POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Hadiah ekonomi mengakhiri musim Nobel yang tidak terduga

Esther Duflo, pemenang Economics Prize pada 2019, adalah wanita kedua dalam sejarah yang menerima penghargaan tersebut setelah Elinor Ostrom pada 2009.

Hadiah Nobel ekonomi pada hari Senin mengakhiri musim Nobel yang ditandai dengan pilihan mengejutkan, dengan sejumlah wanita dengan peluang untuk memenangkan hadiah yang secara tradisional didominasi oleh pria.


Makroekonomi, kesehatan dan pasar tenaga kerja adalah beberapa topik favorit sebelum pengumuman, menurut para ahli yang diwawancarai oleh AFP.

yang terakhir sebuah penghargaan Jenderal, secara resmi Sveriges Riksbank (Swedia Bank pusatPenghargaan Ilmu Ekonomi akan diumumkan untuk mengenang Alfred Nobel pada pukul 11:45 (0945 GMT).

Musim Nobel ini, hanya satu wanita yang menang – jurnalis Filipina Maria Ressa yang memenangkan Hadiah Perdamaian pada hari Jumat – sementara hadiah ekonomi sejauh ini hanya diberikan kepada dua wanita dalam sejarah, Elinor Ostrom pada 2009 dan Esther Duflo pada 2019.

Pemenang yang mungkin termasuk Amerika Anne Krueger, sebelumnya No. 2 dan direktur pelaksana singkat Dana Moneter Internasional (IMF), serta mantan wakil presiden untuk ekonomi dan penelitian di Bank Dunia.

Pada usia 87, “Anda bertambah tua, yang biasanya bukan penghalang untuk memenangkan hadiah Nobel,” kata Mikael Dahlin, profesor pemasaran di Stockholm School of Economics, kepada AFP.

Rekan senegaranya Claudia Goldin, yang penelitiannya berfokus pada ketidaksetaraan dan tenaga kerja wanita, adalah favorit lain untuk menjadi wanita ketiga yang menerima penghargaan tersebut.

Pemenang potensial lainnya adalah sesama warga Amerika Janet Corrie, yang dikenal karena karyanya tentang dampak program anti-kemiskinan pemerintah pada anak-anak, atau ekonom tenaga kerja Belgia Marianne Bertrand dan ahli ekonomi mikro Amerika Susan Athe, yang merupakan wanita pertama yang memenangkan Penghargaan John Bates Clark yang bergengsi. . 2007 Medali.

Ratusan calon

Namun, seperti halnya Hadiah Nobel lainnya, prediksi pemenang yang akurat merupakan tantangan karena ada begitu banyak ekonom untuk dipilih oleh komite.

“Ada sekitar 250 hingga 300 kandidat yang serius,” tulis Hubert Fromlett, seorang profesor di Linnaeus University di Swedia, dalam sebuah makalah penelitian yang memprediksi calon pemenang.

Mengingat seluruh proses seleksi, termasuk pencalonan, berlangsung selama pandemi Covid-19, Dahlin mengatakan juga akan “kritis” untuk fokus pada ekonom seperti Paul Slovic.

Slovic adalah profesor psikologi di University of Oregon yang telah mempelajari bagaimana orang menimbang risiko, dan memperkenalkan konsep “sedasi psikogenik”, ketidakpedulian yang dapat terjadi ketika orang menghadapi bencana yang menghancurkan.

Mungkin juga sudah waktunya untuk menyoroti bidang ekonomi makro, terutama mengingat kejatuhan ekonomi akibat pandemi, dan kebijakan bank sentral yang secara historis tidak berguna di seluruh dunia bahkan sebelum Covid-19.

Bagi Dahlin, Roger W. Garrison akan menjadi yang terdepan.

Menurut Clarivate, yang menyimpan daftar calon pemenang Hadiah Nobel, ahli ekonomi makro potensial lainnya yang mungkin mendapat kehormatan adalah Nobuhiro Kiyotaki Jepang dan rekan penulis sesekali John Moore dari Inggris.

Dalam konteks krisis keuangan, American Douglas Diamond juga diindikasikan sebagai kandidat potensial.

Ekonom Israel-Amerika Joshua Ingreste, seorang profesor di Massachusetts Institute of Technology (MIT) dianggap sebagai ahli ekonomi tenaga kerja dan ekonomi pendidikan, yang juga telah memberikan kontribusi di bidang ekonometrika, mungkin bersama-sama dengan tenaga kerja Kanada. ekonom David Card.

Nobel Palsu

Ekonom Prancis Olivier Blanchard, mantan kepala ekonom di Dana Moneter Internasional, dan Thomas Piketty, yang menjadi terkenal dengan bukunya Capital in the Twenty-first Century, juga menarik perhatian.

Tetapi mengingat kontroversi atas kesimpulan Piketty, itu akan menjadi “pilihan kontroversial,” menurut Fromlett.

Tahun lalu, ekonom Amerika Paul Milgrom dan Robert Wilson mendapat penghargaan atas karya mereka dalam teori lelang serta merancang bentuk lelang baru.

Hadiah Ekonomi adalah satu-satunya penghargaan yang tidak termasuk di antara lima hadiah asli yang ditetapkan oleh wasiat Alfred Nobel, yang meninggal pada tahun 1896.

Sebaliknya, itu dibuat melalui sumbangan bank sentral Swedia pada tahun 1968, dan dengan demikian telah dijuluki “pseudo-Noble” oleh para kritikus.

Penghargaan tersebut akan ditutup dengan musim Nobel 2021, yang sejauh ini merupakan pemberian Penghargaan Perdamaian kepada Ressa, yang juga warga negara Amerika, dan rekan jurnalis Dmitry Muratov dari Rusia.

Dan dia memenangkan novelis kelahiran Tanzania Abdul Razzaq Qurna Prize.

Hadiah obat-obatan, yang dibuka minggu ini, diberikan kepada ilmuwan Amerika David Julius dan Erdem Patabutian atas penemuan mereka tentang reseptor panas dan sentuhan.

Hadiah kimia diberikan kepada Benjamin List dari Jerman dan David MacMillan dari Skotlandia-Amerika untuk pekerjaan mereka pada katalis.

Untuk pertama kalinya, hadiah fisika diberikan kepada dua ahli iklim, ilmuwan Jepang-Amerika Seikoro Manabe dan Klaus Haselmann dari Jerman, sedangkan paruh kedua hadiah diberikan kepada Giorgio Baresi dari Italia.


Komite Nobel memperkenalkan hadiah fisika 2021


© 2021 AFP

kutipan: Hadiah Ekonomi Penutup Musim Nobel yang Tidak Dapat Diprediksi (2021, 11 Oktober) Diakses pada 11 Oktober 2021 dari https://phys.org/news/2021-10-economics-prize-unpredictable-nobel-season.html

Dokumen ini tunduk pada hak cipta. Sekalipun ada kesepakatan yang adil untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.

READ  Laporan Khusus: Hari Keselamatan dan Kesehatan Kerja Internasional 2021 | Lingkungan binaan