POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘I’m Lost’: Petani Yunani tewas terbakar setelah api membakar kawanan kambingnya – Lingkungan

Terkejut, Custis Angelou berkeliaran di antara bangkai kambingnya, semuanya 372, dibakar oleh api yang melahap hutan di pulau Evia di Yunani. “Aku tersesat, aku tidak tahan lagi,” desahnya.

Kambing berbaring di sisi bukit hitam karena api yang telah berkobar selama lebih dari seminggu di utara pulau terbesar kedua di Yunani itu.

Di sana, di tengah hutan, petani berusia 44 tahun itu secara ajaib bertahan hidup dengan menghabiskan waktu berjam-jam di bawah pipa air irigasi, dikelilingi api.

“Orang suci itu menyelamatkan saya,” kata Angelou.

Ada keheningan yang luar biasa, hanya gemerisik daun kering yang tertiup angin.

Di kaki batang pohon yang tak bernyawa, mayat-mayat binatang yang hangus dan terkoyak-koyak tergeletak di atas awan lalat, bau menjijikkan di udara.

Tanduk itu terlihat melalui cabang-cabang gundul dan pohon-pohon hitam, dan juga tulang rahang, di tempat yang telah menjadi kuburan terbuka di atas karpet abu.

Angelo melihat kerusakan, wajahnya kotor, matanya cekung ke wajahnya.

Dia berlutut, dan memegang kepalanya: “Biarkan mereka mengubur mereka, saya tidak ingin melihat mereka lagi.”

mulai dari nol’

Angelou meninggalkan sekolah pada usia dua belas tahun. Sejak itu, ia memelihara kambing, salah satu dari banyak ternak di timur laut Evia.

“Selama lebih dari 30 tahun, 365 hari setahun,” katanya.

“Hatiku harus tenang, aku harus memulai semuanya dari awal,” bisiknya.

Dia mengatakan ayahnya bekerja selama 50 tahun untuk mendapatkan “kawanan seperti itu. Jika dia datang ke sini, dia akan pingsan.”

Di rumah keluarga di desa kecil Kerasia, Spyros Angelou yang berusia 73 tahun merasa sulit menghadapi bencana.

“Kita sudah selesai, apa yang kamu ingin kita lakukan?” Dia bertanya sambil duduk di meja di halaman.

READ  Manish Sisodia Pusat Sasaran Vaksin, Bagaimana RS Swasta Mendapatkan Vaksin?

“Saya tumbuh dengan makhluk-makhluk ini.

“Pohon pinus dibakar, ladang dibakar, hewan dibakar. Kita akan kelaparan. Apa yang akan kita makan? Bagaimana kita akan hidup?”

Kerasia terletak di perbukitan, dikelilingi oleh reruntuhan. Api berhenti di ambang pintu sekolah dasar, dan penduduk setempat menyelamatkan jalan-jalan yang curam.

Costis Angelou adalah ayah dari seorang anak laki-laki berusia 11 tahun, dan dia berharap untuk masa depan yang berbeda untuknya.

“Putra saya akan menemani saya ke mana-mana kapan pun dia punya waktu. Lebih baik dia tidak pernah terlibat dalam pengasuhan dan mencari pekerjaan lain.”

Pejabat datang untuk memeriksa kerusakan yang terjadi untuk memperkirakan berapa banyak kompensasi yang bisa mereka dapatkan, dan dia harus dibayar untuk setiap kambing yang hilang.

Beberapa pekerjaan rehabilitasi kecil telah dimulai.

Angelou menghela nafas: “Rumah mudah dibangun kembali, dan alam adalah cerita lain.”