POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Harapan Joyce dan Conlan untuk promosi medali tinju Olimpiade terluka | tinju

Harapan Joe Joyce dan Michael Conlan untuk mempromosikan medali Olimpiade 2016 mereka memudar setelah pria yang ditugaskan untuk menyelidiki korupsi dalam tinju mengatakan bukti pertarungan yang diperbaiki di Rio masih “jauh”.

Dalam laporan kedua dari tiga laporan kepada Aiba, badan pengatur tinju amatir, Profesor Richard McClaren mengatakan dia tidak ragu bahwa telah terjadi pertarungan tinju “besar” dan “merajalela” di Rio, dengan wasit dan hakim telah mendiskusikan hasilnya sebelumnya. Namun, sifat subjektif dari sistem penilaian tinju dan “fakta bahwa hasil yang telah ditentukan sering kali benar”, berarti bahwa pertarungan spesifik yang terlibat sulit untuk dibuktikan tanpa keraguan.

Pada bulan Oktober, McLaren mengindikasikan bahwa kekalahan kelas berat Joyce dari petinju Prancis Tony Yoka, dan kekalahan perempat final Conlan dari Rusia Vladimir Nikitin, termasuk di antara 11 pertandingan yang sedang diselidiki. Hal ini menyebabkan Joyce dan Conlan awalnya berharap mereka akan dipromosikan masing-masing menjadi emas dan perunggu.

Tetapi McLaren mengatakan pada hari Jumat bahwa meskipun meninjau 77 pertandingan, timnya belum dapat menemukan metodologi “yang akan memungkinkan kami untuk yakin bahwa standar hukum akan dipenuhi untuk mendisiplinkan seseorang yang mungkin terlibat dalam permainan. pengaturan pertandingan”.

“Manajemen dalam tinju sangat subjektif karena tidak ada kriteria nyata yang bisa menilai pertarungan,” tambahnya. “Jadi, sementara kami telah mencoba sejumlah metodologi berbeda untuk dapat menyatakan pengaturan skor, kami telah menyimpulkan bahwa tidak layak untuk melakukannya pada tingkat yang menyebabkan tindakan disipliner dalam olahraga.”

McLaren telah dapat menemukan lebih banyak bukti korupsi di bidang olahraga lainnya seperti Kejuaraan Dunia Junior tinju Kejuaraan di Polandia pada bulan April. McLaren juga mencatat perilaku wakil pengawas di Kejuaraan Tinju Dunia Junior di St Petersburg pada 2016, yang katanya menekan hakim dan hakim untuk mendaftar ke negara-negara tertentu.

“Sejumlah saksi telah mengungkapkan ketakutan mereka untuk berbicara menentang korupsi,” kata McClaren. “Ada yang bilang dia akan mati.” McLaren juga mengungkapkan bahwa mantan CEO Karim Bouzidi, yang mempelopori skema untuk memanipulasi hakim di Rio, terus mempengaruhi olahraga bahkan setelah kepergian Iba.

READ  Ben Simmons dari Sixers berpikir karier akan 'lebih baik' tanpa Joel Embiid, lapor