POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

India mengajukan kasus korupsi terhadap BAE Systems dan Rolls-Royce

India mengajukan kasus korupsi terhadap BAE Systems dan Rolls-Royce

NEW DELHI, 29 Mei (Reuters) – India telah mengajukan kasus korupsi terhadap BAE Systems plc Inggris (BAES.L) dan Rolls-Royce Holdings (RR.L) untuk “konspirasi kriminal” dalam pengadaan 123 pesawat berlisensi canggih. Dia menunjukkan dokumen kepada polisi federal.

Dokumen tertanggal 23 Mei itu mengatakan kasus itu didasarkan pada temuan investigasi yang diluncurkan oleh Biro Investigasi Pusat (CBI) India pada 2016.

Rolls-Royce mengatakan tuduhan yang diselidiki terungkap pada 2017, ketika membayar denda £497 juta kepada Kantor Penipuan Serius Inggris untuk menyelesaikan kasus yang melibatkan transaksi dengan negara-negara termasuk China, India, dan Thailand.

Seorang juru bicara perusahaan mengatakan pihaknya terus membantu otoritas India dalam penyelidikan mereka, dan sekarang ini adalah “bisnis yang sama sekali berbeda”.

“Kami tidak akan mentolerir pelanggaran komersial dalam bentuk apa pun dan berkomitmen untuk mempertahankan standar etika yang tinggi,” kata juru bicara itu.

BAE mengatakan dalam tanggapannya bahwa tidak pantas mengomentari penyelidikan yang sedang berlangsung. Kementerian Pertahanan India tidak menanggapi permintaan komentar.

Dokumen tersebut, yang dilihat oleh Reuters, menuduh bahwa produsen pesawat latih membayar suap yang melanggar aturan kontrak pertahanan India kepada broker yang membantu mereka mendapatkan kontrak dengan mengerahkan “pengaruh yang tidak semestinya” pada pejabat pemerintah India.

Dikatakan juga bahwa Rolls-Royce India dan para pejabatnya mengadakan konspirasi kriminal dengan pejabat Kementerian Pertahanan India yang tidak dikenal dan perantara antara tahun 2003 dan 2012 untuk kontrak yang berkaitan dengan pesawat latih.

Pada tahun 2005, India menandatangani kesepakatan untuk membeli 24 pesawat latih jet Hawk 115 canggih seharga 734,21 juta pound sterling ($926,65 juta), dan lisensi untuk memproduksi 42 pesawat seharga 308,25 juta pound sterling, bersama dengan pasokan bahan dan transfer teknologi.

READ  Mary Kay Inc. berkomitmen untuk melindungi pantai kita pada Hari Lahan Basah Sedunia 2022

Bank Sentral Irak mengatakan dalam dokumennya bahwa ini dilakukan “sebagai pengganti suap, komisi, dan komisi besar yang dibayarkan oleh pabrik tersebut dan pejabatnya kepada perantara.”

Antara 2008 dan 2010, katanya, pemerintah India setuju untuk melisensikan pembuatan 57 pesawat tambahan seharga 95 miliar rupee ($1,16 miliar) di bawah perjanjian terpisah dengan BAE Systems (Operations) Ltd.

Mengajukan dokumen adalah langkah pertama menuju persidangan formal.

($1 = 0,7923 pon)

($1 = 81.7800 Rupee India)

(Laporan) Diserahkan oleh Krishn Kaushik, Muvija M dan Tanvi Mehta; Diedit oleh YP Rajesh, Barbara Lewis, dan Jan Harvey

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Krishna Kaushik

Thomson Reuters

Krishna melaporkan politik dan urusan strategis anak benua India. Dia sebelumnya bekerja untuk Proyek Pelaporan Kejahatan Terorganisir dan Korupsi, sebuah konsorsium investigasi internasional; Majalah Indian Express dan The Caravan, yang menulis tentang advokasi, politik, hukum, blok, media, pemilu, dan proyek investigasi. Lulusan Sekolah Jurnalisme Universitas Columbia, Krishen telah memenangkan banyak penghargaan untuk karyanya. Hubungi: +918527322283