POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

IIHF – Melampaui Puncak

IIHF – Melampaui Puncak

Jika tampaknya ada banyak pemula di Kejuaraan Dunia ini, pasti ada. Dan salah satunya adalah Timothy Liljegren, yang telah memantapkan dirinya sebagai gelandang awal dengan Toronto Leafs. Dia mengalami akhir musim NHL yang mengecewakan tetapi senang bermain dengan Tre Kronor di Tampere.

Jonas Segenthaler, Swiss– Masa depan dimulai sekarang

Bermain di Riga bersama Tim Swiss tahun ini, Jonas Seigenthaler yang berusia 26 tahun menyelesaikan hat-tricknya di kompetisi IIHF. Itu berarti dia bermain di tiga Under-18, tiga Kejuaraan Dunia Junior, dan sekarang tiga Dunia Pria Senior. Swiss bekerja sama dengan Nico Hischer setelah tim NHL-nya, New Jersey Devils, tersingkir dari playoff Piala Stanley. Bagi Siegenthaler, dia tahu bahwa hadiahnya adalah awal dari masa depan orang lain.

“Ini kesempatan bagus untuk bermain dengan orang-orang ini lagi,” dia memulai. “Saya bermain dengan beberapa dari mereka saat tumbuh dewasa, jadi selalu menyenangkan. Kami memiliki sekelompok orang yang baik, dan sangat menyenangkan menghabiskan waktu bersama. Tapi kami juga semacam duta untuk generasi muda. Kami ingin memberi mereka kesempatan pengalaman positif dan tunjukkan kepada mereka betapa hebatnya bermain hoki Seri Dunia, Atau hoki pada umumnya. Hoki di Swiss memang besar tetapi memiliki potensi untuk berkembang lebih jauh lagi. Jika kita bisa menjangkau generasi muda kita, itu akan sangat besar. Jika mereka bisa bermain di kejuaraan dunia dalam sepuluh tahun, itu akan luar biasa. Ini adalah bagaimana kita akan sukses di masa depan.” .

Pada level pribadi, kemenangan itu penting, tentu saja, tetapi ada harapan lain. “Salah satu impian saya adalah bermain di Kejuaraan Dunia di rumah sendiri,” jelasnya. “Saya belum mengujinya, tapi saya menantikannya. Mungkin 2026. Mari kita lihat.”

READ  LaVar Ball mengungkapkan bahwa minat berlebihan terhadap 'LaMelo Ball' menyebabkan Lonzo Ball bergabung dengan Rich Paul dan Klutch Sports

Timothy Lillegren, Swedia– Sihir pertama kali

Masih berusia 24 tahun, Lillgren baru saja menyelesaikan musim keempatnya bersama Toronto Maple Leafs setelah masuk urutan ke-17 secara keseluruhan pada 2017. Ia tumbuh dalam sistem Rugel dan bermain di U18 pada 2016 dan di Kejuaraan Dunia Junior dua tahun kemudian.

“Saya mendapat telepon meminta saya untuk datang,” dia memulai. “Ini pertama kalinya bagi saya, jadi itu keputusan yang sangat mudah. ​​Ini keputusan yang sangat besar. Saya pernah bermain dengan beberapa pemain sebelumnya, dan melawan beberapa, jadi ada beberapa wajah yang familiar. Saya pikir itu menyenangkan. Di turnamen seperti ini , Anda berada di sekitar para pemain sepanjang waktu.” Di hotel, Anda bermain kartu, Anda mengembangkan chemistry dari es, dan mudah-mudahan itu juga diterjemahkan ke dalam permainan.”

Seperti penggemar hoki lainnya, dia menonton Seri Dunia jauh sebelum dia memainkannya. “Aku menontonnya sepanjang waktu sebagai seorang anak,” lanjutnya. “Selalu menyenangkan memiliki orang-orang kembali dari NHL. Sebagai anak kecil, saya ingat menonton emas Olimpiade pada 2006, dan kemudian saya ingat kami mendapat emas pada 2012 dengan tim yang memiliki banyak pemain NHL.”

Nikolaj Ehlers, DenmarkUrusan keluarga

Ehlers telah bergabung dengan organisasi Winnipeg Jets selama hampir satu dekade, sejak tim menyusunnya secara keseluruhan kesembilan pada tahun 2014. Ini adalah kejuaraan putra keempatnya. Dia berasal dari keluarga hoki dan tahu betapa pentingnya olahraga itu. “Ada alasan lain saya ingin berada di sini,” jelasnya tentang pertunangannya tahun ini secara khusus. Ini kejuaraan dunia terakhir ayah saya, dan saya ingin berada di sini untuk itu dan bersamanya [Note: Heinz Ehlers is the team’s coach]. Tapi saya suka bermain dengan jersey merah putih. Itu sesuatu yang sangat saya banggakan. Pria seperti keluarga bagiku. Itu selalu menyenangkan. Itu selalu menjadi momen yang membanggakan.”

READ  Papan Peringkat Kejuaraan Pemain 2022: Liputan langsung, skor golf, streaming langsung, sorotan hari Sabtu

“Kami mencoba untuk membuat kenangan sebanyak mungkin di dalam dan di luar es sebagai sebuah tim, jadi ini mengasyikkan. Tapi kami juga mencoba membuat permainan ini lebih populer di rumah, dan dengan hasil yang kami dapatkan selama ini. empat atau lima tahun terakhir, saya pikir saya dapat mengatakan kami telah mampu melakukannya. Ini adalah waktu yang menyenangkan untuk hoki Denmark, dan itu menyenangkan bagi kami sebagai pemain.”

Ehlers membawa beberapa kenangan tentang Kejuaraan Dunia yang tidak akan pernah pudar, dan secara pribadi, itu juga penting.” Saya pikir pertandingan perempat final melawan Finlandia di St. Petersburg [in 2017] Itu sangat keren. Dan kemenangan melawan Kanada tahun lalu ketika saya bermain melawan dua rekan setim saya juga luar biasa. Kami mampu menciptakan beberapa momen cepat dengan tim nasional, dan itulah salah satu alasan saya ingin terus kembali.”

Moritz Seider, JermanMimpi besar

Masih berusia 22 tahun, Seider baru saja menyelesaikan musim penuh keduanya bersama Detroit Red Wings, tim yang menyusunnya di urutan keenam pada tahun 2019. Seorang bek yang gesit dengan mobilitas hebat dan penerima panjang yang cemerlang, dia juga bermain di Men’s keempat berturut-turut. Seri Dunia. “Saya bukan pria yang paling vokal. Saya mencoba memimpin dengan memberi contoh, pergi ke sana dan bersenang-senang, dan pergi dari sana.”

“Berada di sini sangat penting,” dia memulai. “Kami sangat bangga memakai jersey ini, dan kami ingin mewakili negara kami dan membantu mengembangkan hoki di Jerman, membuatnya lebih kompetitif dan membuat lebih banyak orang menikmati hoki.”

Turnamen favorit saya adalah yang terakhir di Riga [in 2021]. Meski tidak ada penggemar, itu istimewa karena kami memiliki tim yang luar biasa. Kami tidak beruntung mengalahkan tim Finlandia, meskipun kami adalah tim yang lebih baik, menurut saya. Itu mengesankan di pihak kami. Tapi sekarang tahun ini saya berharap kami bisa mengalahkan tim teratas di sisi lain di perempat final. Mari lakukan. Mengapa tidak bermimpi besar saja? “

READ  Anime Van Vleuten Akan Menyalip Jiro Don

Nico Hischer, SwissJangan pernah lupa dari mana Anda berasal

Nico Hischer adalah pemain Swiss pertama yang direkrut secara keseluruhan oleh New Jersey pada 2017. Sejak itu dia menjadi salah satu pemain muda terbaik dalam permainan, dan dua tahun lalu Setan menjadikannya kapten tim. Musim lalu, ia menghabiskan karir profesionalnya, mencetak 31 gol dan mencetak 80 poin.

Tapi tidak peduli bagaimana Anda mengiris dan memotongnya, Hischier pertama dan terutama adalah pemain Swiss yang bangga. Dia telah mewakili negaranya di tiga U-18, dua Kejuaraan Dunia Junior, dan sekarang empat Kejuaraan Dunia. “Saya suka mewakili negara saya, dan saya mencintai tim kami di sini,” katanya tak lama setelah tiba di Riga untuk bermain di La Suisse. “Saya tidak ragu. Kapan pun Anda bisa memainkan beberapa permainan untuk negara Anda, itu menyenangkan.”