POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Harga minyak bervariasi di tengah menurunnya dukungan dari langkah Tiongkok untuk menghidupkan kembali perekonomian

Harga minyak bervariasi di tengah menurunnya dukungan dari langkah Tiongkok untuk menghidupkan kembali perekonomian

Ditulis oleh Katya Golubkova

TOKYO (Reuters) – Harga minyak bervariasi pada hari Selasa karena dukungan dari langkah-langkah Tiongkok untuk mendukung perekonomiannya memudar, menutupi ekspektasi perpanjangan pengurangan pasokan oleh dua anggota utama OPEC+, Arab Saudi dan Rusia.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman November turun sepuluh sen, atau 0,11%, menjadi $88,90 per barel. Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS untuk bulan Oktober naik 33 sen, atau 0,39 persen, menjadi $85,88 pada pukul 00.29 GMT.

Arab Saudi diperkirakan akan memperpanjang pengurangan minyak secara sukarela hingga bulan Oktober, dan Rusia akan mengumumkan perjanjian pengurangan pasokan OPEC+ yang baru pada minggu ini, menurut wakil perdana menterinya.

“Data yang dirilis pekan lalu menunjukkan bahwa peningkatan ekspor dari Iran dan Nigeria diimbangi oleh penurunan produksi Arab Saudi,” kata perusahaan riset ANZ dalam sebuah catatan, seraya menambahkan bahwa berita dari Rusia juga membantu menghilangkan kekhawatiran akan peningkatan pasokan di negara lain.

Pada sisi negatifnya, pasar secara umum memperhatikan langkah-langkah Tiongkok baru-baru ini untuk meningkatkan perekonomian negara tersebut, yang mengimbangi dukungan dari perkiraan pengurangan pasokan minyak.

Di Jepang, negara dengan perekonomian terbesar ketiga di dunia, belanja rumah tangga pada bulan Juli turun 5,0% dari tahun sebelumnya, lebih dalam dari perkiraan penurunan sebesar 2,5% dan berlanjut hingga penurunan bulan kelima.

(Laporan oleh Katya Golubkova; Disunting oleh Shri Navaratnam)

READ  Evaluasi aliran nikel di Indonesia