POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Harga saham MTAR Technologies naik untuk sesi kedua berturut-turut;  Haruskah Anda membeli?

Harga saham MTAR Technologies naik untuk sesi kedua berturut-turut; Haruskah Anda membeli?

Harga saham MTAR Technologies naik untuk sesi kedua berturut-turut pada hari Kamis setelah perusahaan tersebut diberikan izin industri pertahanan untuk memproduksi berbagai subsistem mekanik dan listrik untuk industri pertahanan pada hari Rabu. Saham Mtar Tech naik hampir 5% selama sesi hari ini.

Harga saham MTAR Tech dibuka hari ini pada level terendah intraday $2331 item tentang penyakit sapi gila. Harga saham MTAR Technologies mencapai level tertinggi intraday sebesar $2.424. Dalam dua sesi terakhir, saham Mtar Tech naik sekitar 8%.

Rajesh Bhosal – Analis Ekuitas Teknis dan Derivatif di Angel One mengatakan, “Mtar Tech berada dalam tren bullish yang kuat, dan penurunan sekecil apa pun akan terjadi.”

Minggu ini juga, kita menyaksikan momentum positif. Tertinggi sebelumnya adalah 2559, yang kemungkinan akan diuji dalam beberapa minggu mendatang meninggalkan kesenjangan ke atas di sekitar 2300 untuk bertindak sebagai support, tambah Bousali.

Baca juga: Harga saham Sula Vineyards turun lebih dari 4% di tengah laporan kesepakatan blockbuster

Menurut profil bursa saham perusahaan, izin tersebut akan memudahkan berbisnis dengan perusahaan multinasional internasional di berbagai proyek pertahanan.

“Lisensi ini akan memungkinkan perusahaan untuk bermitra dengan perusahaan multinasional asing dan melayani pasar domestik dan ekspor dengan mengambil proyek-proyek di bawah kategori Beli (India), ‘Beli dan Buat (India)’ dan ‘Manufaktur’, sehingga meningkatkan akuisisi volumenya,” katanya. “Bagian pertahanan dari pendapatan kami,” kata perusahaan itu dalam pengajuannya pada hari Rabu.

JM Financial dalam laporan terbarunya mempertahankan rating “Beli” pada saham tersebut dengan target harga sebesar $2770, dan melihat potensi kenaikan sebesar 24.1% untuk saham tersebut.

Pialang tersebut menyatakan dalam analisisnya bahwa MTAR memiliki model bisnis khusus yang didukung oleh pengalaman teknik selama puluhan tahun yang telah terbukti dan koneksi jangka panjang dengan klien terkenal termasuk DRDO dan ISRO.

READ  LendingClub adalah saham teknologi dan bank dalam satu

Menurut mediasi tersebut, pasar energi bersih sedang berkembang, dengan negara-negara mapan yang membuat kemajuan nyata dalam hal ini dan negara-negara berkembang seperti India secara bertahap namun nyata mengkonsolidasikan posisi mereka di bidang ini.

Baca juga: Harga Saham Maruti Suzuki Naik ke Puncak Baru. Para ahli melihat lebih banyak keuntungan

Para pialang percaya bahwa perusahaan-perusahaan teknik seperti MTAR harus memainkan peran yang lebih besar di pasar ini karena tujuan India untuk mengurangi ketergantungan pada impor di sektor militer dan ruang angkasa yang penting.

“Selain hot box, MTAR juga telah mengembangkan dan mulai memproduksi elektroliser untuk sektor energi ramah lingkungan. Rencana penambahan pelanggan baru di sektor energi ramah lingkungan juga diharapkan dapat mengurangi konsentrasi pelanggan. Selain itu, untuk mendiversifikasi bisnis, MTAR sedang mengembangkan produk baru untuk memenuhi permintaan pelanggan dan mewujudkan peluang substitusi impor. Kami mengharapkan CAGR sebesar 38%/39% dalam penjualan/laba per saham untuk perusahaan pada FY23-26E”, mediasi menambahkan.

Pialang melihat risiko terhadap bisnis melalui keterlambatan penempatan pesanan dan keusangan teknologi.

Baca Juga: LT, HAL, BHEL hingga MTAR Tech: Para Ahli Rekomendasikan Beli Saham Ini Hari Ini Setelah Chandrayaan-3 Drop