POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hancurnya KPK menandakan kegagalan reformasi hukum demokrasi di Indonesia

Hancurnya KPK menandakan kegagalan reformasi hukum demokrasi di Indonesia

Mahasiswa berunjuk rasa di luar gedung KPK di Jakarta. foto di Aprilio Akbar.

Memiliki 51 pegawai Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) telah berpisah Karena gagal menguji visi nasional yang kontroversial – mekanisme penyaringan yang beresonansi kuat dengan taktik rezim baru untuk mengendalikan lembaga-lembaga negara. Hal ini akan melemahkan kemampuan lembaga tersebut untuk memerangi korupsi.

Bahkan, itu bisa menjadi pukulan fatal. Meski dirusak oleh revisi UU KPK pada 2019, hingga saat ini, penyidik ​​KPK yang berdedikasi masih mampu mengungkap skandal korupsi besar, termasuk yang melibatkan korupsi. Politisi terkemuka. Namun dengan pembersihan penyidik ​​utama ini, KPK seolah-olah dihancurkan dengan baik dan benar.

Meski frustasi, hancurnya KPK bukanlah hal yang mengejutkan. Terlepas dari komitmennya, penangkapan profil tinggi, dan banyak skandal korupsi yang terungkap, korupsi tetap mewabah di Indonesia. Padahal, elit politik dan bisnis korup berada di balik kehancuran lembaga tersebut. Hal ini dimungkinkan karena pemerintahan Presiden Joko “Jokowi” Widodo telah mengeksploitasi politik identitas dan mengkooptasi masyarakat sipil.

Hancurnya KCP mengungkap keterbatasan pendekatan institusional dalam memajukan reformasi hukum yang demokratis di Indonesia. Sebagai badan antikorupsi paling kuat di dunia, KPK tidak hanya gagal membuat dampak signifikan dalam korupsi, tetapi juga mempertahankan diri dari serangan aliansi kuat elit politik dan bisnis yang korup.

Hal ini menunjukkan bahwa korupsi di Indonesia lebih dari sekadar masalah etika, budaya atau kelembagaan. Ada dimensi politik-ekonomi yang perlu dipertimbangkan untuk memahami mengapa korupsi merajalela dan mengapa reformasi kelembagaan tidak akan pernah cukup untuk mengatasi masalah tersebut.

ekonomi penyewa

Merajalelanya korupsi di Indonesia erat kaitannya dengan cara kekuasaan politik dan ekonomi diatur. Ini adalah hasil dari ekonomi pencarian rente di mana akumulasi kekayaan pribadi bergantung pada akses dan kontrol institusi publik. Proses ini mengintegrasikan kekuatan politik dan ekonomi.

READ  Sebagaimana para ilmuwan mengacu pada 'kode merah kemanusiaan', tujuan perubahan iklim Indonesia masih kurang ambisi: para ahli

Pelaku komersial perlu membangun dan memelihara hubungan patronase dengan birokrat dan pejabat pemerintah di tingkat lokal dan nasional yang mengeluarkan izin dan lisensi yang memungkinkan mereka untuk mengembangkan usahanya. Pada saat yang sama, aktor politik membutuhkan sumber daya ekonomi untuk membantu mereka memenangkan kampanye pemilu yang mahal dan mempertahankan posisi mereka di bawah rezim yang korup. Kekuatan politik yang mereka peroleh juga diperlukan bagi mereka untuk lebih jauh menjarah sumber daya negara dengan sekutu dagang mereka.

Hubungan predator tetapi simbiosis ini menentukan cara lembaga publik beroperasi di Indonesia. Sederhananya, korupsi adalah bagian dari cara aliansi politik dan bisnis mengumpulkan dan mempertahankan kekayaan dan kekuasaan.

Batas-batas reformasi hukum demokratis الإصلاح

Reformasi kelembagaan yang dilaksanakan pada tahun-tahun setelah jatuhnya rezim otoriter baru menunjukkan peningkatan skor Indonesia dalam langkah-langkah aturan hukum internasional, seperti Proyek Keadilan Global. Indeks Negara Hukum. Namun penghancuran KPK menunjukkan bagaimana reformasi hukum sebenarnya belum membongkar praktik rent-seeking.

Reformasi di sektor peradilan, seperti amandemen UUD 1945, peningkatan independensi peradilan, dan pembentukan lembaga-lembaga baru seperti Partai Komunis Kurdistan, merupakan pencapaian yang patut dicatat. Tetapi reformasi demokrasi ini tidak melakukan apa pun untuk menghentikan semakin mendalamnya liberalisme yang terjadi dalam beberapa tahun terakhir.

Elit politik dan bisnis masih memiliki banyak ruang untuk menyalahgunakan dan memodifikasi institusi demokrasi, dan untuk mempromosikan reformasi hukum untuk memfasilitasi praktik perburuan rente. Selalu ada peluang bagi mereka, baik formal maupun informal, untuk menghindari, menantang, atau membalikkan reformasi.

Ya, keberhasilan yang meningkat dalam pemberantasan korupsi telah menimbulkan harapan besar, tetapi skandal korupsi besar yang melibatkan tokoh-tokoh terkemuka atau yang melibatkan kerugian finansial yang besar biasanya tetap sulit dipahami (seperti bantuan likuiditas dari Bank Indonesia atau status BLBI).

READ  Mitsubishi Jajaki Metode Pembakaran Bersama Biomassa untuk Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi di Indonesia

Kembali pada tahun 2004, Lindsey memperingatkan Model tata kelola yang digunakan dalam proses reformasi hukum Indonesia “memperkuat pendekatan yang terlalu sederhana terhadap proyek reformasi infrastruktur hukum yang kompleks dan politis”.

Tetapi banyak dari undang-undang reformasi sektor hukum dan keadilan Indonesia yang didanai donor internasional telah tegas apolitis. Ini berfokus pada institusi dan kebijakan dan tidak membahas aspek politik atau struktur kekuasaan.

Lembaga tidak beroperasi dalam ruang hampa. Cara mereka bekerja ditentukan oleh menara listrik. Inilah sebabnya mengapa bahkan lembaga yang kuat seperti KPK tetap rentan dibajak oleh kekuatan anti-demokrasi. Tidak banyak yang bisa dilakukan tentang ini sekarang karena para elit tampaknya telah memantapkan diri untuk melawannya.

Misalnya, di bawah Presiden Susilo Bambang Yudhoyono, KPK terkadang bisa mengandalkan presiden untuk melindunginya dari serangan besar-besaran oleh politisi dan polisi yang korup. Ini biasanya hanya terjadi setelah tekanan publik yang signifikan terhadap presiden untuk bertindak. Sangat membantu bahwa Yudhoyono sangat peduli untuk menampilkan citra sebagai seorang demokrat sejati, terutama di depan khalayak internasional.

Namun di bawah kepemimpinan Jokowi Pendekatan ini telah menjadi bumerang. Presiden berwenang mengangkat anggota panitia seleksi yang mengajukan calon delegasi ke KPK. Inilah celah yang dimanfaatkan elit untuk menunjuk pejabat yang dipertanyakan, seperti Fairli Bahuri, sebagai ketua KPK, yang mengawasi keruntuhannya.

Desain kelembagaan dan kekuasaan KPK didasarkan pada UU KPK, yang dapat dimodifikasi sesuka hati oleh badan legislatif nasional, DPR, yang kini mencakup beberapa kekuatan pro-demokrasi. Dengan kata lain, tanpa dukungan kuat dari elit penguasa, KPK tidak bisa berbuat banyak untuk melindungi dirinya sendiri.

Sederhananya, penghancuran KPK baru-baru ini menunjukkan keterbatasan pendekatan institusional untuk reformasi demokrasi dan hukum lebih lanjut. KCP telah gagal tidak hanya untuk memajukan agenda anti-korupsi, tetapi juga untuk melindungi diri dari infiltrasi dan serangan oleh kekuatan anti-demokrasi.

READ  Tiga Tantangan Global yang Bayangi Ekonomi Indonesia Tahun Depan