POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hari Demam Berdarah di Perhimpunan Bangsa Bangsa Asia Tenggara menjadi bukti keseriusan Indonesia dalam menanggulangi penyakit tersebut

Hari Demam Berdarah di Perhimpunan Bangsa Bangsa Asia Tenggara menjadi bukti keseriusan Indonesia dalam menanggulangi penyakit tersebut

Jakarta (Antara) – Peringatan Hari Demam Berdarah ASEAN mencerminkan komitmen pemerintah Indonesia untuk secara serius menangani demam berdarah di kawasan ASEAN, kata Kementerian Kesehatan.

“Sebenarnya paling banyak (kasus) di kawasan Asia, ini yang paling banyak. Indonesia juga masuk dalam kelompok (kasus) yang cukup tinggi, kecuali Amerika Selatan, jadi ini yang paling bermasalah dan harus dilakukan bersama-sama.” Perayaan Hari Demam Berdarah Perhimpunan Bangsa-bangsa Asia Tenggara 2023 di Jakarta pada Senin.

Ditambahkannya, ADD dimulai pada KTT ke-19 di Hanoi, Vietnam, pada 30 Oktober 2010. Indonesia termasuk negara pertama yang menandai peringatan ADD pada 15 Juni 2011.

Pampudi mengatakan, komitmen Indonesia terhadap ADD disebabkan sejumlah tantangan yang dihadapi dalam penanggulangan DBD, seperti preferensi masyarakat untuk melakukan fogging sebagai upaya pengendalian.

Hal ini menunjukkan bahwa kesadaran masyarakat terhadap gejala awal DBD dan pemberantasan sarang nyamuk (PSN) masih rendah karena upaya pengendalian DBD akan lebih efektif jika diikutsertakan dalam program 3M Plus dan Jumantik 1 Rumah 1 (G1R1J).

Kemudian penyelidikan epidemiologi kasus terkait kontak atau bahaya lingkungan masih belum sempurna, sehingga pencegahan dan mobilisasi di daerah belum optimal.

“Sistem pelatihan atau kelompok kerja yang tidak berfungsi dengan baik menyebabkan laporan situasi tertunda, respons tertunda, dan anggaran operasional minim. Hal ini menyebabkan pemerintah daerah skeptis terhadap penetapan status KLB,” jelasnya.

Ditambahkannya, selain fenomena perubahan iklim seperti fenomena El Nino yang akan berdampak pada peningkatan jumlah kasus demam berdarah. Oleh karena itu, bersama 10 negara di kawasan ASEAN, Indonesia berupaya memperkuat kerja sama penanggulangan DBD.

Tahun ini, melalui ADD bertajuk “Wujudkan Indonesia Bebas DBD”, pemerintah berupaya meningkatkan kesadaran masyarakat tentang risiko dan dampak negatif DBD bagi masyarakat, keluarga, dan individu.

READ  10 kota paling tercemar di dunia; Berikut daftarnya

Pemerintah juga mengimbau media untuk mensosialisasikan dan berupaya melibatkan setiap lapisan masyarakat dengan membangun pemahaman bahwa pencegahan dan pengendalian DBD merupakan tanggung jawab bersama.

Tujuan lainnya, kata dia, termasuk promosi dan kampanye untuk tindakan pencegahan dan pengendalian yang efektif dan efektif, termasuk meningkatkan kerja sama antar Negara Anggota ASEAN (AMS) untuk pencegahan dan pengendalian DBD jangka panjang, termasuk penggunaan teknologi baru dan tepat untuk deteksi dan pengendalian DBD, serta cara pengendalian nyamuk.

Ditambahkannya, “Karena (penyebaran DBD) tidak di semua negara, DBD masih menjadi Penyakit Tropis Terabaikan (NTD), kondisinya hanya ada di beberapa negara saja. Jadi perlu perhatian kita semua.”

Berita terkait: Waspadai efek El Niño yang memunculkan kasus demam berdarah: Kementerian
Berita terkait: Bali mencatat 2.469 kasus demam berdarah dari Januari hingga Maret 2023
Berita terkait: Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara bersatu melawan DBD

Diterjemahkan oleh: Hreeloita Dharma Shanti dan Cindy Frishanti Octavia
Editor: Aziz Karmala
Hak Cipta © Antara 2023