POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Harga minyak kembali naik karena kasus virus corona meningkat di China

Setelah naik pada hari Selasa di tengah optimisme permintaan atas pelonggaran pembatasan perjalanan akibat virus corona di Beijing, harga minyak berbalik arah pada Rabu pagi, menarik kembali kekhawatiran bahwa meningkatnya kasus virus dapat menghambat peningkatan permintaan.

Awal pekan ini, Beijing mengatakan akan melonggarkan pembatasan perjalanan bagi pengunjung ke China, mengakhiri persyaratan karantina dan pengujian, serta membuka perbatasannya, memungkinkan perjalanan internasional dilanjutkan mulai 8 Januari. Menurut BBC.

Pada pukul 08:32 EST, mentah Brent Itu diperdagangkan pada $83,94, turun 0,45% pada hari itu, sementara WTI diperdagangkan pada 79,31, turun 0,28% pada hari itu.

“Dolar agak stabil dan keraguan tentang seberapa cepat permintaan China akan pulih setelah negara itu mencabut aturan karantina yang memengaruhi minyak dan komoditas lain seperti tembaga pada hari Rabu,” Ravi Boyadjian, kepala analis investasi di XM, mengatakan dalam sebuah catatan kepada Reuters. pelanggan yang Anda bawa pengawasan pasar.

Langkah untuk membuka kembali perbatasan mengikuti keputusan Beijing untuk melonggarkan kebijakan bebas COVID di bawah tekanan protes.

minggu lalu, sebuah perusahaan riset Inggris, mengutip Reuters, memperingatkan bahwa gelombang Covid-19 baru-baru ini di China mungkin lebih berbahaya daripada yang diklaim pemerintah, dan memperkirakan lebih dari 5.000 orang kemungkinan meninggal setiap hari akibat COVID-19 di China, dengan risiko kematian perusahaan. Analisis menunjukkan bahwa 1,3 hingga 2,1 juta orang dapat meninggal dalam wabah COVID saat ini di negara tersebut.

Pada saat yang sama, pencabutan pembatasan perjalanan kemungkinan tidak akan menyebabkan peningkatan perjalanan China ke beberapa negara, yang sedang mempertimbangkan pembatasan baru bagi pengunjung China karena peningkatan kasus COVID dan kurangnya data yang akurat. Pemerintah AS termasuk di antara mereka yang mempertimbangkan pembatasan baru.

READ  Trudeau berpartisipasi dalam KTT ASEAN, G-20 dan APEC

“Ada kekhawatiran yang berkembang di komunitas internasional tentang lonjakan Covid-19 yang sedang berlangsung di China dan kurangnya data transparan, termasuk data urutan genetik virus,” kata para pejabat AS dalam sebuah pernyataan.

“Tanpa data ini, semakin sulit bagi pejabat kesehatan masyarakat untuk memastikan bahwa mereka akan dapat mengidentifikasi varian baru yang potensial dan mengambil tindakan segera untuk membatasi penyebaran.”

Oleh Charles Kennedy untuk Oilprice.com

Lebih banyak bacaan teratas dari Oilprice.com: