POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hingga satu dari 7.000 remaja Amerika mengalami infeksi jantung setelah vaksin Covid

Sebuah penelitian telah menemukan bahwa ribuan remaja Amerika mungkin telah mengembangkan infeksi jantung setelah menerima vaksin Covid.

Para peneliti menemukan bahwa satu dari 7.000 anak laki-laki antara usia 12 dan 15 mengembangkan miokarditis setelah menerima vaksin Pfizer.

Kondisi – yang ringan bagi kebanyakan orang tetapi dapat menyebabkan jantung berdebar-debar dalam kasus yang jarang terjadi – lebih sering terjadi setelah dosis kedua.

Covid juga ringan untuk sebagian besar remaja, dengan 1.745 orang Amerika di bawah usia 18 tahun meninggal karena penyakit ini dibandingkan dengan lebih dari 800.000 di atas usia 50 tahun.

Para ahli mengatakan makalah mereka bukan bukti bahwa orang harus berhenti memvaksinasi, menambahkan bahwa manfaatnya masih “lebih besar” daripada risikonya.

Covid sendiri diketahui menyebabkan miokarditis, dengan beberapa penelitian mengetahui bahwa itu lebih umum dari infeksi daripada setelah vaksinasi.

Vaksinasi anak-anak telah menjadi masalah utama selama pandemi karena risiko kecil yang ditimbulkan Covid kepada mereka dibandingkan dengan orang dewasa yang lebih tua.

Bagan di atas menunjukkan risiko mengembangkan miokarditis dalam dosis, berdasarkan orang di bawah usia 40 tahun dan hingga tujuh hari setelah menerima vaksin. Risikonya lebih tinggi setelah dosis kedua

Para peneliti di Kaiser Permanente Healthcare meninjau 340 kasus miokarditis dan perikarditis di rumah sakit di delapan negara bagian AS.

Miokarditis terjadi ketika otot jantung meradang, sedangkan perikarditis terjadi ketika lapisan jantung meradang.

Secara keseluruhan, tingkat efek samping pada semua orang yang lebih muda dari 40 tahun adalah 1 dari 30.000 setelah dosis kedua.

Itu 1 dari 200.000 setelah pukulan pertama, dan 1 dari 50.000 setelah dosis booster.

Para ahli belum berusaha menjelaskan perbedaan antara dosis, meskipun mungkin terkait dengan sistem kekebalan yang meningkatkan respons yang lebih kuat terhadap blok kedua.

READ  Video langka menunjukkan cumi-cumi penangkaran berubah warna untuk bersembunyi di depan mata

Miokarditis terjadi ketika sistem kekebalan tubuh menyebabkan peradangan – seringkali karena melawan infeksi seperti Covid.

Hasilnya dipublikasikan hari ini di Sejarah penyakit dalam.

Untuk makalah itu, mereka memantau 6,9 juta penerima vaksin Covid untuk melihat apakah mereka telah mengunjungi bangsal darurat dengan miokarditis.

Ini termasuk gejala seperti jantung berdebar atau sesak napas dalam waktu seminggu setelah menerima vaksinasi.

Semua peserta mendapatkan hit antara 14 Desember 2020 dan 31 Mei 2022 di delapan negara bagian AS termasuk California, Colorado, dan Georgia.

Sebanyak 119 kasus miokarditis dikonfirmasi di antara 3,4 juta orang yang menerima dosis kedua dalam penelitian ini.

Dari mereka yang menerima suntikan pertama, ada 18 kasus dari 3,5 juta pasien.

Dari 1,8 juta peserta yang mendapat booster, 77 kemudian datang ke rumah sakit dengan miokarditis.

Kasus dimasukkan jika terdeteksi dalam waktu tujuh hari setelah vaksinasi, dan dapat diverifikasi secara independen oleh para peneliti.

Anak-anak atau remaja berusia 12 sampai 15 tahun yang paling mungkin untuk mengembangkan miokarditis setelah dosis kedua.

Di sisi lain, wanita berusia antara 18 dan 29 tahun jarang mengalami efek samping.

Studi ini tidak melihat tingkat antara vaksin Pfizer dan Moderna, meskipun penerima Moderna diyakini memiliki risiko yang sedikit lebih tinggi.

Juga tidak termasuk kelompok kontrol, populasi yang dipantau untuk miokarditis setelah tidak menerima vaksin Covid.

Dr. Kristen Goddard, dari Kaiser Permanente yang memimpin penelitian, dan lainnya mengatakan angka tersebut tidak menunjukkan bahwa orang harus berhenti mendapatkan vaksin Covid.

Temuan kami dapat menginformasikan analisis risiko-manfaat, yang sejauh ini secara konsisten menemukan manfaat vaksin mRNA secara signifikan lebih besar daripada risikonya.

READ  Alaska melaporkan 801 kasus COVID-19 dan membuat rekor rawat inap baru

“Komunikasi berkelanjutan dengan pasien dan penyedia layanan tentang risiko pengembangan miokarditis dan perikarditis setelah vaksinasi COVID-19 … dijamin.”

Data tersebut berasal dari Sistem Data Keamanan Vaksin, yang mencakup rumah sakit dan ruang gawat darurat di delapan negara bagian.

Beberapa memperingatkan bahwa jumlahnya mungkin tidak dilaporkan, karena beberapa pasien bahkan tidak menyadari bahwa mereka menderita miokarditis atau perikarditis.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengatakan bahwa miokarditis jarang dilaporkan, tetapi kemungkinan besar pada remaja dan dewasa muda.

Analitik Badan yang dilakukan dan diterbitkan pada bulan April tahun ini menemukan tingkat setinggi satu dari 600 untuk anak laki-laki berusia 12 hingga 15 setelah dosis kedua.

Tapi itu kurang umum pada wanita dalam kelompok usia 18 hingga 29 tahun, dengan sangat sedikit kasus yang teridentifikasi.

Analisis ini tidak termasuk penguat.

Apa itu miokarditis?

Miokarditis adalah kelainan yang jarang terjadi.  Sebagian besar waktu, itu disebabkan oleh infeksi yang mencapai jantung

Miokarditis adalah kelainan yang jarang terjadi. Sebagian besar waktu, itu disebabkan oleh infeksi yang mencapai jantung

Miokarditis adalah peradangan pada jantung yang disebabkan oleh infeksi virus, seperti COVID-19.

Dalam kasus yang parah, peradangan dapat melemahkan jantung, menyebabkan detak jantung tidak normal, atau bahkan menyebabkan kematian.

Gejala biasanya termasuk nyeri dada atau sesak napas.

Pasien dapat mengobati kondisi tersebut dengan obat-obatan yang ditujukan untuk mengatur detak jantung dan meningkatkan fungsi jantung. Beberapa kasus yang jarang terjadi mengharuskan pasien untuk memasang alat di jantung mereka untuk mengatur detak jantung.

Para ahli mengatakan miokarditis adalah kondisi ringan dan sementara di sebagian besar kasus.

Karditis jarang terjadi pada atlet profesional yang memiliki infeksi ringan dari COVID-19 dan sebagian besar tidak perlu absen, menurut sebuah studi tahun 2021 oleh liga olahraga profesional utama.