POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

RCEP

Hasil dari RCEP datang dengan tantangan untuk menjaga China tetap terkendali – Asia Pasifik

berita kyodo

Tokyo, Jepang ●
Minggu 2 Januari 2022

2022-01-02
16:20

8a842212b942433c8cf1fce879558789
2
Asia Pacific
RCEP, Cina, AS, ASEAN, Indonesia, Jepang
Gratis

Dengan Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional yang mulai berlaku pada hari Sabtu, Jepang dan negara-negara anggota lainnya berharap untuk merevitalisasi ekonomi yang dilanda epidemi melalui perdagangan bebas di blok ekonomi, yang dianggap terbesar di dunia, dan mencakup sekitar sepertiga dari ekonomi global. .

Beberapa analisis menunjukkan prospek dampaknya terhadap ekonomi Jepang sangat cerah. Namun, pada saat yang sama, Jepang akan berjuang untuk menjaga pengaruh China yang tumbuh di kawasan itu, sementara sekutunya, Amerika Serikat, tetap berselisih dengan China mengenai hak asasi manusia dan masalah lainnya.

Sebuah laporan baru-baru ini oleh Konferensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Perdagangan dan Pembangunan mencatat bahwa “Jepang akan mendapat manfaat paling besar dari konsesi tarif RCEP, sebagian besar karena efek pengalihan perdagangan.”

RCEP yang beranggotakan 15 negara ditandatangani pada 15 November 2020, dan mulai berlaku setelah diratifikasi oleh tidak kurang dari enam negara anggota ASEAN dan tiga ekonomi non-ASEAN.

Ini termasuk perjanjian kemitraan ekonomi pertama Jepang dengan China dan Korea Selatan, dua tujuan utama ekspornya di Asia.

Dilihat sebagai mengubah kawasan itu menjadi “pusat gravitasi baru untuk perdagangan global”, RCEP pada akhirnya akan menghapus tarif pada lebih dari 90 persen barang yang diperdagangkan di dalam blok ekonomi dengan berbagai ukuran dan secara bertahap, berbeda dari pembangunan.

RCEP terdiri dari ASEAN – Brunei, Kamboja, Indonesia, Laos, Malaysia, Myanmar, Filipina, Singapura, Thailand, dan Vietnam – serta Australia, Cina, Jepang, Selandia Baru dan Korea Selatan, yang juga mencakup sekitar 30 persen dari populasi dunia.

READ  Forum Indonesia jajaki kerjasama ekonomi dengan Amerika Latin

Ekspor tahunan Jepang diperkirakan akan meningkat sekitar $20 miliar, kira-kira meningkat 5,5% dari ekspor 2019 ke anggota RCEP lainnya.

Secara keseluruhan, perdagangan di dalam blok tersebut diperkirakan akan meningkat sekitar $42 miliar, kira-kira 2 persen lebih tinggi dari level 2019, terutama didorong oleh pergeseran perdagangan dari negara-negara non-anggota, menurut laporan UNCTAD.

Pemerintah Jepang mengharapkan perjanjian perdagangan untuk membantu mendorong PDB riil negara itu sebesar 2,7 persen dan menambah sekitar 570.000 pekerjaan.

“Ini akan berkontribusi pada pertumbuhan ekonomi Jepang dan kawasan. Kami akan memainkan peran utama dalam membangun sistem ekonomi berbasis aturan dan memastikan bahwa negara-negara peserta mematuhi aturan,” kata Kepala Sekretaris Kabinet Hirokazu Matsuno pada November.

Perdana Menteri China Li Keqiang mengatakan bahwa China berharap untuk memperdalam kerja sama internasional melalui kesempatan berlakunya RCEP, yang dijalankan oleh negara China. Xinhua Kantor berita melaporkan.

Selain konsesi tarif, RCEP menetapkan standar seragam untuk aturan investasi, kekayaan intelektual dan e-commerce, di antara praktik lainnya. Hal ini juga mendorong perbaikan rantai pasok di kawasan.

Tarif China untuk suku cadang mobil dan barang-barang lainnya dari Jepang akan dikurangi secara bertahap, yang menyebabkan lonjakan proporsi barang industri Jepang bebas bea yang ditujukan ke China menjadi 86 persen dari 8 persen saat ini.

Untuk impor, Jepang akan menghapus tarif 56 persen produk pertanian dari China, 49 persen dari Korea Selatan, dan 61 persen item dari ASEAN, Australia, dan Selandia Baru.

Sementara itu, Jepang mempertahankan tarif pada lima kategori produk pertanian sensitif – beras, daging sapi, babi, gandum, susu, dan gula – serta tarif pada unggas dan produk unggas.

Pemerintah mengatakan hampir tidak ada dampak negatif pada industri pertanian, kehutanan dan perikanan lokal.

READ  BSP mengatakan PHL siap untuk menangani perubahan kebijakan Fed

Stephen Nagy, asisten profesor di Universitas Kristen Internasional dengan pengalaman dalam hubungan internasional di kawasan Indo-Pasifik, mengatakan perkembangan terakhir dalam perjanjian perdagangan akan mengirim pesan yang kuat ke Washington untuk secara serius mempertimbangkan terlibat dalam kerangka ekonomi di kawasan tersebut.

Amerika Serikat bukan anggota RCEP atau Kemitraan Trans-Pasifik, perjanjian perdagangan bebas 11 negara. China tampak bertekad membangun jaringan ekonomi di luar pengaruh Amerika Serikat.

China, serta Inggris dan Taiwan, baru-baru ini mengajukan permohonan untuk bergabung dengan TPP, yang memiliki ambang batas keanggotaan lebih tinggi daripada RCEP dan secara luas dipandang menentang pengaruh ekonomi China.

Analis mengatakan bahwa kemampuan China untuk mematuhi aturan RCEP akan menjadi ujian masuknya ke TPP. Negara ini telah dikritik karena sikapnya terhadap kekayaan intelektual dan dukungan yang mendistorsi pasar.

“Jika mereka mencoba bekerja sama untuk memajukan dan mengubah arah China, itu harus melalui lensa pembangunan, perdagangan, infrastruktur, dan konektivitas,” kata Nagy, seraya menambahkan bahwa kehadiran AS akan “melemahkan pengaruh China di kawasan.”

Nagy mengatakan itu akan menjadi “cara terbaik untuk membangun kawasan yang stabil,” sementara dia yakin kerangka kerja baru atau sesuatu seperti “TPP 2.0” bisa membawa AS di masa depan.

“Fitur-fitur itu sudah dibahas,” kata Nagy, mengutip kunjungan Menteri Perdagangan AS Gina Raimondo ke kawasan itu, di mana dia berbicara tentang kerangka kerja Indo-Pasifik.

Presiden AS Joe Biden mengatakan Amerika Serikat akan mengeksplorasi “pengembangan kerangka ekonomi Indo-Pasifik” selama KTT Asia Timur pada akhir Oktober, menurut sebuah laporan dari Congressional Research Service, badan penelitian kebijakan nonpartisan dari Kongres AS.

Pada bulan November, Biden mengirim Raimondo dan perwakilan perdagangan Catherine Taye ke Jepang dan bagian lain Asia untuk memulai diskusi tentang negosiasi potensial yang dapat dimulai pada awal 2022.

READ  Pabrik-pabrik Asia telah terpengaruh oleh gangguan pasokan yang terkait dengan epidemi

Kerangka kerja tersebut dapat mencakup beberapa perjanjian karena Gedung Putih merujuk pada beberapa topik yang menarik seperti perdagangan digital, ketahanan rantai pasokan, energi bersih, dan infrastruktur, sementara tidak memberikan perincian tentang apa yang mungkin termasuk dalam kerangka kerja tersebut, menurut penelitian tersebut.

Prioritas lain bagi Jepang untuk berkontribusi pada pembangunan regional, kata Nagy, adalah membujuk India untuk bergabung dengan RCEP di masa depan, karena perjanjian yang diperluas yang mencakup India juga akan melemahkan pengaruh China di kawasan dalam skala besar.