POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Implementasi Nilai Ekonomis Karbon di Indonesia: Pokok-Pokok Perpres No. 98 Tahun 2021 - Pengelolaan Sampah

Implementasi Nilai Ekonomis Karbon di Indonesia: Pokok-Pokok Perpres No. 98 Tahun 2021 – Pengelolaan Sampah

Untuk mencetak artikel ini, Anda hanya perlu mendaftar atau masuk ke Mondaq.com.

Menurut Badan Perlindungan Lingkungan AS, peningkatan emisi karbon disebabkan oleh aktivitas manusia selama 150 tahun terakhir. Meskipun aktivitas terbatas selama pandemi COVID-19, jejak karbon terus meningkat karena langkah-langkah regulasi yang longgar.

Upaya pengendalian emisi karbon di Indonesia diatur dengan Peraturan Presiden Nomor 98 Tahun 2021 tentang Pelaksanaan Nilai Keekonomian Karbon untuk mencapai target kontribusi yang ditetapkan secara nasional dan pengendalian emisi gas rumah kaca terhadap pembangunan nasional (“PR 98/2021“). Masalah ini juga dibahas dalam artikel kami sebelumnya “Hukum Harmonisasi Pajak”.

PR 98/2021 merupakan bagian dari implementasi Indonesia dari Paris Agreement yang sebelumnya telah diratifikasi dengan Undang-Undang Nomor 16 Tahun 2016 tentang Pengesahan Paris Agreement of the United Nations Framework Convention on Climate Change. PR 98/2021 menyoroti harapan bahwa Indonesia akan mampu mengelola dampak negatif perubahan iklim dan mengurangi emisi gas rumah kaca (“GGE“) untuk mencapai kontribusi yang ditentukan secara nasional (“NDC“).

Untuk mencapai NDC, PR 98/2021 menawarkan dua pendekatan umum, (1) mitigasi dan (2) adaptasi. Selanjutnya, PR 98/2021 mengonsepkan nilai ekonomi karbon (“CEV“), dimana pengaturan harga karbon dan tata niaga karbon diatur termasuk namun tidak terbatas pada insentif ekonomi, pungutan karbon dan pajak. Langkah-langkah tersebut termasuk kementerian, lembaga, pemerintah daerah, pelaku usaha dan masyarakat terkait (“)penyelenggaraDalam artikel ini, kami fokus pada ketentuan utama dalam PR 98/2021 tentang pelaku usaha yang terlibat dalam aksi mitigasi/adaptasi, fitur utama yang harus diperhatikan oleh pelaku usaha, dan bagaimana menerapkan CEV sebagai alat untuk mencapai kontribusi Ringkasnya, PR 98/2021 menunjukkan kesiapan regulasi Indonesia untuk beradaptasi dengan perubahan dari pasar karbon sukarela ke pasar karbon yang sesuai.

READ  Indonesia usulkan proyek hijau senilai $11 miliar di tengah masalah regulasi - Ekonomi

sebuah. Sektor usaha terkait

PP 98/2021 mencantumkan beberapa sektor usaha yang bertanggung jawab untuk mencapai NDC. Sektor-sektor tersebut adalah:

  1. energi;

  2. Sampah;

  3. penggunaan proses dan produk industri;

  4. Pertanian;

  5. Kehutanan. wow

  6. Sektor lainnya sejalan dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi.

Bidang-bidang usaha di atas dibagi menjadi sub-sektor sebagai berikut:

  1. Pembangkit listrik;

  2. Angkutan;

  3. bangunan;

  4. limbah padat;

  5. limbah cair;

  6. sampah;

  7. industri;

  8. Petani[عامة]

  9. pendidikan[عامة]

  10. Tanah pertanian.

  11. Kehutanan.

  12. pengelolaan gambut dan pohon; wow

  13. Sektor lainnya sejalan dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi.

Di tingkat nasional, sektor dan sub-sektor diawasi oleh kementerian terkait. Dalam lingkup provinsi, dipimpin oleh masing-masing gubernur berkoordinasi dengan pemerintah provinsi.

B. Langkah-langkah mitigasi dan adaptasi

Menurut PP 98/2021, langkah-langkah mitigasi dan adaptasi perubahan iklim dibagi menjadi tiga fase:

  1. perencanaan aksi mitigasi/adaptasi;

  2. Melaksanakan tindakan mitigasi/adaptasi terhadap perubahan iklim; Dan

  3. Mengawasi dan mengevaluasi tindakan mitigasi/adaptasi terhadap perubahan iklim.

Dalam hal perencanaan aksi mitigasi/adaptasi, pelaku komersial harus:

  1. pemrosesan inventaris GGE;

  2. Penyusunan dan penetapan baseline untuk Kelompok Ahli Pemerintahan;

  3. penetapan target/adaptasi mitigasi; Dan

  4. Perencanaan aksi untuk mitigasi/adaptasi terhadap perubahan iklim.

C. Tujuan dan implementasi nilai ekonomi karbon

Tujuan utama NDC dalam PR 98/2021 adalah: (i) mengurangi emisi GGE sebesar 29% hingga 40% pada tahun 2030; dan (ii) membangun keamanan nasional, regional dan publik terhadap risiko perubahan iklim (“Tujuan Kontribusi Nasional Indonesia“).

Untuk lebih mengimplementasikan aksi mitigasi dan adaptasi untuk mencapai NDC, PR 98/2021 memperkenalkan implementasi CEV (Carbon Economic Value), yang terdiri dari kepatuhan awal oleh pelaku komersial melalui proses MRV dalam sistem National Climate Change Control Registry (Sistem Registri Nasional Pengendalian Perubahan Iklim atau “sernabi“).

Pelaku komersial pada sektor/subsektor di atas wajib mencatat dan melaporkan kinerja mitigasi dan adaptasinya, serta implementasi CEV kepada SRNPPI setiap tahun. Laporan terkait akan diverifikasi oleh auditor independen sebagai rekomendasi kepada Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (“Menteri“) menerbitkan sertifikat pengurangan emisi gas rumah kaca (“)Sertifikat GGEJika tidak melakukan registrasi dan pelaporan, pelaku komersial dapat dikenakan sanksi administratif, seperti:

  1. Surat peringatan

  2. tindakan pemaksaan oleh pemerintah Indonesia;

  3. Denda administrasi

  4. pembekuan sertifikasi GGE; Dan

  5. pencabutan sertifikasi GGE.

D- Manfaat memperoleh sertifikat GGE

Sertifikasi GGE digunakan sebagai dasar kepatuhan pelaku usaha terhadap kinerjanya untuk berpartisipasi dalam tujuan NDC. Selain itu, sertifikasi GGE dapat digunakan untuk mendapatkan banyak keuntungan:

  1. Perdagangan Karbon: Pelaku usaha dapat menggunakan sertifikat GGE sebagai dokumentasi tambahan untuk melakukan perdagangan karbon dalam negeri atau luar negeri. Saat ini, belum ada peraturan pelaksana mengenai tata niaga karbon. Namun, PP 98/2021 mengizinkan perdagangan karbon internasional selama tidak bertentangan dengan target Nationally Determined Contribution (NDC) Indonesia.

  2. Pembayaran Berbasis Hasil: Operator komersial dapat memperoleh manfaat dari beberapa insentif yang diperoleh melalui sertifikasi GGE. Sebelum pelaksanaan PP 98/2021, Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan menyelenggarakan pembayaran berbasis hasil sesuai dengan Peraturan No. P.70/MELHK/SETJEN/KUM.1/12/2017 tentang Pelaksanaan Penurunan Emisi dari Pedoman Deforestasi dan Degradasi Hutan serta Peran Konservasi dan Pengelolaan hutan lestari dan peningkatan stok karbon hutan (“KLHK 70/2017“), yang mengakomodir mekanisme pembayaran berbasis hasil bagi pelaku komersial di industri kehutanan.Pada implementasi PP 98/2021, dimungkinkan untuk menerbitkan peraturan tentang pembayaran berbasis hasil oleh kementerian terkait.

  3. Pajak Karbon dan Biaya: Berdasarkan Undang-Undang No. 7 Tahun 2021 tentang Koordinasi Peraturan Perpajakan (“HPP.Hukum‘), pemerintah Indonesia telah memperkenalkan ‘pajak karbon’, yaitu pajak yang dikenakan pada entitas komersial yang menghasilkan emisi karbon dengan dampak besar dan negatif terhadap lingkungan. pajak dan retribusi karbon.

ketentuan peralihan

Pelaku komersial yang telah melaksanakan perdagangan karbon dan pembayaran berbasis hasil sebelum penerapan PP 98/2021 wajib mendaftarkan dan melaporkan Modul Mitigasi Perubahan Iklim dan Karbon melalui SRNPPI Tidak lebih dari satu tahun Setelah berlakunya UU PR 98/2021.

Kegagalan untuk memenuhi persyaratan ini dapat mencegah pelaku komersial ini untuk memperdagangkan sisa kredit karbon mereka, sementara kredit yang terdaftar dan dilaporkan secara lokal hanya dapat diperdagangkan.

Isi artikel ini dimaksudkan untuk memberikan panduan umum tentang topik tersebut. Disarankan untuk mengikuti saran dari spesialis dalam keadaan seperti itu.

Artikel populer tentang: Lingkungan dari Indonesia

Pembaruan Mingguan ESG – 18 Mei 2022

Dibevois dan Plimpton

Pada tanggal 15 Maret 2022, Full Federal Court of Australia membatalkan keputusan hakim pengadilan yang lebih rendah di Sharma et al v. Menteri Lingkungan Hidup untuk memberlakukan tugas kehati-hatian pada Menteri Lingkungan untuk…

Pemilu dan Lingkungan: Apa yang Terjadi Selanjutnya?

Herbert Smith Freehills

Pemilihan federal Australia baru-baru ini menyebabkan perubahan pemerintahan. Sementara penghitungan suara berlanjut dan konstitusi final parlemen kita belum pasti…

hukum lingkungan di india

Pengacara Asosiasi Ikan

Komisi Keanekaragaman Hayati Nasional Chennai telah dibentuk untuk tujuan pelaksanaan tujuan Undang-undang.