POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

India dan Indonesia berurusan dengan Daftar Prioritas Tinggi Gandum Australia

India dan Indonesia berurusan dengan Daftar Prioritas Tinggi Gandum Australia

Menteri Pertanian baru Murray Watt dilantik oleh Gubernur Jenderal David Hurley minggu ini. foto-foto Murray Watt

GrainGrowers, badan industri, menyambut baik penunjukan menteri baru pemerintah federal dan mengatakan akan bekerja dengan menteri-menteri utama untuk memajukan kepentingan industri, termasuk meningkatkan dan meningkatkan akses pasar untuk komoditas biji-bijian Australia.

Perdana Menteri Anthony Albania Minggu ini, senator negara bagian dari Queensland mengumumkan Murray Watt Sebagai Menteri Pertanian, Perikanan dan Kehutanan yang baru.

Senator dari Australia Selatan Don Farrel Dia diangkat sebagai Menteri Perdagangan, yang bertanggung jawab atas Pariwisata, dan sebagai Menteri Khusus Negara Tania Pleberskanggota Sydney, adalah Menteri Lingkungan dan Air yang baru.

Watt adalah seorang pengacara sebelum bergabung dengan pelayanan publik Queensland, menjabat sebagai Kepala Staf Perdana Menteri Anna Bligh dari 2002 hingga 2007.

Dia adalah Anggota Parlemen Queensland dari 2009 hingga 2012 sebelum terpilih pada 2016 sebagai anggota Senat Queensland di Parlemen Federal.

Dia menjabat sebagai Shadow Minister for Northern Australia, Disaster and Emergency Management dan Queensland Resources in Oposition.

Kursi GrainGrowers Brett Hosking Dia mengatakan bahwa organisasi itu menantikan untuk bekerja dengan Tuan Watt atas nama para petani di seluruh Australia.

“Ada peluang luar biasa bagi ekonomi Australia, komunitas regional, dan lingkungan kami melalui kerja para petani kami dan kami berharap dapat mendiskusikannya secara lebih rinci dengan Menteri Watt selama beberapa minggu mendatang,” kata Hosking.

Sebagai pemilik kebun anggur kecil di Clare Valley, Australia Selatan, Mr. Farrell memiliki lebih banyak pengalaman langsung di industri pertanian daripada Mr. Watt.

Dia terpilih menjadi anggota Senat pada tahun 2008 dan menjabat sebagai Sekretaris Khusus Negara, Menteri Bayangan Olahraga dan Pariwisata, dan Menteri Bayangan yang Membantu Pemimpin Oposisi sebelum menduduki posisinya saat ini.

READ  Proyek Somersworth NH Little Indonesia District dipandang sebagai kemitraan

Hosking mengatakan GrainGrowers juga akan memprioritaskan pembicaraan dengan Farrell untuk memastikan petani Australia memiliki akses terbaik ke berbagai pasar ekspor.

Mendatang Menteri Perdagangan dan Pariwisata Don Farrell dan Menteri Luar Negeri Penny Wong. Foto: Don Farrel

“Sebagai industri yang berfokus pada ekspor, perdagangan dan akses pasar sangat penting,” kata Hosking.

“Kami berharap dapat bekerja sama dengan Menteri Farrell dan timnya saat kami terus berbagi berita positif tentang biji-bijian Australia yang bergizi dan bersih.

“Dalam lingkungan global saat ini, ini adalah waktu yang kritis bagi industri biji-bijian Australia kelas dunia untuk memiliki kesempatan berkembang dalam lingkungan kebijakan yang jelas dan mendukung.”

Harapan untuk Perjanjian Perdagangan Bebas India

Di garis depan diskusi adalah Perjanjian Kerjasama Ekonomi dan Perdagangan Australia-India (AI ECTA) dan Hubungan Perdagangan Australia-Indonesia.

Meskipun disambut oleh beberapa industri pertanian seperti produsen anggur, makadamia, dan wol dan domba, perjanjian perdagangan bebas sementara antara Australia dan India tidak banyak membantu industri biji-bijian selain potensi manfaat lentil, kacang-kacangan, minyak canola, dan kedelai.

Kesepakatan tersebut, yang diumumkan awal tahun ini, sebagian besar dilihat oleh kelompok petani gandum sebagai kelanjutan dari status quo.

Itu juga gagal menciptakan peluang bagi petani buncis yang ditempatkan secara ideal untuk mengambil keuntungan dari penurunan produksi India karena kondisi cuaca yang tidak menguntungkan.

“Rincian perjanjian perdagangan bebas sementara dengan India sedikit mengecewakan, mengingat potensi besar untuk ekspor, terutama buncis kami di pasar ini,” kata Hosking dalam sebuah pernyataan awal tahun ini.

“Sementara produksi buncis dalam negeri di India saat ini kuat, ada dan akan lagi, periode ketika kondisi musiman tidak dapat memenuhi permintaan.

READ  Pukulan Delta mengetuk angin dalam pemulihan ekonomi Asia

“Petani Australia secara ideal ditempatkan untuk dapat mendukung penduduk India melalui kekurangan ini meskipun ini tidak akan menjadi pilihan berdasarkan perjanjian perdagangan bebas ini.”

Pemerintah federal sebelumnya mengindikasikan bahwa pengumuman ini adalah kesepakatan sementara, dengan diskusi berlanjut untuk menyelesaikan nota kesepahaman pertanian.

Sebagai salah satu komoditas biji-bijian terpenting yang diperdagangkan Australia dengan India, diharapkan kesepakatan di masa depan akan melihat pemotongan tarif pada buncis.

Traksi diperlukan di Indonesia

Meningkatkan hubungan dan akses pasar gandum Australia dan biji-bijian pakan ke Indonesia juga akan meningkatkan peluang bagi petani.

Biji-bijian pakan Australia seperti jelai dan biji kapas memiliki akses bebas bea ke Indonesia lebih dari 500.000 ton. tetapi, Tidak ada jumlah besar Itu diekspor di bawah Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Indonesia-Australia (IA-CEPA) yang mulai berlaku pada Juli 2020.

Pemerintah Australia dan Indonesia juga mendirikan pusat kerjasama ekonomi pada tahun 2021.

Pusat tersebut didirikan untuk meningkatkan akses pasar antar negara, dengan biji-bijian dipromosikan sebagai komoditas tunggal yang dimaksudkan untuk menguntungkan; Namun, hanya sedikit keuntungan di pasar pakan atau konsumsi manusia yang dihasilkan dari inisiatif tersebut.

Grain Central: Dapatkan berita gratis kami langsung ke kotak masuk Anda – klik disini