POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hun Manet menghadapi warisan ekonomi ayahnya yang tidak setara

Hun Manet menghadapi warisan ekonomi ayahnya yang tidak setara

Penulis: Will Brehm, Universitas Canberra

Setelah pemilu Kamboja tahun 1998, Hun Sen mendeklarasikan dirinya sebagai “satu-satunya kapten kapal”, yang akhirnya melepaskan diri dari jabatan wakil perdana menteri yang bertentangan yang ia miliki bersama Pangeran Norodom Ranariddh selama lima tahun sebelumnya. Seperempat abad kemudian, sang kapten berhasil mengkoordinasikan peralihan kekuasaan kepada putranya, Hun Manet.

Hun Sen telah menghindari pemberontakan, pemberontakan dan revolusi dari faksi-faksi saingannya di Partai Rakyat Kamboja yang dipimpinnya. Namun, seperti yang ditunjukkan oleh banyak komentator tahun ini, Kapten masih memiliki otoritasDia dan putranya mungkin paling tepat digambarkan sebagai wakil perdana menteri, sebuah anakronisme yang patut diingat.

Jika tahun 2023 dikenang karena sesuatu hal, hal itu akan menjadi kecerdasan politik yang ditunjukkan oleh Hun Sen ketika ia menemukan cara-cara baru untuk memperluas makna demokrasi Kamboja hingga kini mencakup demokrasi di Kamboja. Suksesi genetik. Selama lebih dari 30 tahun, Hun Sen telah mendefinisikan ulang makna demokrasi dan hak asasi manusia agar sesuai dengan kebutuhannya. Dia bekerja sama dengan para pemimpin politik dari semua aliran ideologi untuk menangkis tekanan internasional. Bagaimana dia melakukannya, dan apa dampaknya? Hal ini akan dipelajari selama bertahun-tahun yang akan datang oleh para otokrat dan cendekiawan.

Melihat ke masa depan, pertanyaan utamanya saat ini adalah apakah Manet, di bawah pengaturan baru ini, akan mampu menjalankan negara secara efektif. Meskipun hasilnya tidak dapat ditebak, kisah-kisah inilah yang akan diikuti oleh para pengamat hingga tahun 2024 untuk mengukur jawaban awal.

Hutang swasta akan menjadi Masalah besar yang dihadapi Manet Pada masa jabatan pertamanya. Setelah bertahun-tahun menerima uang mudah dari investasi Tiongkok dan pinjaman keuangan mikro, masyarakat Kamboja kini tenggelam dalam utang. Dana Moneter Internasional memperkirakan bahwa utang swasta telah melampaui batas 180 persen PDB Pada tahun 2022. Kemungkinan akan lebih tinggi pada akhir tahun 2023. Ini merupakan rasio utang swasta tertinggi di Asia Tenggara dan tidak jauh di belakang Tiongkok. Meskipun sebagian besar utang swasta dimiliki oleh perusahaan, semakin banyak rumah tangga yang mendapatkan manfaat dari utang tersebut.

READ  Berita bisnis | Membentuk jiwa wirausaha melalui pendidikan bisnis berkualitas tinggi

Lanskap ekonomi ini akan menjadi ujian bagi Manet pada tahun 2024. Dengan riyal yang dipatok terhadap dolar dan banyak pinjaman dalam mata uang asing, kebijakan moneter tidak akan banyak membantu. Inflasi kemungkinan akan meningkat dan pembayaran kembali pinjaman untuk rumah tangga dan dunia usaha akan membengkak. Selain itu, bagaimana pemerintah mengakhiri… Stimulus makroprudensial Menerapkannya selama COVID-19 dapat memperburuk masalah ini. Terlebih lagi, ambisi Kamboja untuk menjadi negara berpendapatan menengah pada tahun 2030 menempatkan Manet dalam posisi yang sulit. Hal ini dapat meningkatkan utang publik untuk memenuhi apa yang disebut pemerintah Strategi lima tahun Untuk pembangunan ekonomi atau kenaikan pajak. Kedua pilihan Mengajukan masalah.

Ketimpangan akibat krisis iklim juga akan menjadi faktor penting dalam kebijakan di masa depan. Meskipun tingkat kemiskinan telah menurun sejak tahun 2009 seiring dengan peningkatan PDB, kesenjangan masih terus terjadi di seluruh negeri. A Jajak pendapat publik Penelitian yang dilakukan pada tahun 2022 menunjukkan bahwa “tidak ada negara lain di dunia yang memiliki kesenjangan lebih besar antara kelompok kaya dan miskin dalam hal kemampuan membeli makanan.”

Perjalanan dari Siem Reap ke Phnom Penh menunjukkan kesenjangan ini, karena pemandangan mobil-mobil mewah di perkotaan digantikan oleh pemandangan rumah-rumah jerami di provinsi-provinsi. Tentu saja, kota juga mempunyai penduduk miskin. Permukiman kumuh di Phnom Penh sangat kontras dengan istananya. Banyak sekali perbedaan ini Itu bermula dari korupsi dan kontak dekat antara pemilik bisnis dan CPP.

Ketimpangan dan penyebabnya sudah ada sebelum terpilihnya Manet. Namun, ia akan menghadapi situasi yang semakin tidak terkendali dan merugikan kelompok termiskin di negara tersebut, akibat krisis iklim yang semakin parah. Para peneliti dari Kamboja telah melakukan hal tersebut Tampaknya meyakinkan Interkoneksi antara perubahan iklim dan eksploitasi tenaga kerja manusia, menggunakan istilah “Kolonisasi karbonUntuk memperluas pembicaraan tentang kesenjangan di luar batas negara Kamboja. Cara Manet menanggapi masalah-masalah yang tumpang tindih ini, jika memang ada, akan membangun dukungan rakyat terhadap pemerintahannya atau semakin mengasingkan masyarakat miskin.

READ  Asia Tenggara 'waspada' terhadap aliansi chip AS meskipun ada upaya yang terakhir untuk mengecualikan China dari rantai pasokan

Tidak ada pandangan mengenai Kamboja yang lengkap tanpa mengatasi masalah perbedaan pendapat yang masih ada. Pihak oposisi sedikit banyak sudah tersingkir pada tahun 2023. Hanya ada beberapa partai yang tersisa, banyak pemimpin yang dipenjara atau diasingkan, dan tidak ada media independen di negara ini. Bagaimana pihak oposisi merespons dan berkumpul kembali pada tahun 2024 akan menjadi hal yang sangat penting, tidak hanya bagi para pemilih yang tidak puas yang mencari alternatif yang layak untuk CPP, namun juga bagi negara-negara Barat yang secara retoris mendukung demokrasi di negara tersebut selama beberapa dekade.

Definisi demokrasi liberal mungkin telah berakhir di Kamboja. Manet mungkin tidak memerlukan oposisi untuk melegitimasi otoritasnya. Legitimasinya kini bergantung pada pembangunan negara. Jika CPP di bawah Manet mampu menjalankan negara secara efektif di mata rakyat biasa Kamboja, maka tidak diperlukan partai oposisi. Memang benar, bagaimana legitimasi Manet sebagai penguasa terungkap pada tahun mendatang akan mengungkapkan lebih banyak tentang bagaimana pihak oposisi dapat melakukan reformasi, jika memang ada.

Tahun 2023 merupakan tahun yang tidak biasa bagi Kamboja. Ini adalah pertama kalinya dalam lebih dari 30 tahun perdana menteri baru mengambil alih kekuasaan, dan Hun Sen adalah satu-satunya perdana menteri yang pernah dikenal sebagian besar rakyat Kamboja. Dengan tantangan ekonomi, iklim, dan politik yang membayangi, Hun Manet menghadapi tantangan berat pada tahun 2024. Cara dia menangani tantangan-tantangan ini akan menentukan arah masa depan negaranya. Akankah dia menjadi satu-satunya? Nahkoda kapalAtaukah ayahnya harus mengambil peran kepemimpinan yang lebih besar?

Will Brehm adalah Associate Professor Pendidikan di Universitas Canberra. Dia adalah seorang penulis Kamboja untuk dijual dan editor rekanan Inovasi kebijakan publik untuk pengembangan sumber daya manusia, Kenangan di Sungai Mekong Dan Pendidikan dan kekuasaan di Asia Tenggara kontemporer.

Artikel ini adalah bagian dari Fitur khusus seri EAF Pada tahun 2023 dalam peninjauan dan tahun depan.