POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ind vs Aus – Ellyse Perry memberi Australia alasan untuk merayakan hari bersejarahnya

Ind vs Aus – Ellyse Perry memberi Australia alasan untuk merayakan hari bersejarahnya

Garth memilih dua gawang sementara Perry mengejar 131 untuk membantu Australia menyamakan kedudukan dalam seri tersebut

S Sudarchanan

Garth: Perry benar-benar luar biasa dalam permainan wanita

Australia menyamakan kedudukan seri T20I 1-1 melawan India di Mumbai pada hari Minggu

Satu kesempatan bercerita tentang kejeniusan Ellyse Perry.

Australia membutuhkan 32 untuk menang dengan 24 bola dengan Perry sebagai penyerang. Mereka mengejar 131 untuk menyamakan kedudukan dalam tiga pertandingan seri T20I melawan India. Satu jam yang lalu sepertinya tidak akan mendekati level tersebut tetapi India berhasil bertahan dalam kontes tersebut. Sebanyak 42.618 penonton di Stadion DY Patel – dipimpin oleh 'Bucket Hat Cult', sekelompok penggemar kriket wanita yang terkenal karena nyanyian kreatif mereka di pertandingan India – sangat mendukung tim tuan rumah. Deepti Sharma, yang sudah mengambil dua gawang, menguasai bola.

Tapi Perry tidak merasa terganggu dengan semua ini. Ini adalah penampilan internasionalnya yang ke-300; Wanita Australia pertama yang mencapai tonggak sejarah ini.

Deepti melemparkan satu bola ke atas dan Peri dengan cepat menggunakan kakinya untuk melompati lintasan untuk mengaitkan bola jauh melewati pelompat dalam jangka panjang. Ketegangan yang meningkat di ruang istirahat Australia mereda. Keheningan menyelimuti lapangan untuk menandai momen ketika pertandingan diputuskan untuk tim tamu.

Terlepas dari segala prestasinya di bidang kriket, tim T20I merupakan tim di mana Perry tidak selalu mendapat tempat di starting XI. Dia tidak memainkan pertandingan apa pun di Commonwealth Games 2022, di mana Australia memenangkan emas. Jadi dia pergi, mencari perlengkapan lain untuk digunakan dan kembali untuk tur T20I di India akhir tahun itu dengan semangat baru. Sejak Desember 2022, Perry telah mencapai 22 angka enam di T20I Paling banyak untuk campuran apa pun Dalam bentuk; Sebelum perubahan haluan ini, dia hanya mencapai 23 angka enam dalam 14 tahun.

READ  Cameron Norrie 'menginginkan lebih' setelah 'akhir yang mengecewakan' tahun ini

Perry memukul enam lagi dari DY Patil – sapuan yang sangat melelahkan di kaki persegi yang dalam – yang berakhir tak terkalahkan dengan 34 dari 21 bola untuk menyamakan kedudukan tiga seri T20I 1-1.

Ellyse Perry memberikan pengaruh yang menenangkan selama pengejaran yang menegangkan Bank Kredit dan Perdagangan Internasional

Setelah serangkaian cedera dalam beberapa tahun terakhir, Perry tidak banyak bermain tetapi tetap menjadi pemain kunci, sering menjaga titik-titik panas di lapangan seperti busur dari deep square leg hingga deep mid-off.

Pada hari Minggu, dia menemukan dirinya dalam posisi sempurna di tengah gawang untuk menangkap sapuan ringan dari Smriti Mandhana. Kemudian lagi ketika Harmanpreet Kaur unggul dalam sapuannya. Langit berkabut, lampu sorot, sorak-sorai orang banyak – tidak ada yang menghalangi. Dari bola terakhir babak India, dia melepaskan umpan tajam untuk menangkap Dipti di ujung striker.

Pada kesempatan lain, dia dengan senang hati berlari dari batas ke lapangan di atas ring atau memberikan kata ramah kepada pemain bowling cepat Kim Garth, yang melakukan kerusakan awal setelah Alyssa Healy mengirim India ke dalam pukulan. Garth, yang menggantikan Darcy Brown pada over ke-11, menjebak Shafali Verma dari bola keempat. Kemampuannya untuk membengkokkan bola baru hingga membuat pemukul merasa tidak nyaman.

Garth kemudian dipotong oleh Jemima Rodriguez untuk perbatasan tapi dia dengan cepat memenangkan pertarungan itu. Dengan dua gol dalam dua pertandingan pertamanya, Garth, yang melakukan debutnya di Australia pada tur terakhir mereka di India pada Desember 2022 setelah awalnya bermain untuk Irlandia, mampu mengatur keadaan lebih awal.

“Saya sempat bermain di sini di DY dan belajar banyak di WPL [for Gujarat Giants]“kata Garth.”[I] Saya mencoba belajar sebaik mungkin dari keadaan itu. Tidak selalu merupakan ide bagus untuk bermain di sini dengan lemparan kecil, cepat, dan gawang datar. “Saya hanya perlu mencoba untuk tetap bermain semaksimal mungkin, tapi saya juga harus memiliki rencana B dan rencana ketiga ketika segala sesuatunya tidak berjalan sesuai keinginan Anda.”

Kim Garth mengatur suasana lebih awal dengan dua gawang di dua over pertamanya Bank Kredit dan Perdagangan Internasional

Di awal karirnya, Garth, yang juga pemain serba bisa, mengagumi Perry dan merupakan bagian dari tim yang sama – Sydney Sixers – di Women's Big Bash League pada 2016-17 dan 2017-18.

READ  Statistik FPL Gameweek 2: Frustrasi bagi pemilik Haaland

“Saya cukup beruntung bisa bermain dengan Bez ketika dia bermain di WBBL02 dan WBBL03, dan ketika saya bergabung dengan tim ini, saya sangat bersemangat berada di tim yang sama dengannya dan berada di dekatnya serta menghabiskan waktu di dekatnya. Apa yang terjadi di lapangan berbicara banyak.” Cukup tentang dirinya sendiri.

“Sungguh luar biasa apa yang dia lakukan di luar lapangan, dan terus menginspirasi generasi muda. Dia sangat hebat dalam olahraga putri, dan saya yakin kita akan melihatnya terus melakukan hal yang sama di tahun-tahun mendatang.” .”

Pada malam di mana Annabel Sutherland dan Georgia Wareham masing-masing mencetak dua gawang, Garth mengembalikan 2 untuk 27 dan dianugerahi man-of-the-match, setelah itu Perry memastikan Australia memiliki alasan untuk merayakan hari bersejarah mereka.

S Sudarshanan adalah sub-editor di ESPNcricinfo