POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hurjet Turki menantang Tejas LCA India untuk mengontrak jet tempur Malaysia setelah JF-17 keluar – laporan

Bisakah Hurjet Turki menggulingkan Tejas LCA India dan lainnya untuk memenangkan kesepakatan pesawat Malaysia? Tender Malaysia untuk pesawat tempur ringan dan pesawat pelatihan lanjutan dibuka sebentar pada bulan Juni tahun ini sebelum ditutup tidak lama setelah itu, pada bulan Oktober.

Karena enam penawar telah diselesaikan untuk tender oleh Malaysia, dan penawaran dengan cepat mendapatkan momentum, tampaknya dua pesaing utama – Turkish Aerospace Industries (TAI) dan Hindustan Aeronautics Limited (HAL) – bersaing ketat untuk meraih kesepakatan, menurut laporan.

Pemerintah Malaysia baru-baru ini mengumumkan enam penawar dan persyaratan yang harus mereka penuhi. Isi dari standar-standar ini baru-baru ini terungkap di media negara, meskipun belum dikonfirmasi secara resmi.

Tawaran itu diluncurkan tak lama setelah Angkatan Udara Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) menyerbu wilayah udara Malaysia awal tahun ini.

HAL India dengan Tejas, Sistem Teknologi Aerospace Malaysia dengan MiG-35, Catic China dengan L-15, Korea Aerospace Industries (KAI) dengan FA-50, Leonardo Italia dengan M-346, dan TAI Turki dengan Hurjet adalah enam perusahaan. dalam perebutan kontrak Light Fighter Jet.

JF-17 dari China dan Pakistan, Yak-130 Rusia dan T7A Amerika, yang sebelumnya diharapkan untuk bertempur, tidak lagi bersaing.

Tender telah dikeluarkan untuk penggantian pesawat tempur Hawk 108 dan Hawk 208 seperti yang dijelaskan dalam Royal Malaysian Air Force (RMAF) 2055 atau CAP55 Capabilities Development, Dia berkata Menteri Pertahanan Senior Datuk Seri Hishamuddin Tun Hussein bulan lalu.

berdasarkan Laporan Pemerintah Malaysia telah mengamanatkan pemasok potensial 18 LCA ke Royal Malaysian Air Force (RMAF), yang sekarang sedang diperiksa, untuk mendapatkan atau memperoleh setidaknya 30% produk/layanan dari perusahaan lokal Malaysia. .

READ  China meluncurkan Proyek Ketenagakerjaan Nasional Sabuk dan Jalan

Ini dapat menimbulkan masalah yang signifikan bagi pabrikan asing, yang mungkin khawatir tentang sensitivitas berbagi keahlian teknis militer dalam organisasi yang terkait dengan pertahanan karena kerja sama mereka dengan mitra lain.

Namun, persyaratan ini mendorong perusahaan Turki dan India untuk menjalin hubungan dengan industri penerbangan Malaysia dengan harapan mendapatkan posisi yang menguntungkan dengan pemerintah. Baik Turki dan India bekerja keras untuk memperkuat hubungan dengan Malaysia untuk memilih penawaran LCA satu sama lain.

Horizons Tejas

HAL ditempatkan dalam pertunjukan aerobatik di Dubai Air Show yang khusus menyasar penonton Malaysia. R. Madhavan, direktur pelaksana perusahaan, mengklaim bahwa HAL siap mengadaptasi pesawat untuk memenuhi standar Malaysia, dengan alasan kekurangan pesawat pesaing lainnya.

India juga ingin menegaskan kembali keinginannya untuk mendirikan sejumlah besar pangkalan logistik di kawasan itu, kali ini untuk mendukung penyebaran Tejas.

Malaysia, Argentina dan Mesir adalah tiga negara yang sejauh ini telah menyatakan minatnya pada HAL Tejas. Royal Malaysian Air Force (RMAF) bisa menjadi pembeli asing pertama Tejas jika HAL memenangkan tender, di mana 18 pesawat harus dikirim dengan opsi untuk menjual 18 lagi di kemudian hari.

Tejas LCA
Tejas LCA India memamerkan keterampilan terbangnya yang unggul di Dubai Airshow. (melalui Twitter)

Pesawat tempur Tejas Mark-1A, yang mencakup pengisian bahan bakar udara-ke-udara, radar AESA, kemampuan peperangan elektronik, dan kemampuan menembakkan misil BVR, telah dipindahkan ke RMAF oleh HAL, seperti sebelumnya Dilaporkan oleh EurAsian Times.

Harga merupakan pertimbangan penting bagi RAF, yang mengharapkan untuk membayar sekitar $900 juta untuk 18 pesawat tempur atau $50 juta per pesawat tempur. Menurut laporan, Tejas dijual dengan harga ini.

India Tampilkan untuk pertama kalinya Tejas LCA ke calon pelanggan luar negeri pada 2016 di Bahrain Air Show, dan sekali lagi di 2018. HAL dikatakan bertujuan untuk membangun hub logistik di Malaysia, Vietnam, Indonesia dan Sri Lanka untuk mempromosikan pesawat di Asia Tenggara, Asia Barat dan Utara Afrika.

READ  ASEAN undang perwakilan 'non-politik' Myanmar alih-alih pemimpin kudeta ke KTT - Radio Free Asia

LCA Tejas Ini adalah pesawat tempur canggih yang terbang dengan kawat (FBW) yang dapat mengisi bahan bakar di udara. Ini juga merupakan pesawat tempur generasi keempat yang memiliki kokpit kaca dan sistem navigasi inersia yang dibantu satelit.

Ini dapat mengangkut bom udara-ke-darat dan sistem serangan yang dapat digunakan untuk menyerang target di darat atau di laut. Ini adalah pesawat tempur hipersonik dengan langit-langit layanan 50.000 kaki. Lebar sayap 8,20 m, panjang 13,20 m, dan tinggi 4,40 m.

Namun, satu-satunya kelemahan potensial dalam ekspornya adalah berbagai suku cadang asing yang menyusun pesawat. India diharuskan untuk mendapatkan persetujuan terlebih dahulu dari mitra asing untuk menjual Tejas ke negara lain mana pun.

Hurjet Turki

Di CNN Türk, General Manager Türk Aerospace Industries AS Prof. Dokter. berkas dasar diskusi Jet latih Hürjet dan pesawat serang ringan dengan sangat detail. Sebagai tanda kepercayaan pada pesawat tempur tersebut, Kotil menyatakan bahwa HURJET akan segera dikirim ke Malaysia karena TAI memiliki posisi yang sangat baik dalam tender Malaysia.

“Kami berharap bisa menjual 18 HÜRJET ke Malaysia,” kata perusahaan itu pada November tahun ini.

Kotil sebelumnya mengumumkan bahwa HÜRJET akan memulai uji coba darat pada awal 2022. HÜRJET akan melakukan penerbangan yang lebih matang pada 18 Maret 2023. Menurut Kotil, pesawat latih jet pertama akan dikirim ke Komando Angkatan Udara pada 2025, dengan pekerjaan diharapkan dapat lanjutkan versi Bersenjata (HÜRJET-C) hingga 2027.

Hurgit - Pencarian Twitter / Twitter
TAI Hurjet (melalui Twitter)

Hurjet bersaing dengan 5 pesaing lainnya tetapi terutama melawan LCA India. Pada 24 November 2021, TAI meluncurkan kantor di Cyberjaya dan Science Park di Putrajaya, Malaysia, untuk memperkuat ikatan dan membangun kehadiran yang kuat di negara tersebut.

READ  15 pulau terbaik di dunia yang akan pensiun pada tahun 2021

Pada upacara pembukaan, CEO TAI mengatakan jika perusahaan memenangkan tender, pihaknya siap memproduksi 15 Hurjet yang dipesan di Malaysia, di samping 13 proyek industri Turki yang sudah berjalan di Malaysia.

berdasarkan LaporanPakar Turki dan Malaysia juga diharapkan melakukan studi bersama di berbagai bidang, termasuk drone, jet trainer, proyek helikopter, dan program untuk memodernisasi ekosistem penerbangan global.

HÜRJET adalah pesawat pelatihan kursi tandem bermesin tunggal dengan fitur avionik canggih dan performa tinggi yang memainkan peran penting dalam pelatihan pilot saat ini. Berbagai kemampuan misi dan muatan yang besar menjadikan varian tempur berlipat ganda dari kekuatan pertempuran, Menurut Dirgantara Turki.

Proyek HÜRJET telah diluncurkan untuk menggantikan T-38 Turki yang menua sebagai pesawat latih jet canggih (AJT) dan F-5 sebagai pesawat tim akrobat.

TAI dilaporkan telah meluncurkan program HÜRJET sebagai tanggapan terhadap potensi pasar pesawat multiperan, memanfaatkan pengalaman dan keterampilannya dalam merancang dan memproduksi pelatihan/pesawat/sistem ringan yang hemat biaya.

Bahkan di tingkat domestik, pengerjaan Hurjet Turki terus berlanjut dan peningkatan besar sedang dilakukan pada desain dasar. Kami telah berupaya memodifikasi desain Hürjet untuk memungkinkannya beroperasi di aset lepas pantai.

Kami membuat sejumlah desain dan simulasi. Telah terbukti bahwa arsitektur saat ini dapat berkembang ke arah ini. Penelitian terus dilakukan untuk menjadikan Hürjet sebagai pesawat shipborne yang dapat dioperasikan dari TCG Anadolu”, A. Ismail Demiro Kepala Kepresidenan Industri Pertahanan Turki, pada bulan April tahun ini.