POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hat-trick Karim Benzema untuk Real Madrid menempatkan Chelsea di ambang pintu keluar | Liga Champions

Terkadang tua lebih baik. Ini dianggap terlalu lambat untuk menangani kecepatan sepakbola modern Real Madrid Memutar kembali waktu dan mengingatkan seluruh Eropa bahwa akan selalu ada tempat dalam permainan untuk gelandang pintar seperti Luka Modric dan striker mematikan seperti Karim Benzema.

Tidak masalah jika Modric berusia 36 tahun atau Benzema telah mencetak tiga gol berturut-turut di liga Liga Champions, berusia 34 tahun. Lagi pula, gagasan bahwa Chelsea akan melewati Madrid tampak tidak masuk akal. Veteran Carlo Ancelotti telah mengalahkan Thomas Tuchel. Toni Kroos, yang berusia 32 tahun pada Januari, membantu Modric memimpin pertandingan. Benzema benar-benar melenyapkan pertahanan Chelsea.

Ini adalah hit. Itu hanya 3-1, yang memberi Chelsea Kami berharap untuk mencapai empat besar ketika mereka mengunjungi Bernabéu pada hari Selasa, tetapi sulit untuk melihat juara Eropa itu lolos ke perempat final.

Madrid tidak terbiasa menarik tali, dan kecuali Chelsea menemukan cara untuk memperbaiki kelemahan pertahanan mereka, Benzema pasti akan membuat mereka menderita lagi.

Tuchel sangat membutuhkan perbaikan cepat. Chelsea, yang beroperasi di bawah ketidakpastian atas masalah propertinya sendiri, berada dalam kekacauan. Seperti yang diakui Tuchel, tidak ada tanda-tanda perbaikan setelah kekalahan 4-1 akhir pekan lalu dari Brentford. Penampilan Chelsea memudar lagi saat lawan mereka merebut bola dan Tuchel khawatir terlalu banyak pemainnya tampak tidak fokus, dengan jumlah pelanggaran dan malaise disimpulkan oleh Edward Mendy memberi Benzema gol ketiganya dengan giliran yang menyedihkan. Knas-kiper di awal babak kedua.

Berlangganan buletin sepakbola wanita baru

Bukan berarti Mendy menjadi satu-satunya pemain Chelsea yang berjuang keras. Vinicius Junior memberi Andreas Christensen waktu yang sulit sehingga bek tengah harus pensiun di babak pertama. Tak mampu mengidentifikasi Modric dan Kroos, N’Golo Kanté juga gagal keluar di babak kedua. Adapun Romelu Lukaku, dia diberi waktu 26 menit untuk mengayunkan permainan demi Chelsea dan tidak melakukan apa pun selain kehilangan peluang £ 97,5 juta untuk para striker.

Madrid, yang belum pernah mengalahkan Chelsea, tidak akan bermurah hati. Spanyol adalah proposisi yang berbeda dari yang mereka lakukan dengan sangat buruk ketika kedua tim bertemu di semi final musim lalu. Ancelotti memiliki 12 poin di puncak La Liga, dan meskipun fokus pada kecepatan dari Tuchel, yang mengambil tiga dari Christian Pulisic, Mason Mount dan Kai Havertz, perasaan bahwa Real Madrid akan mengalahkannya segera terbukti salah tempat.

Diakui, tanda-tanda Chelsea menggembirakan ketika Mount mengguncang crossover sejak awal. Saat itu sepertinya Madrid sedang dalam masalah. Chelsea menekan keras dan mereka memiliki peluang, Havertz menembak dan Thibaut Courtois memblokir tendangan bebas Reece James.

Namun dia sangat fanatik dengan Chelsea. Mereka tidak memiliki disiplin topikal dan Madrid dengan cepat menemukan ruang untuk kreativitas. Ada peringatan ketika Benzema dan Fede Valverde melepaskan tembakan Vinicius yang membentur mistar gawang, dan Tuchel terlihat cemas bahkan sebelum gol pembuka tiba.

Casemiro dari Real Madrid (kiri) memperlakukan Christian Pulisic dari Chelsea seperti yang terlihat oleh Luka Modric (kanan).
Casemiro dari Real Madrid (kiri) memperlakukan Christian Pulisic dari Chelsea seperti yang terlihat oleh Luka Modric (kanan). Foto: Tom Jenkins/The Guardian

Pertandingan berlangsung dengan kecepatan super Real Madrid, Modric, Kroos dan Casemiro mendominasi lini tengah, dan Chelsea tidak cukup cepat untuk menyerap bau bahaya. Mereka sepertinya tidak menyadari bahwa tim tamu ingin memanfaatkan celah di belakang James. Bek kanan Chelsea itu tidak melindungi Christensen, dan kelemahan ini terbukti sangat penting setelah 21 menit, saat Vinicius memainkan dua gol satu dan dua dengan Benzema dan umpan silang untuk striker Prancis itu mengarahkan sundulan luar biasa ke belakang Mendy.

Itu adalah gol yang luar biasa, berkat kejatuhan Benzema dalam tie play, dan tak lama kemudian gol lain datang. Valverde, yang lebih suka ke kanan Marco Asensio, menemukan Modric dan pemain Kroasia itu membiarkan Benzema, yang meluncur menjauh dari Thiago Silva dan Christensen sebelum menyalip Mendy lagi.

Chelsea ada di mana-mana. Havertz memperkecil selisih sebelum akhir babak pertama, lolos dari Eder Militao dan David Alaba sebelum melewati umpan silang Jorginho melewati Courtois, tetapi itu tidak meyakinkan. Tuchel tidak tertipu, terutama setelah melihat Benzema kehilangan babysitter di babak pertama. Sesuatu harus diubah dan Tuchel menggunakan interval untuk menyesuaikan, menggantikan Christensen dan Kante dengan Mateo Kovacic dan Hakim Ziyech.

Sayangnya, tidak ada yang bisa memastikan apakah penggantian itu benar. Babak kedua adalah satu menit dari usianya ketika Mendy keluar dari daerahnya dan menjual Antonio Rudiger untuk waktu yang singkat, memungkinkan Benzema untuk mencuri kepemilikan dan menggulung bola ke gawang yang kosong dari jarak 25 yard.

Chelsea telah dibebaskan. Mereka mencoba menyerang tetapi suasana memburuk ketika Lukaku menanduk bola dari jarak enam yard. Pada akhirnya tidak ada yang lain selain penyesalan. Madrid memiliki semua keseimbangan. Chelsea hanya memiliki gunung untuk didaki.

READ  Casemiro dari Real Madrid secara tidak sengaja mengeliminasi wasit La Liga saat kemenangan Real Betis