POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hubungan Baru Semikonduktor Indonesia-AS Dibandingkan Vietnam: Pakar

Hubungan Baru Semikonduktor Indonesia-AS Dibandingkan Vietnam: Pakar

Jakarta. “Kemitraan Strategis Komprehensif” yang baru diumumkan Indonesia – juga dikenal sebagai CSP – kerja sama semikonduktor dengan Amerika Serikat sebanding dengan kerja sama sesama anggota ASEAN, Vietnam, menurut seorang pakar.

Pembicaraan Presiden Joko “Jokowi” Widodo baru-baru ini dengan rekannya dari AS Joe Biden di Gedung Putih telah menunjukkan peningkatan dalam hubungan AS-Indonesia. Hanya beberapa bulan setelah Vietnam mencapai status diplomatik yang setara dengan Amerika Serikat, para pemimpin sepakat untuk meningkatkan hubungan bilateral dari kemitraan strategis menjadi CSP.

Meskipun dipuji sebagai fase baru yang bersejarah dalam hubungan bilateral, inisiatif terkait semikonduktor dalam rangka meningkatkan hubungan Indonesia-AS tidak sekonkret yang dicapai Hanoi.

“Kami melihat ada niat untuk meningkatkan kerja sama semikonduktor antara Indonesia dan AS. Namun inisiatif yang ditawarkan CSP Vietnam-AS lebih konkrit dan spesifik dibandingkan dengan kami,” ujarnya kepada wartawan di Jakarta, Kamis.

“Sebagai contoh, upaya-upaya di bawah CSP Vietnam-AS adalah membangun tenaga kerja semikonduktor. AS juga telah menyediakan dana awal untuk hal ini,” kata Habib.

Lembar fakta Gedung Putih mengenai status CSP Indonesia-AS mengungkapkan niat kedua negara untuk membangun rantai nilai semikonduktor global yang “lebih tangguh, aman, dan berkelanjutan”. Kemitraan ini akan dimulai dengan tinjauan terhadap sistem semikonduktor Indonesia saat ini, kerangka peraturan, serta kebutuhan tenaga kerja dan infrastruktur.

Washington menyatakan ingin bermitra dengan asosiasi industri untuk memimpin perwakilan perdagangan perusahaan semikonduktor AS ke Indonesia. Namun tidak disebutkan adanya pembiayaan atau perusahaan semikonduktor AS yang berinvestasi di negara kepulauan tersebut.

Hal ini sangat kontras dengan lembar fakta Gedung Putih mengenai pengumuman CSP Vietnam-AS pada bulan September. Sebagai bagian dari CSP, kedua negara mengumumkan inisiatif pengembangan tenaga kerja yang luas di Vietnam.

READ  Gempa NTT: PLN Pulihkan Listrik dari 194 Gardu Induk

Kemitraan ini melihat Amerika dan Vietnam bersama-sama mengembangkan laboratorium pengajaran dan kursus pelatihan untuk perakitan, pengujian, dan pengemasan semikonduktor. Amerika Serikat setuju untuk menyediakan dana awal sebesar $2 juta untuk meluncurkan inisiatif-inisiatif tersebut, bersama dengan dukungan di masa depan dari pemerintah Vietnam dan sektor swasta.

Lembar fakta CSP menunjukkan bahwa Vietnam adalah negara yang paling populer di kalangan pembuat semikonduktor AS, termasuk Amcor Technology. Perusahaan yang berbasis di Arizona ini membuka pabrik senilai $1,6 miliar di Bac Ninh bulan lalu. Synapsys yang berbasis di California meluncurkan pusat desain dan inkubasi semikonduktor bekerja sama dengan Saigon Hi-Tech Park. Selain itu, Marvel yang berbasis di California berencana mendirikan pusat desain semikonduktor di Kota Ho Chi Minh, menurut lembar fakta Gedung Putih.

“Kami belum melihat inisiatif serupa [from American semiconductor manufacturers] Di Indonesia,” kata Habib.

Amerika Serikat menjadi investor asing terbesar kelima di Indonesia dalam sembilan bulan pertama tahun 2023, menurut data pemerintah. Investasi AS di Indonesia berada di urutan kedua setelah Jepang (sekitar $3,3 miliar), dengan total $2,4 miliar selama periode tersebut.

Tag: Kata Kunci: