POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hukum iklim Jerman dan perlindungan serangga melewati garis finis

Jerman pada hari Jumat mengesahkan undang-undang yang memaksakan tujuan iklim yang lebih ambisius dan batasan yang lebih ketat pada pestisida untuk melindungi serangga, yang keduanya merupakan proyek kunci kontroversial bagi pemerintah Kanselir Angela Merkel.

Dalam sesi terakhirnya sebelum reses musim panas, Senat menyetujui reformasi undang-undang perlindungan iklim Jerman untuk membawa tanggal target negara untuk mencapai netralitas karbon lima tahun, hingga 2045.

Jerman juga akan bertujuan untuk mengurangi emisi karbon dioksida sebesar 65% pada tahun 2030 dibandingkan dengan tingkat tahun 1990, melebihi target sebelumnya sebesar 55%.

Perubahan tersebut diberlakukan oleh keputusan yang belum pernah terjadi sebelumnya oleh Mahkamah Konstitusi Jerman pada bulan April bahwa undang-undang iklim 2019 “tidak cukup” dan menempatkan beban yang tidak adil pada generasi muda untuk mengatasi pemanasan global.

Kabinet Merkel merespons dengan cepat dengan menyusun undang-undang yang lebih ambisius, menjelang pemilihan umum pada 26 September, yang diperkirakan memiliki kekhawatiran tentang perubahan iklim di benak para pemilih.

Namun kritikus, termasuk aktivis “Fridays for the Future” dan oposisi Partai Hijau, mengatakan upaya tersebut masih belum cukup.

Undang-undang “perlindungan dari serangga” yang disetujui pada hari Jumat juga kontroversial, memecah keretakan antara kementerian yang berbeda dan mengadu para pecinta lingkungan dengan petani yang mengatakan aturan baru mengancam mata pencaharian mereka.

Paket tindakan tersebut termasuk menghapus secara bertahap herbisida glifosat yang kontroversial pada 1 Januari 2024 dan melarang penggunaan pestisida dan herbisida di area tertentu.

Ini juga menciptakan lebih banyak kawasan lindung, seperti halaman rumput yang ramah lebah, dan mengurangi polusi cahaya di malam hari.

Ahli biologi telah lama memperingatkan bahwa penurunan tajam dalam jumlah serangga membahayakan ekosistem dengan mengganggu rantai makanan alami dan penyerbukan tanaman.

READ  Menteri Brunei menyerukan untuk meningkatkan perdagangan dan investasi intra-ASEAN

protes traktor

Paket tindakan perlindungan serangga terbaru adalah hasil dari perselisihan lebih dari dua tahun dan kompromi akhir yang memberi petani tambahan 65 juta euro ($ 78 juta) untuk membantu mereka beradaptasi dengan perubahan, sehingga totalnya menjadi 150 juta euro per tahun.

“Dengan melindungi serangga hari ini, kita melindungi industri pertanian masa depan,” kata Menteri Lingkungan Hidup Svenja Schulz.

Petani telah berulang kali memprotes traktor terhadap undang-undang tersebut, khawatir bahwa peraturan yang lebih ketat tidak akan memungkinkan mereka untuk bersaing dengan produk pertanian yang lebih murah dari luar negeri.

Sebuah studi tahun 2017 di Jerman adalah salah satu yang pertama meningkatkan alarm secara global tentang hilangnya serangga.

Ditemukan bahwa biomassa serangga terbang di seluruh cagar alam Jerman telah turun lebih dari 75 persen dalam 27 tahun, yang mengarah ke peringatan “kiamat lingkungan”.