POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Nobel Prize teaches Indonesia how to improve economic and public policy research

Hadiah Nobel Ajari Indonesia Cara Meningkatkan Riset Ekonomi dan Kebijakan Publik – Akademisi

Anna Noferia (Jakarta Post)

Bandung
Rabu 17 November 2021

2021-11-17
15:50
11
1872517372bf0842fa6e9e28ad004b7c
4
akademisi
Hadiah Nobel, Ekonomi, Indonesia, Politik, Riset, Perusahaan, Industri, Masyarakat, Sekolah, COVID-19, Data
Gratis

Hadiah Nobel Ekonomi tahun ini diberikan kepada David Card, Joshua Ingreste dan Guido Empains. Mereka berbagi penghargaan untuk ide-ide baru mereka dalam penelitian eksperimental di bidang ekonomi. Card menerima penghargaan atas kontribusinya pada ekonomi tenaga kerja, sementara Angrist dan Imbens menerima kontribusi mereka pada metode kausal dalam analisis kebijakan ekonomi dan sosial.

Ketiga ekonom telah memberi kita pemahaman baru tentang sebab dan akibat dari kebijakan ekonomi dan sosial dengan menggunakan peristiwa dunia nyata sebagai pengalaman alami.

Kembali pada tahun 2014, ekonom Prancis Jean Tirol memenangkan Hadiah Nobel Ekonomi karena memberi regulator cara untuk mengendalikan sektor yang didominasi oleh perusahaan besar menggunakan teori permainan. Tyrol menyarankan agar peraturan pasar secara hati-hati disesuaikan dengan situasi industri tertentu, daripada memaksakan peraturan umum seperti batas harga.

Industri yang didominasi oleh beberapa perusahaan besar akan menghasilkan hasil yang tidak diinginkan seperti harga tinggi dan perusahaan yang tidak produktif berusaha membatasi persaingan. Karyanya menyarankan bagaimana pemerintah harus mengatur monopoli dan bagaimana menangani merger atau kartel. Kiprah Tirol untuk mendorong persaingan antar perusahaan besar dan melindungi masyarakat secara umum menjadi semakin penting saat ini di Indonesia di era Industri 4.0 di mana banyak perusahaan besar yang berafiliasi dengan konglomerat.

Buku Angrist, ditulis bersama oleh Pisckhe berjudul Kebanyakan ekonometrik tidak berbahaya Membaca diperlukan, jika tidak wajib, bagi peneliti eksperimental. Buku ini membahas studi empiris yang telah merevolusi bidang ekonometrika dari metode matematika yang sangat kompleks ke metode terapan. Penggunaan uji coba acak, yang mirip dengan uji klinis dalam penelitian medis, memberikan standar ideal dalam mengungkapkan pertanyaan sebab-akibat yang paling menarik, misalnya, mengevaluasi efektivitas perawatan medis telah menghasilkan keuntungan besar dalam kesejahteraan.

READ  Vaksinasi dunia masih membutuhkan koordinasi dan kerja sama yang tidak memadai

Namun, tidak seperti dalam ilmu alam, banyak pertanyaan penting dalam ilmu sosial tidak dapat dijawab dengan menggunakan uji coba terkontrol secara acak karena masalah etika, keuangan, dan praktis. Untuk pertanyaan seperti, “Apa dampak penutupan sekolah terhadap pembelajaran siswa dan hasil akademik siswa?” atau “Apa dampak dari satu tahun tambahan wajib belajar terhadap upah?”

Karena tidak ada eksperimen, peneliti harus mengandalkan data observasional untuk menjawab jenis pertanyaan ini. Namun, dengan data pengamatan, penyebab yang mendasari asosiasi masih belum jelas karena asosiasi tidak menyiratkan sebab-akibat. Jika kita perhatikan bahwa upah minimum dan pengangguran saling terkait, pertanyaannya tetap apakah alasannya adalah upah minimum menyebabkan pengangguran.

Estimasi yang berbeda diperoleh dari program pelatihan acak dan penggunaan data kontrol dari program yang sama menyebabkan inovasi pemenang penghargaan dari pendekatan berbasis desain. Menanggapi temuan sebelumnya, para ekonom di akhir 1980-an beralih menggunakan data alami yang dihasilkan oleh eksperimen. Pada pertengahan 1990-an, Ingreste dan Impens memberikan kontribusi yang berpengaruh terhadap tantangan memperkirakan dampak kebijakan. Mereka menunjukkan bahwa dalam pengaturan dunia nyata dengan subjek kepatuhan yang tidak lengkap dengan tugas yang dihasilkan dari pengalaman alami, adalah mungkin untuk memperkirakan ‘efek rata-rata dari pengobatan lokal’.

Mereka menggabungkan kerangka variabel ekonomi yang efektif dengan pendekatan hasil potensial untuk inferensi kausal yang biasa digunakan dalam statistik. Salah satu kontribusi Angrist yang berpengaruh adalah return to education, atau pengaruh pendidikan terhadap pendapatan. Dalam makalah mereka tahun 1991, Ingreste dan Krueger memperkirakan pengaruh tahun sekolah terhadap pendapatan menggunakan undang-undang usia sekolah wajib di Amerika Serikat, yang menyatakan bahwa siswa dapat meninggalkan sekolah setelah mereka mencapai usia 16 tahun.

READ  RUU Indonesia membuat bahan bakar yang berasal dari batu bara bersih dengan mengabaikan skala emisi yang sebenarnya

Waktu kelahiran seorang individu, yaitu kuartal kelahiran, digunakan sebagai alat untuk mengisolasi faktor-faktor lain yang mungkin mengacaukan hasil, seperti kemampuan individu atau latar belakang keluarga. Setelah menganalisis kelompok besar, Angreste dan Krueger menemukan bahwa pengaruh pendidikan terhadap pendapatan lebih besar dari yang diperkirakan sebelumnya.

Saat ini di Indonesia ada penelitian tentang evaluasi kebijakan yang dilakukan oleh pemerintah dan lembaga lokal dan internasional. Namun masih terbatasnya penelitian yang dilakukan oleh peneliti akademik karena keterbatasan dalam mengakses data administratif.

Pandemi COVID-19 telah mempengaruhi semua aspek kehidupan, termasuk kesehatan, ekonomi, sosial, dan pendidikan. Dampak dapat diukur secara lebih komprehensif dengan menggunakan metode empiris yang disebutkan di atas melalui penggunaan data manajerial. Misalnya, selain menilai dampak COVID-19 terhadap pendapatan dan dampak dukungan sosial, kami dapat menilai dampak penutupan sekolah terhadap pembelajaran siswa dan perbedaan efek antara anak-anak yang lebih muda dan anak-anak yang lebih besar.

Di sebagian besar negara maju, data ekonomi dan statistik yang dikumpulkan oleh pemerintah dapat diakses secara bebas oleh para peneliti sehingga dapat digunakan untuk menghasilkan penelitian dan rekomendasi kebijakan yang bermanfaat bagi masyarakat. Data statistik yang dikumpulkan oleh pemerintah harus tersedia untuk tujuan penelitian, dan data seperti pekerjaan, pendidikan/studi, jaminan kesehatan dan pendapatan dapat memberikan banyak peluang untuk evaluasi kebijakan.

Perubahan kelembagaan, sifat, dan politik dapat digunakan sebagai eksperimen alami atau kuasi untuk menciptakan setting yang “realistis”. Secara umum, institusi asing yang memiliki keterbatasan finansial dapat mengakses data, jika mereka tidak melakukan eksperimen. Namun, peneliti akademis terkendala finansial sehingga kami hanya mengandalkan survei kecil-kecilan.

Sebagai peneliti, kami berharap pemerintah dapat memberikan akses data administratif untuk kepentingan penelitian sehingga kami dapat melakukan kajian yang hasilnya merupakan rekomendasi kebijakan untuk meningkatkan hasil masyarakat.

READ  'Bagian yang mudah sudah berakhir': Ketidakpastian membayangi setelah pemulihan ekonomi global COVID-19

***

Penulis adalah dosen di Sekolah Tinggi Bisnis dan Manajemen Institut Teknologi Bandung. Pendapat ini adalah miliknya sendiri.