POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hati-hati dan kelelahan, Los Angeles sebagian besar menerima mandat topeng yang dipulihkan

SANTA MONICA, CA – Saat matahari mulai menyinari lapisan laut di pagi hari, pengunjung Third Street Promenade di Santa Monica, California, masih menyesuaikan diri dengan normal baru, yang sebagian besar merupakan normal lama – perintah dari Los Angeles County untuk memakai Masker di dalam ruangan di tempat bisnis dan umum.

Sebagian besar pelanggan memakai dan melepas masker mereka dengan setia di pintu masuk toko, di mana tanda-tanda telah dipasang untuk mengingatkan mereka tentang kebijakan dan di mana masker gratis ditawarkan dalam beberapa kasus. Turis luar negeri mendapati diri mereka mengenakan masker untuk pertama kalinya dalam beberapa bulan, terkadang kesal tetapi sebagian besar patuh, dan seorang karyawan restoran yang lupa perintah otorisasi dapat mengamankan masker dengan berlari ke seberang jalan dan bertanya kepada staf di Starbucks apakah mereka memiliki ekstra.

“Beberapa orang berpikir itu adalah hukuman,” kata Lisa Liu, 38, yang mengatakan dia menerima vaksinasi. Dia berbelanja pada hari Minggu dan diwawancarai di luar toko pakaian bernama Tazga. “Tapi bagi saya itu topeng – itu bukan masalah besar.”

Bukan itu yang diharapkan orang ketika mandat sebelumnya dicabut sebulan yang lalu, tetapi sebagian besar, orang-orang di Los Angeles tampaknya bereaksi dengan penerimaan yang pasrah, terkadang mengangguk lesu, dan percaya bahwa kenaikan tingkat Covid-19 membuat politik dapat diterima, jika tidak diinginkan.

Keputusan itu disambut dengan hati-hati oleh beberapa karyawan toko dan restoran, jangan sampai mereka kembali harus memberlakukan kebijakan dengan pelanggan yang tahan masker. Namun, beberapa tampaknya bersedia melakukannya

Anna Etoh, 50, mengatakan atasannya di pengecer lokal menginstruksikannya untuk meminta pelanggan mengenakan masker ketika mereka masuk, tetapi dia tidak diizinkan untuk bersikeras melakukannya. Namun, dia menggambarkan pertemuan di mana dia meminta pelanggan untuk meninggalkan toko.

“Saya tidak bermain-main dengan itu,” katanya. “Akulah yang akan memberi tahu mereka.”

Mandat masker dalam ruangan untuk semua orang terlepas dari status vaksinasi mulai berlaku pada Sabtu tengah malam, menjadikan Los Angeles County sebagai daerah besar pertama di Amerika Serikat yang memberlakukan kembali persyaratan seperti itu. Kebijakan tersebut melampaui standar kasus saat ini dan rekomendasi dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit; Keduanya membutuhkan masker untuk orang yang tidak divaksinasi tetapi tidak untuk mereka yang telah divaksinasi lengkap.

READ  Mengapa tidak ada vaksin Covid-19 yang sepenuhnya disetujui dan mengapa itu penting?

Jumlah kasus virus corona telah meningkat tajam di bawah pedoman yang tidak terlalu ketat, terutama karena varian delta yang sangat menular terus menyebar. Tingkat harian kasus baru di kabupaten itu meningkat dua kali lipat di masing-masing dari dua minggu terakhir, mencapai hampir 1.400 pada hari Sabtu, dan jumlah rawat inap Covid-19 naik 27 persen, menurut database New York Times. Namun, jumlahnya jauh lebih rendah daripada selama musim dingin puncak di kabupaten itu, dan kematian harian tetap dalam satu digit.

“Ketika Anda melihat kembali tujuh hari terakhir, jelas bahwa banyak yang telah berubah,” kata Hilda L. Solis, ketua Dewan Pengawas Kabupaten Los Angeles, kepada ABC This Week pada hari Minggu. Solis menggambarkan peningkatan kasus Covid sebagai “sangat mengkhawatirkan”.

“Saya tidak senang kita harus kembali menggunakan masker dalam masalah ini, tetapi itu akan menyelamatkan nyawa,” katanya.

Tetapi Walikota Los Angeles County Alex Villanueva mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat bahwa petugasnya tidak akan melaksanakan mandat tersebut.

“Memaksa para vaksinator dan mereka yang telah tertular Covid-19 untuk memakai masker di dalam ruangan tidak didukung oleh sains,” tulis Sheriff Villanueva. Pernyataan itu mengatakan departemennya “tidak akan menghabiskan sumber daya kami yang terbatas dan sebaliknya akan mencari kepatuhan sukarela.”

Solis mengatakan tanggung jawab penegakan ada pada departemen kesehatan masyarakat kabupaten, menambahkan bahwa “masyarakat pada umumnya cukup pintar untuk memahami apa yang dikatakan, dan bagaimana melindungi diri mereka sendiri.”

Departemen dapat mengeluarkan pemberitahuan pelanggaran atau kutipan kepada perusahaan yang gagal mematuhi mandat, tetapi juru bicara daerah, Natalie Jimenez, mengatakan dalam email hari Sabtu bahwa “pendidikan dan berbagi informasi” akan menjadi pendekatan utama departemen.

Di Rodeo Drive yang berkilauan di Beverly Hills, perasaan tidak enak menyelimuti udara Toko-toko mulai buka pada akhir Minggu pagi. Di luar Louis Vuitton, pelanggan diperiksa dan dibagikan masker jika mereka belum memakainya.

“Tidak ada yang melawan kami dalam hal itu, dan itu hal yang baik sejauh ini; masih pagi,” kata Jasmine Garcia, petugas toko, menambahkan bahwa toko telah meningkatkan langkah-langkah keamanannya. “Itu menjadi sangat buruk,” katanya tentang bagaimana beberapa pelanggan bertindak sebelum pembatasan pertama kali dicabut bulan lalu.

READ  Venus tidak dapat menopang kehidupan di awan, tetapi Jupiter memiliki potensi

Di galeri seni terdekat, yang menjual lukisan karya Dali, Picasso, dan Matisse, Brineley Johnston, asisten peneliti, mengatakan bahwa dia kesal karena dia dan staf lain harus menegakkan mandat tersebut. “Saya terlalu takut untuk meminta orang memakainya,” katanya. “Mereka akan meneriakimu.”

Richard Rice, karyawan lain, mengatakan dia mungkin tidak akan meminta orang untuk memakai masker. “Saya kira berpegang pada amanat topeng lebih ke individu daripada institusi,” katanya. “Saya bukan polisi topeng.”

Di dekat Chaumont, sebuah toko roti vegan, deretan orang bertopeng merayap melintasi etalase kecil. Salah satu pelanggan, Melissa Fry, yang terungkap, Dia mengatakan dia frustrasi dengan aturan baru, karena negara-negara lain kembali ke kehidupan normal. “Saya menderita Covid, jadi saya merasa tidak perlu divaksinasi,” katanya, seraya menambahkan bahwa meskipun dia tidak sakit, dia belum akan divaksinasi.

Temannya Sarah Robarts, yang mengenakan topeng abu-abu di wajahnya, tidak setuju. “Jika itu untuk kebaikan semua,” katanya. “Kita harus melakukannya, dan saya akan menghadapinya, karena itu tidak nyaman bagi saya secara pribadi.”

Melacak kebijakan dan rekomendasi yang selalu berubah telah menjadi tantangan sepanjang tahun bagi penduduk Los Angeles County.

Pejabat kesehatan kabupaten berada di bawah tekanan publik pada bulan Januari, ketika keputusan untuk terus memvaksinasi petugas kesehatan hanya bertentangan dengan deklarasi kelayakan negara bagian untuk orang dewasa berusia 65 tahun ke atas. Beberapa hari kemudian, county mundur dari strateginya.

Pada bulan Juni, hanya dua minggu setelah Gubernur Gavin Newsom mencabut mandat masker California sebagai bagian dari “pembukaan kembali besar-besaran” negara bagian itu, pejabat kesehatan daerah “dengan tegas” mengeluarkan pernyataan yang merekomendasikan semua orang yang divaksinasi mengenakan masker di dalam ruangan, meskipun ada pembatasan yang longgar. California memberi negara pilihan untuk pembatasan yang lebih ketat secara lokal, tetapi negara bagian telah mempertahankan rekomendasi CDC bahwa orang yang divaksinasi penuh tidak perlu memakai masker di dalam ruangan dalam sebagian besar situasi.

READ  Pasien muda membanjiri rumah sakit Spanyol di tengah gelombang baru COVID

Tingkat vaksinasi Los Angeles County lebih tinggi dari rata-rata nasional, dengan lebih dari 69 persen populasi menerima setidaknya satu dosis dan 61 persen divaksinasi penuh. Tetapi dengan jutaan orang yang rentan, Pejabat setempat mengatakan pembaruan mandat itu perlu.

“Menunggu kami mencapai tingkat penularan yang tinggi di masyarakat sebelum melakukan perubahan akan terlambat,” kata Petugas Kesehatan Kabupaten Los Angeles Monto Davis, Kamis.

Di InterContinental Los Angeles Downtown, serambi lantai 70 dipadati pada Sabtu malam dengan sekitar 100 orang yang bersuka ria, sekitar setengah dari mereka membuka kedoknya.

Pada pertengahan pagi hari Minggu, sekitar selusin tamu berkeliaran di sekitar lobi, semuanya bertopeng kecuali satu turis yang berada di jendela mengambil selfie. Di dekat meja check-in, seorang pramutamu membagikan penutup wajah “untuk mematuhi mandat,” katanya.

Di dalam lift, tiga pria yang sedang berlibur dari Tunisia, yang mengatakan telah menerima vaksinasi, segera mengeluarkan masker bedah biru dan mengenakannya ketika diberitahu bahwa mandat itu berlaku.

“Lebih baik aman daripada menyesal,” kata seorang tamu yang mengenakan topeng hitam dan perlengkapan olahraga yang mengidentifikasi dirinya sebagai pilot Korean Air.

Namun, perbedaan relatif bervariasi dari satu tempat ke tempat lain.

Di Santa Clarita, daerah yang relatif konservatif di barat laut pusat kota Los Angeles, lebih sedikit orang yang memakai masker dan banyak yang tidak senang dengan masker itu.

“Ini adalah zona yang sangat merah,” kata Stacey Simmons, seorang psikiater yang biasa makan ganja di kedai kopi setempat. “Di sini orang-orang semacam anti-vaksin.”

Di Marcy’s Sports Bar and Grill di dekatnya, di mana bendera Amerika digantung di belakang bar dan hampir tidak ada yang mengenakan topeng, beberapa pelanggan mengeluh tentang aturan baru dan yang lain mengatakan mereka tidak menyadari bahwa ada sesuatu yang berubah.

“Anda mendengar terlalu banyak hal, dan Anda tidak benar-benar tahu apa yang harus dipercaya,” kata John Galloway, yang sedang duduk di teras bar.

Julia Hayward dan Sean Hubler berkontribusi pada laporan tersebut.