POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hari Anti Korupsi Internasional 2021: Menyikapi…

Masyarakat internasional menyadari bahwa korupsi merusak demokrasi ketika negara-negara mengadopsi Konvensi PBB Menentang Korupsi pada tahun 2003. Lebih dari 15 tahun telah berlalu, yang terbaru Indeks Persepsi Korupsi
Tunjukkan bahwa sebagian besar negara di dunia telah membuat sedikit atau tidak ada kemajuan dalam memerangi korupsi.

Dalam Negara yang paling terkena dampak, kegagalan pemberantasan korupsi di sektor publik telah mengakibatkan penderitaan rakyat biasa, yang masih kehilangan layanan dasar publik, kehilangan peluang ekonomi, dan terjebak dalam kemiskinan. di sebuah banyak lainnyaSatu dekade telah berlalu di mana kebijakan dan keputusan telah condong mendukung beberapa orang yang berpengaruh, sementara mekanisme akuntabilitas telah melemah atau bahkan diambil alih.

Pada waktu bersamaan, Negara dengan supremasi hukum yang kuat dan tingkat korupsi yang rendah di sektor publik Kamu punya Menjadi pusat uang kotor, memungkinkan uang penggelapan dan pembayaran suap dicuci melalui sistem keuangan dan real estat mereka. Oleh karena itu, dengan memungkinkan atau bahkan memicu korupsi transnasional, demokrasi yang mapan telah berkontribusi pada kemerosotan demokrasi saat ini.

Semakin banyak, orang-orang di ekonomi maju ini juga menghadapi kesulitan. Arus kas yang korup ke pasar real estat mereka – berkontribusi pada krisis tunawisma. Rezim otoriter juga mengeksploitasi kelemahan sistemik yang memungkinkan uang kotor mengalir melintasi perbatasan dengan begitu mudah untuk memberikan pengaruh pada demokrasi.

READ  25 Kota Di Mana Naiknya Laut Bisa Membuat Jutaan Orang Menjadi Tunawisma - 24/7 Wall Street