POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hubungan yang sulit dipahami antara lemak coklat dan hubungan sosial

Hubungan yang sulit dipahami antara lemak coklat dan hubungan sosial

ringkasan: Sebuah studi yang mengeksplorasi hubungan antara aktivitas jaringan adiposa coklat (BAT) dan kecenderungan kontak fisik memberikan hasil yang tidak meyakinkan, menantang asumsi sebelumnya.

Para peneliti mencoba mereplikasi penelitian tahun 2012 yang menggunakan termografi inframerah untuk mengukur aktivitas BAT, dan berhipotesis bahwa aktivitas yang lebih rendah mungkin terkait dengan kebutuhan yang lebih besar untuk kontak fisik.

Meskipun menguji 94 peserta, metode ini gagal mengukur aktivitas BAT secara andal, sehingga menimbulkan pertanyaan tentang perannya dalam perilaku sosial dan pola keterikatan. Kemunduran ini menunjukkan perlunya metode alternatif untuk mengeksplorasi bagaimana BAT mempengaruhi interaksi sosial dan kesehatan manusia.

Fakta-fakta kunci:

  1. Penelitian ini bertujuan untuk menciptakan metode non-invasif untuk mengukur aktivitas BAT guna memahami perannya dalam perilaku sosial.
  2. Termografi inframerah, yang digunakan untuk mengukur aktivitas BAT, terbukti tidak dapat diandalkan, dan hal ini tidak konsisten dengan penelitian skala kecil sebelumnya.
  3. Penelitian ini menyoroti kompleksitas dalam menghubungkan aktivitas BAT dengan perilaku sosial manusia, sehingga menunjukkan bahwa diperlukan eksplorasi lebih lanjut.

sumber: Masyarakat Psikologi Sosial Polandia

Para psikolog menduga banyaknya lemak coklat dalam tubuh yang terdapat di area tertentu di leher bagian atas dan dapat meningkatkan suhu tubuh berkaitan dengan kecenderungan sebagian orang untuk melakukan kontak fisik. Jadi, penelitian terbaru berupaya mengevaluasi apakah ada cara yang mudah, murah, dan non-invasif untuk menentukan aktivitas jaringan ini.

Jika metode ini ada, maka akan mungkin untuk memahami hubungan antara permintaan akan kontak fisik, seperti pelukan hangat, dan aktivitas jaringan adiposa coklat. Hipotesis utamanya adalah bahwa aktivitas jaringan adiposa coklat yang lebih lemah mungkin berhubungan dengan perilaku mencari kontak fisik yang lebih banyak (lihat karya Profesor Hans Eisermann, salah satu penulis penelitian ini).

READ  Uranus pada 2049: Itu sebabnya para ilmuwan ingin NASA mengirim misi perintis ke planet asing
Kecenderungan untuk melakukan kontak fisik terkait erat dengan gaya keterikatan individu: apakah cemas, menghindar, aman, atau tidak terorganisir. Kredit: Berita Neurosains

Kecenderungan untuk melakukan kontak fisik terkait erat dengan gaya keterikatan individu: apakah cemas, menghindar, aman, atau tidak terorganisir. Faktanya, individu yang menghindar biasanya menahan diri untuk tidak meminta kontak fisik.

Apakah gaya perlekatan dikaitkan dengan perbedaan aktivitas jaringan adiposa coklat masih belum diketahui. Pada akhirnya, menemukan cara untuk menilai hubungan antara termoregulasi dan perilaku sosial akan bermanfaat bagi psikolog sosial.

“Pada spesies selain manusia, termogenesis BAT (yaitu jaringan adiposa coklat) dianggap relevan dengan perawatan ibu,” jelas Nathan Vidal (Université Grenoble Alpes, Prancis) dan rekan penulisnya dalam makalah baru yang diterbitkan di jurnal peer-to-peer. – jurnal akses terbuka yang diulas “Tetapi apakah dan bagaimana BAT terlibat dalam interaksi antarpribadi atau hubungan antarpribadi manusia masih ambigu.” Buletin Psikologi Sosial.

“Alasan mengapa BAT dan perannya dalam interaksi sosial antara manusia dewasa masih kurang dipahami adalah karena metode yang paling umum digunakan untuk mengukur jumlah dan aktivitas BAT bergantung pada pelacak radioaktif yang sangat invasif,” mereka menambahkan.

Terinspirasi oleh temuan rekan peneliti mereka pada tahun 2012, yang melaporkan hasil yang menjanjikan ketika menggunakan kamera inframerah untuk memantau seberapa banyak panas yang dapat dilepaskan oleh gudang lemak coklat di wilayah supraklavikula dalam kondisi dingin, Vidal dan timnya mulai mencari tahu lebih lanjut tentang Hubungan antara aktivitas termal eksotik dan ciri-ciri asosiasi individu.

“Mengingat pentingnya hubungan sosial dan kesepian terhadap kesehatan, BAT dapat menjadi titik masuk untuk lebih memahami mengapa hubungan sosial bermanfaat bagi kesehatan seseorang, dan kami memandang pengukuran BAT sebagai hal yang penting untuk lebih memahami mekanisme ini.” Penulis studi terbaru.

“Karena risiko yang terkait dengan radiasi pengion selama PET-CT, para peneliti berupaya mengembangkan metode alternatif untuk memperkirakan aktivitas BAT, seperti termografi inframerah.”

READ  Tonton SpaceX meluncurkan 52 satelit Starlink lagi pada 5 Oktober

Namun, sebelum itu, tim harus mereplikasi penelitian sebelumnya untuk memastikan termografi inframerah sebagai metode yang dapat diandalkan, karena rekan mereka hanya menguji tujuh individu laki-laki, sampel yang cukup kecil. Jadi, dalam penelitiannya, Vidal dan timnya mengulangi percobaan tersebut dengan total 94 partisipan pria dan wanita.

Yang mengecewakan mereka, para peneliti menyimpulkan bahwa metode termografi inframerah tidak dapat mengukur panas yang berasal dari lemak tubuh, dan penelitian di masa depan mengenai termogenesis BAT, termoregulasi sosial, dan keamanan keterikatan sebaiknya melihat metodologi dan protokol alternatif.

“Pada titik ini, kami tidak tahu mengapa protokol tersebut gagal,” kata tim tersebut.

“Protokol pendinginan mungkin tidak memicu aktivitas BAT, mungkin termografi inframerah tidak dapat menilai aktivitas BAT di wilayah supraklavikula, atau mungkin aktivitas BAT hanya dapat dideteksi dengan termografi inframerah pada subpopulasi (misalnya laki-laki).”

Tentang Berita Penelitian Perilaku Sosial

pengarang: Dimitar Boyadzhiev
sumber: Masyarakat Psikologi Sosial Polandia
komunikasi: Dimitar Boyadjiev – Masyarakat Psikologi Sosial Polandia
gambar: Gambar dikreditkan ke Berita Neuroscience

Pencarian asli: Akses tertutup.
Untuk mengevaluasi keandalan protokol termografi inframerah untuk menilai aktivasi jaringan adiposa coklat yang diinduksi dingin pada mahasiswa psikologi Perancis“Oleh Nathan Vidal dkk. Buletin Psikologi Sosial


ringkasan

Untuk mengevaluasi keandalan protokol termografi inframerah untuk menilai aktivasi jaringan adiposa coklat yang diinduksi dingin pada mahasiswa psikologi Perancis

Para penulis menggunakan pengukuran termografi inframerah pada suhu kulit untuk menilai produksi panas jaringan adiposa coklat (BAT) secara non-invasif.

Pada spesies selain manusia, BAT telah dikaitkan dengan perawatan ibu sehingga mungkin penting untuk memahami perbedaan dalam keamanan keterikatan.

Sementara penelitian awal BAT mengukur keberadaan relatifnya dalam tubuh manusia melalui pelacak radioaktif, para peneliti baru-baru ini menggunakan termometri inframerah suhu kulit dalam kondisi dingin untuk mempelajari termogenesis menggunakan BAT di luar fasilitas medis.

READ  Gerhana “Cincin Api” Matahari + Bulan, Jupiter, Saturnus, dan Venus

Termografi inframerah didasarkan pada perbandingan suhu kulit di daerah supraklavikula (tempat depot BAT berada) dengan suhu kulit di daerah sternum (yang tidak memiliki depot BAT) pada kondisi dingin, ketika depot BAT menghasilkan panas supraklavikula.

Kami mereplikasi protokol termografi inframerah, yang sebelumnya melaporkan peningkatan suhu kulit supraklavikula sebesar 0,2°C (vs tulang dada) dalam kondisi dingin (vs kontrol) hanya pada 7 orang dewasa, yang kemungkinan besar menyebabkan perkiraan efek yang berlebihan. .

Dengan ukuran sampel yang jauh lebih besar (n = 94 remaja) dan protokol serupa, kami tidak menemukan perbedaan relativitas yang signifikan, Cohen’s d = 0,10, 95% CI [-0.31, 0.50]atau suhu absolut kulit supraklavikula, Cohen’s d = 0,11, 95% CI [-0.30, 0.52]. Dengan menggunakan hutan acak bersyarat, kami juga mengesampingkan berbagai penjelasan alternatif mengapa metode ini gagal mencapai hasil.

Protokol termografi inframerah ini tidak dapat mengukur termogenesis BAT dan oleh karena itu tidak direkomendasikan untuk penelitian selanjutnya guna menguji perbedaan perlekatan individu.