali konsesi terkait dengan tidak adanya bea masuk yang diberikan pada impor telepon seluler selama peninjauan mendatang terhadap perjanjian perdagangan bebas dengan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN).

Pembicaraan tersebut, yang dijadwalkan akan diadakan pada tanggal 29-31 Juli di Jakarta, Indonesia, bertujuan untuk memodernisasi Perjanjian Perdagangan Barang Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ATiga) yang ditandatangani lebih dari satu dekade lalu.

India akan diwakili dalam negosiasi ini oleh delegasi tingkat tinggi yang dipimpin oleh Rajesh Agrawal, Sekretaris Tambahan, Kementerian Perdagangan.

Sumber yang dekat dengan dokumen tersebut, yang berbicara tanpa menyebut nama, mengungkapkan bahwa India bermaksud menyelesaikan kesepakatan tersebut sebelum akhir tahun ini.

Kajian tersebut akan fokus pada konsesi tarif yang diberikan kepada negara-negara ASEAN, khususnya Vietnam, yang saat ini mengizinkan impor komponen ponsel bebas bea.

Langkah ini dipandang sebagai langkah potensial untuk melindungi dan meningkatkan pertumbuhan industri dalam negeri India.

Perjanjian Perdagangan Bebas AS-Tiongkok, yang ditandatangani pada tahun 2009 dan dilaksanakan pada tahun 2010 dan 2011, mengusulkan penghapusan tarif pada 74,2% pos tarif dan pengurangan tarif tambahan sebesar 14,2%. Persentase sisanya (11,6%) dari kelompok tarif tidak menerima konsesi apapun.

Meskipun perdagangan antara India dan ASEAN telah tumbuh secara signifikan sejak penandatanganan perjanjian tersebut, hal ini memberikan manfaat yang besar bagi kawasan ASEAN.

Antara FY09 dan FY2023, ekspor India ke ASEAN meningkat sebesar 130,4%, sementara impor meningkat sebesar 234,4%.

Perdagangan India dengan ASEAN terutama terkonsentrasi di lima negara: Indonesia, Singapura, Malaysia, Thailand dan Vietnam.

Dinamika perdagangan saat ini menunjukkan bahwa lebih dari 50 persen impor India dari ASEAN terdiri dari batu bara, minyak sawit, dan bahan mentah lainnya.

READ  Indonesia sangat menantikan kerjasama bisnis dengan banyak negara

Sebaliknya, ekspor India ke kawasan ini mencakup produk olahan minyak bumi, kendaraan komersial, peralatan telekomunikasi, dan berbagai barang pertanian dan industri.

Berbeda dengan Uni Eropa, ASEAN mengizinkan setiap negara anggota untuk menetapkan tarifnya sendiri berdasarkan perjanjian perdagangan bebas. Namun, dalam negosiasi tersebut, India menyajikan jadwal tarif tunggal yang berlaku untuk semua negara anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara. Beberapa ahli menyatakan bahwa pendekatan ini mungkin membatasi efektivitas daftar pengecualian India.

(Kantor KNN)

MENAFN10072024000155011030ID1108428469


Penafian Hukum:
MENAFN memberikan informasi “sebagaimana adanya” tanpa jaminan apapun. Kami tidak menerima tanggung jawab atau kewajiban apa pun atas keakuratan, konten, gambar, video, lisensi, kelengkapan, legalitas, atau keandalan informasi yang terkandung dalam artikel ini. Jika Anda memiliki keluhan atau masalah hak cipta terkait artikel ini, silakan hubungi penyedia di atas.