April 13, 2021

POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

IIAC memenangkan kontrak untuk mengembangkan bandara Indonesia

Perusahaan Bandara Internasional Incheon (iIAc) Telah memenangkan kontrak untuk pengembangan Berhenti di Bandara Nadim Di Badam, Indonesia, sebagai bagian dari kemitraan dengan operator bandara yang dikelola pemerintah Indonesia PD Angasa Pura 1 (அங்கச புரா) Dan pembangun P.D. Vijaya.

IIIC dan mitranya diumumkan sebagai penawar terakhir untuk proyek tersebut, yang memenangkan 600 miliar (30 530 juta).

Proyek ini akan melihat pembuatan pusat pengiriman untuk rute internasional dan domestik, serta rencana strategis untuk meningkatkan lalu lintas internasional ke situs tersebut.

Kim Kyung-wook, Presiden dan Kepala Eksekutif IIC Dia berkata: “Kami akan membangun Bandara Hang Nadim di Badam sebagai hub baru yang akan meningkatkan pasar industri penerbangan Indonesia dengan menggunakan pengembangan bandara dan pengetahuan operasional kami.

“Selain itu, kami berharap proyek ini dapat mempererat kerja sama antara Indonesia dan Korea Selatan di bidang pembangunan infrastruktur.”

IIIC juga mengkhususkan diri dalam industri bandara dan membantu mengubah Hung Nadim menjadi tujuan wisata.

Seorang juru bicara Angasapura mengatakan: “Melalui salah satu strategi pemasaran budaya gay IIC, dengan menggunakan ukuran popularitas selebriti Korea Selatan dan gaya hidup masyarakat Korea Selatan, Patam akan menjadi tujuan wisata baru untuk meningkatkan kedatangan wisatawan asing. Bisa. ”

Faik Bahmi, Managing Director, Angasapura Airports Dia menambahkan: “Bandara Hang Nadi akan dikembangkan sebagai bandara tujuan, logistik dan pusat kargo yang komprehensif di Indonesia bagian barat. Lokasi Bandara Hong Nadim di Badam yang sangat strategis di kawasan Asia Tenggara dan berdekatan dengan pelabuhan kargo dan kawasan industri menjadikan bandara ini sebagai hub logistik yang cocok. ”