POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

ICC dan NIUM mengundang teknolog pecinta kriket untuk berkompetisi di Hackathon ‘Berikutnya’

ICC dan NIUM mengundang teknolog pecinta kriket untuk berkompetisi di Hackathon ‘Berikutnya’

  • kriket panggilan dan inovator teknologi Daftar disini untuk Next In hackathon sebelum 29 September
  • Tim terpilih akan diundang ke final hackathon pada awal November selama Piala Dunia Kriket Putra

International Cricket Council (ICC), bersama dengan mitra infrastruktur fintech resmi dan platform pembayaran real-time global terkemuka, NeumHari ini, dia meminta semua teknisi pencinta kriket untuk merevolusi olahraga dengan inovasi terbaru sebagai bagian dari hackathon Next In edisi kedua.

The Next In hackathon adalah platform unik yang menyatukan para teknolog dari seluruh dunia yang memiliki minat yang sama terhadap kriket. Edisi kedua berjanji untuk menjadi peserta terbesar dan terbaik yang menawarkan kesempatan untuk memamerkan keahlian mereka, berkolaborasi dengan individu yang berpikiran sama, dan berkontribusi pada evolusi kriket di era digital, yang berpuncak pada final hackathon di India pada awal November selama Piala Dunia Kriket Putra ICC. Melalui platform ini, para teknolog akan memiliki kesempatan untuk mengembangkan solusi inovatif yang dapat meningkatkan standar pelatihan performa tinggi, meningkatkan keterlibatan penggemar, dan mendorong partisipasi massal dalam olahraga.

Ini adalah peluang bagi komunitas global inovator olahraga dan teknologi, untuk menciptakan pengalaman keterlibatan penggemar yang baru dan lebih baik serta memfasilitasi pertumbuhan kriket. Dengan ICC melihat lebih banyak pemain, lebih banyak penggemar, dan lebih banyak negara menikmati kriket, hackathon memberikan peluang besar untuk menciptakan lebih banyak peluang bagi penggemar untuk berpartisipasi dan mengakses olahraga.

Tiga jalur yang harus menjadi fokus peserta adalah:

  • Tingkatkan pengalaman pelatihan tim / atletik
  • Pengalaman penggemar – di lapangan dan di rumah
  • Peningkatan partisipasi dalam olahraga

Tidak akan ada batasan jumlah teknologi yang digunakan per jalur, tetapi setidaknya salah satu teknologi yang tercantum di bawah ini harus digunakan dalam aplikasi turunan dari jalur di atas:

  • Kecerdasan Buatan / Pembelajaran Mesin
  • teknologi keuangan
  • AR/VR
  • Web 3
  • Blockchain
  • Ilmu data
READ  Spanyol dan Argentina berlayar untuk membuka kemenangan Piala ATP di Australia

Untuk mendaftar menjadi bagian dari hackathon klik disini dan ungkapkan minat Anda sebelum 29 September. Daftar tim terpilih akan diundang untuk membangun dan mempresentasikan kreasi mereka kepada panel juri yang terhormat termasuk Duta Hackathon, Anil Kumble di acara khusus di India pada awal November selama Piala Dunia Kriket Pria ICC 2023. Sesi penuh pengetahuan dengan mentor dan pertemuan di Singapura, Mumbai, dan San Francisco.

Presiden ICC, Vin Bradshaw Dia berkata, “Saya senang melanjutkan perjalanan kami dengan Nium saat kami memimpin persimpangan antara penemuan dan hasrat kolektif untuk kriket. Fokus kami pada tiga jalur penting – Kinerja Tinggi, Keterlibatan Penggemar, dan Keterlibatan Akar Rumput – mendorong kami ke tingkat panggung yang menarik. Dengan inovasi sebagai kekuatan pendorong kami, kami siap untuk meningkatkan pengalaman bermain Cricket di level tertinggi, memupuk hubungan yang kuat dengan penggemar, dan memelihara bakat yang muncul. Kami senang dengan jalan yang terbentang di depan dan berharap untuk terlibat dengan pemain terbaik, paling cerdas, dan paling bersemangat.”

Jeremiah Glodovisa, Wakil Presiden Senior dan Kepala Pemasaran dan Komunikasi Global di NEOM, Dia berkata: “Next-In Hackathon telah menjadi ajang bagi para teknolog terbaik dunia untuk berbagi pengalaman baru yang akan meningkatkan permainan yang kita sukai. Kami bangga merayakan inovasi dalam segala bentuknya, baik di dalam maupun di luar lapangan. Kami berharap untuk melihat bagaimana para penggemar membayangkan masa depan kriket, Dalam apa yang tidak diragukan lagi akan menjadi hackathon yang hebat di bulan November.”

Duta Hackathon Anil Kumble Dia berkata: Saya senang menjadi duta untuk Next In Hackathon dalam edisi keduanya. Saya pikir ada banyak cara baru untuk mengintegrasikan teknologi ke dalam olahraga, dengan data menjadi bagian penting dari bagaimana hal itu membentuk kriket ke depannya. Ada beberapa inovasi hebat sebagai bagian dari hackathon perdana yang menghubungkan teknologi dan kriket bersama-sama dan saya tidak sabar untuk melihat ide apa yang akan diberikan kepada kami kali ini untuk membantu membuat game ini lebih mudah diakses dan menarik bagi penggemar dan pemain kriket. ”

READ  Kejuaraan Dunia League of Legends akan diadakan di Islandia

Hackathon Next In yang pertama menampilkan 9.550 tim dari 113 negara peserta, termasuk 1.000 pendaftar dari AS dengan ide pemenang yang diajukan oleh tim “Fanisko”. Solusi mereka memberikan pengalaman menonton kriket langsung yang ditingkatkan melalui augmented reality 3D, yang memungkinkan pengguna memainkan game secara real time dari kenyamanan rumah mereka. Solusi tim didasarkan pada teknologi Web AR, yang diintegrasikan ke dalam aplikasi ICC dan memberikan wawasan mendalam kepada para pemain, membawa penonton kriket lebih dekat ke aksi.